Tuesday, January 17, 2012

Kita sendiri yang menzalimi wahyuNYA

Salam ukhuwwah!

Kita zalim dan menzalimi diri sendiri apabila suatu dokumentasi@panduan@formula hebat@ubat segala penyakit fizikal dan rohani yang maha hebat tidak kita pedulikan. Kita memandang 'remeh' kepadanya! Tidak menghiraukannya. Hanya mempedulikan ia untuk tujuan tujuan tertentu sahaja! Itulah alQuran alKarim....wahyu Illahi yang kita pedulikan hanya untuk sekadar bacaan ketika ada kematian, ketika kenduri arwah, ketika ada majlis majlis tertentu! Kita menjadikan kalam Allah ini hanya sekadar bacaan, tidak bertadabbur dengannya. Tidak melaksanakan apa yang terkandung didalamnya! Ini amat menghairankan! Ia menghairankan kerana disaat kita umat Islam dilanda kehinaan, krisis moral dan akhlak yang berleluasa, dilanda penyakit jiwa dan rohani, dilanda fitnah yang pelbagai...kita menjauhkan diri dari alQuran dan asSunnah!

Tidakkah dalam khutbah terakhir Nabi saw, dikala haji wida'....'Aku tinggalkan buat kalian 2 perkara, yang jika kalian berpegang dengannya sekuat kuatnya (umpama mengigit sesuatu dengan gigi geraham)..kalian tidak akan sesat selama lamanya, iaitu alQuran dan asSunnah! Wahai kalian! Hentikan sengketa, kembalilah kepada alQuran dan asSunnah. Akui kesalahan masing masing, bukan menegakkan benang yang basah! Masing masing mempertahankan ego dan semangat kepuakan! Hentikanlah! Bersatulah! Atas nama apa sekalipun, diatas pentas politik, ekonomi, sosial, bangsa dan negara, kembalilah kepada alQuran dan asSunnah!

Terkadang kita terlalu mengingini kemenangan kepada golongan atau puak kita sendiri terutamanya dalam pentas demokrasi, kita tanpa sedar melewati segala batas yang ada! Menghina, mengkeji, mencela, suatu pihak yang lain hatta mereka adalah saudara seagama! Dimana contoh dakwah Islamiah kita! Jika pihak satu lagi benar melakukan kezaliman dan sebagainya, adalah menjadi amanah serta tanggungjawab untuk membetulkan mereka dengan berhikmah, dakwah bil hal! Bukan mengkeji mereka! Inilah yang kita telah gagal melakukan dengan sebaiknya! Jika segala daya usaha telah dilakukan, hendaklah bersikap kreatif dan mencari usaha lain untuk menyedarkan mereka! Jangan diharap hasil yang segera, kerana sifat dakwah bukan impak perubahan yang segera. Membina manusia dan insan bukanlah dalam jangka waktu yang singkat! Ia adalah suatu proses yang panjang dan memerlukan kesabaran!

Alasan apa yang membenarkan kita mengkeji sesama sendiri! Menuduh dan menyebarkan fitnah sesama! Aduhai! Inilah kehinaan yang ditimpakan keatas umat Islam dek kerana kita terlalu longgar berpegang kepada kalamNya dan asSunnah! Inilah 'malaise of the ummah' atau kehinaan yang menimpa umat Islam! Masyaallah!

Setiap kita punya peranan, dan hendaklah kita melaksanakan peranan dan amanah yang terpikul dibahu dengan jalan sabar dan istiqamah! Jika diri itu betul, dan diri itu menjadi contoh kepada keluarganya, umpama sang suami yang melaksanakan tanggungjawab memimpin dan mendidik isteri dan anak anaknya, bayangkan jika ada 10, 100, 1000, 10000 mahupun sejuta suami yang masing masing menjalankan tugas dengan penuh dedikasi, berdasarkan alQuran dan asSunnah, mengikuti jalan tarbiah yang dimodelkan oleh Nabi saw....tentunya melimpah kebaikan kepada umat Islam di Malaysia ini.

Sebaliknya, jika kita sibuk menuding jari ke sana sini, sampai bilapun masalah tidak akan selesai! Insyaallah! Jika kita seorang suami, laksanakan peranan sebaiknya, jika kita seorang anak, laksanakan tanggungjawab sebagai seorang anak! Jika kita seorang bapa, maka jalani amanah seorang bapa sebaik mungkin! Jangan menyangka bahawa jika Islam itu dicampur aduk dengan yang diperintah dan yang kita suka lakukan walhal tiada disuruh melakukan, ia akan membawa keberhasilan yang baik! Tidak mungkin! LEBIH MENGHAIRANKAN IALAH KITA TAGIH SYURGA ILLAHI dengan sikap kita yang sedemikian! Justeru, marilah kita sama sama berpegang kepada alQuran dan asSunnah! Kembalilah kepada kebenaran dan jalan yang lurus! Insyaallah!

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.
Post a Comment