Sunday, August 20, 2017

Dipandang dan memandang.....

Salah satu tulisan yang sangat mengesankan ditulis oleh Syekh Thanthawi (Grand Syeikh Al Azhar Assyarif):

كُلُّنَا اَشْخَاصٌ عَادِيٌّ فِى نَظْرِ مَنْ لاَ يَعْرِفُنَا
Kita semua adalah orang biasa dalam pandangan orang-orang yg tidak mengenal kita..

وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ رَائِعُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَفْهَمُنَا
Kita adalah orang yang menarik di mata orang yang memahami kita..

، وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ مُمَيِّزُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يُحِبُّنَا
Kita istimewa dalam penglihatan orang - orang yang mencintai kita..

وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ مَغْرُوْرُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَحْسُدُنَا
Kita adalah pribadi yg menjengkelkan bagi orang yang penuh kedengkian..

، وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ سَيِّئُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَحْقِدُ عَلَيْنَا
Kita adalah orang-orang jahat di dalam tatapan orang - orang yang iri...

، لِكُلِّ شَخْصٍ نَظْرَتُهُ، فَلاَ تَتْعَبْ نَفْسَكَ لِتُحْسِنَ عِنْدَ الآخَرِيْنَ
Pada akhirnya, setiap orang memiliki pandangannya masing masing, maka tak usah berlelah lelah agar tampak baik di mata orang lain..

، يَكْفِيْكَ رِضَا اللّٰهُ عَنْكَ ، رِضَا النَّاسِ غَايَةٌ لاَ تُدْرَك
Cukuplah dengan redha Allah bagi kita, sungguh mencari redha manusia adalah tujuan yang tak kan pernah tergapai..

، وَرِضَا اللّٰهُ غَايَةٌ لاَ تُتْرَك ، فَاتْرُكْ مَا لاَ يُدْرَكْ ، وَاَدْرِكْ مَا لاَ يُتْرَكْ
Sedangkan Redha Allah, destinasi yang pasti sampai,

Maka tinggalkan segala upaya mencari keredhaan manusia, dan fokus saja pada redha Allah...

Sunday, June 11, 2017

Nota dakwah...


Nota dakwah.

Sepanjang beratus artikel yang aku tulis di blogku ini, berbagai rasa pengalaman dan pandangan yang aku coretkan. Tiada lain tujuan agar hikmah pengajaran dan kefahaman itu dapat diperolehi oleh kalian para pembaca. Tanpa pengajaran dan kefahaman maka gagal lah sifat individu dan jiwa menjadi manusia yang sebenar. 

Motif utama kehidupan ialah bertaqwa kepada Allah dengan tunduk dan patuh kepadaNya lalu berperanan sebagai khalifah diatas mukabumi ini. Mengakui dan memahami bahawa kewujudan diri itu adalah kerana dengan izinNya. Ini difahami atas prinsip bahawa keadaan kehidupan itu bagai umpama penjara (sebagaimana maksud hadis - dunia itu umpama penjara bagi orang mukmin). 

Aku akui ada komen pintar yang menyentuh rasa bahawa aku dikatakan sebagai penulis picisan. Bahkan ada juga mengatakan bahawa aku ini hanya "syok sendiri" dengan ungkapan "dancing on". Aku akui mungkin tulisanku berbaur sedemikian. Mungkin itu kelemahanku. Namun aku tidak dapat lari dari pentas sedemikian sepenuhnya kerana cara gaya tulisanku lebih kepada usaha menjentik rasa dalam diri pembaca. Ia bukan coretan yang bertujuan untuk  menambah gah ku akan tetapi menghayati kisah pengajaran dalam coretan coretan ku melalui berbagai peristiwa dan pengalaman yang ku lalui. 

Benar, semakin kita melangkah jauh dalam perjalanan ini, semakin dekatlah kita ke pengakhiran kehidupan. Ia mungkin melelahkan bahkan menjerihkan. Ia acuan pelbagai warna pengalaman dan peristiwa. Lalu aku pikir mengapa tidak ku kongsikan sebahagian darinya untuk para pembaca. Mungkin ia bermanfaat atau mungkin ia menjadi sempadan ingatan buat kalian agar tidak mengulangi kesilapan yang pernah aku lakukan.


Ku lakukan sedemikian kerana aku memahami bahawa ini sebahagian yang diajar oleh Nabi saw. Kalian lihat dalam sirah kehidupan Nabi Muhammad saw, saat diawal waktu kehidupannya di Mekah. Fahami apakah tema yang Nabi saw tunjukkan. Bukankan Nabi saw menunjukkan tema akhlak terpuji sebelum baginda saw diangkat menjadi rasul terakhir? Nabi saw dikenal oleh masyarakatnya dan mencontohkan atau menjadikan dirinya sebagai 'role model' lalu sangat popular dengan gelaran "al-Amin" iaitu yang benar. Bertitik tolak dari itu, boleh kita teladani bahawa akhlak mulia dan motif menjadi yang amanah atau yang benar itu perlu dibina dan dijadikan pembangunan diri. Ia acuan bagi menghadapi kehidupan sebenar.

Lalu kemudiannya tema yang dibawa oleh Nabi saw adalah berupa kesatuan ummah, kepentingan kelompok berbanding kepentingan sendiri. Bahkan bukan jua memenuhkan tembolok sendiri, barulah kejayaan dapat diperolehi. Satu kejayaan yg padu dan memberi manfaat kepada seluruh ummah.

Kisah Badar dan bagaimana ia berlaku, tanpa senjata yang mencukupi bahkan kekurang sumber yang bersangatan. Saat iman diuji bukan dengan bilangan orang dan persenjataan bahkan logik akal menyatakan (jika kita berada disitu pada ketika itu berbanding hanya sekadar mendengar cerita dan membaca sirah) bahawa pasukan ini kalah dan sumbang sekali. Pasti tewas. Akan tetapi sebaliknya pasukan yang sangat kekurangan ini akhirnya menghancurkan ego ego para strategis bahkan pengkaji mahupun pakar peperangan saat itu. Menang moral, iman dan menang perang walau ramai yang syahid. 

Ambillah ibrah dan jadikan ia pengajaran bermakna dalam hidup. Moga kita akan jadi mukmin yang dinamik serta progresif dalam pemikiran dan tindakan..









Sent from my iPhone

Saturday, June 10, 2017

Ruginya ia berlalu...


Salam ukhuwwah.....

Berapa kali kita khatam alQuran sepanjang 33 tahun Ramadhan? 3 kali, atau 10 kali atau setiap kali! Ya benar, apabila masa berlalu begitu, lalu kita tanyakan berapa kali kita khatam alQuran, pasti wujud rasa tersentak pada diri! Ini juga berlaku kepada diriku sendiri...aku hanya mampu mengkhatami alQuran sekitar 10tahun kebelakangan ini! Hakikat bahawa sudah banyak tahun tahun berlalu tanpa apa apa...aku rasakan sangat sedih dan rugi masa yang berlalu! Alangkah bobroknya diri, membiarkan masa masa emas itu berlalu tanpa apa apa, mujur jua DIA berikanku sedikit ruang masa itu aku sedar bahawa, masa yang mendatang itu jangan lah pula dipersiakan!

Friday, June 9, 2017

Getirnya Ramadhan

Para pembaca budiman sekalian...

Sudah bersawang lama blog ini. Kesibukan memelukku erat sekali. Tiada ruang dan peluang untuk aku menulis. Sehingga saat ini saat saat ini, sisa sisa kesibukan itu masih sahaja membaluti ruang masa yang masih tersisa. Kini Ramadhan kembali lagi...

Getirnya Ramadhan kali ini kerana cuacanya yang panas. Benar, sejak berzaman mentari kan terik di bulan yang mulia ini. Saat perangnya Badar juga sebegitu, malah saat peperangan zaman Sallehudin Al Ayubi juga begitu. Ramadhan seolah olah membakar segala dosa dan maksiat dalam diri dan jiwa manusia. Allahuakbar. Kering dan panas. Begitulah aku fikir saat di Mahsyar nanti bahkan berkali ganda lipatnya akan kepanasan itu seperti yang dikhabarkan oleh Allah swt melalui wahyunya.

Ku ukirkan coretan getir Ramadhan kerana ini pertama kalinya aku terkenang Ramadhan tanpa abah. Seolah siri Ceritaku dengan Abah tak mampu kutuliskan lagi. Abah telah pergi menemui Penciptanya tanggal 20 Mac 2017.....aku sunyi. Aku teringatkan abah selalu. Aku sibukkan diriku kerana mahu melupakan ingatan ku terhadap abah. Getirnya Ramadhan kali ini.

Sesekali aku pulang dan ku ziarahi kubur abah. Aku bercakap cakap seorang diri dengan harapan abah mendengar ku. Tiapkalinya airmata bergenang membasahi pipiku tanpa ku sedar. Abah tiada lagi dan telah pergi selamanya. Tiada gantinya akan abah ku ini.

Saat terserempak dengan kawan kawan abah di kampung, aku bergenang air mata pula. Segalanya tentang abah akan ku ingati. Terasa bersangatan bahawa masa telah berlalu dengan pantas sekali dan aku dalam keadaan menyesali dan rugi.....seolah olah terlalu banyak perkara yang belum habis ku bicarakan dengan abah. Cukup banyak cerita yang ingin ku kongsi tapi tiada maknanya kerana abah telah pergi selamanya. Air mataku bergenang lagi.

Getirnya Ramadhan kali ini tanpa abah.....  




Friday, March 31, 2017

Integriti = a(A+C+E)-C

Assalamualaikum wrt wbt.

Zaman ini segalanya dekat walau hakikatnya jauh. Sebegitu juga Whatsapp, WeChat, Telegram dan lain lain lagi mendekatkan kami teman teman persekolahan dahulu. Sehari dua ini, ada perbualan yang menarik diantara teman teman aku. Ada seorang yang bergelar Profesor bercakap dalam satu sidang di IC-BOS di Putrajaya Covention Center pagi ini. Beliau bercakap soal pengurusan korporat. Beliau ialah sahabat karib kami semua, Profesor Azlan Amran dari USM.

Seorang teman pula bertemu secara kebetulan di Kota Kinabalu iaitu Sdra Taqiyuddin Amini ialah Chief Operating Officer di MNZWJ and Associates dan Sdra Dr Ahmad Fadzli yang lebih dikenali sebagai Dr. Afat ialah Timbalan Pengarah di Institut Integriti Malaysia. Mereka saling memberi maklumbalas di Whatsapp group sekolah kami. Dalam perbualan di Whatsapp, mereka telah berkongsi formula berikut;

Integriti = a(A+C+E)-C

a=alignment
A=Accountability
C=Competency
E=Ethics
c=Corruption

Image result for integrity images and quotes from quran and hadithIntegriti ialah suatu nilai. Nilai diri atau organisasi. Ia subjektif mengikut budaya dan aliran sesebuah organisi mengikut acuan pimpinan. Pada diri pula ia suati nilai diri yang dipegang sebagai prinsip. Integriti ilah salah satu nilai yang menentukan tindakan dan pekerti seseorang atau organisasi.

Namun, dalam banyak hal, integriti mungkin dengan mudahnya tergadai. Ia dikorbankan apabila bertembung dengan perkara lain atau tindakan yang memerlukan pengorbanan kepada nilai integriti. Bolehkah sedemikian? Tidak sama sekali jika seseorang itu ialah insan yang punya integriti utuh kerana ia memberi kesan kepada soal amanah dalam pengurusan diri dan organisasi. Lalu mengakibatkan rosaknya seseorang dan organisai lalu akan hilang kepercayaan masyarakat.

Tetapi hari ini, rasukan media dan pelbagai serangan fitnah yang menjalar diruangan siber menerjah masuk ke sempadan pemikiran lalu merubah tanggapan insani. Integriti tergadai. Ia mungkin dimulai oleh sesiapa sahaja akan tetapi kesannya langsung menerjah memusnahkan lingkungan murni kesopanan, kesusilaan, amanah, kepimpinan dan nilai masyarakat.

Image result for integrity images and quotes from quran and hadithMengembalikan integriti ke tahap murni tidak mudah. Membinanya tidak mudah. Menjadikannya suatu nilai yang dipegang oleh semua juga adalah sesuatu yang sangat sukar. Tetapi sekelip mata, ia boleh sahaja diruntuhkan oleh anasir dalaman atau luaran. Siapa yang terlibat? Hakikatnya ialah kita semua. Kita tidak boleh membiarkan anasir fitnah menghancurkan nilai ini. Walaupun diakui bahawa bukan hanya semata mata fitnah bahkan runtuhnya tembok integriti ini boleh terjadi dek kerana ketamakan dan nipisnya iman, akan tetapi faktor penggalak utama dalam konteks dunia siber pada hari ini menjadi sebab mengapa fitnah adalah penyebabnya.

Justeru, kembalilah kepada asas yang asal. Amalkan semak, tapis dan sebar. Atau semak dan semak dan tidak perlu sebar. Terjahan maya dunia sosial menyebabkan kita suka menyebar. Samada ia berita betul atau tidak, ada kecenderungan besar untuk menyebarnya tanpa usul periksa. Seolah olah insan ingin menjadi juara dengan menjadi penyebar utama atau paling awal. Akhirnya dosa bertimbunan, masyarakat kacau pemikiran walau alasannya ialah untui mencegah kemungkaran atau salah laku, namun ia cara yang sangat salah sama sekali.