Saturday, November 26, 2016

Kita berdemonstrasi namun kita rugi....

Assalamualaikum wrt.wbt.

Suatu petang ada seorang sahabat, menegur ku. Sudah agak lama kami tidak bersua. Kami pernah bersama sama sejak kecil. Kemudian menempuhi alam persekolahan dan hari ini setelah puluhan tahun kami terserempak.

Dia: Assalam bro, apa khabar? Lama tak jumpa...
Aku: Eh bro...khabar baik, lama tak jumpa.
Dia: hang buat apa kat sini.
Aku: Cari barang sikit.

Dia: Hang tak pergi Bersih ka...
Aku: Hahaha aku ketawa.....aku tak pasti samada aku sudah bersih atau masih kotor, mungkin kerana aku pikir lebih baik aku membersihkan diri solat berjemaah 5 waktu itu lebih utama maka aku ketepikan Bersih.
Dia: hahaha hang nih...same old guy.
Aku: hahaha aku masih sama macam dulu

Begitulah sebahagian perbualanku dengan dia. Masa terus berlalu dan inilah kesempatan aku bertanya khabar tentang keluarganya, anak anaknya serta ayah dan ibunya. Lewat petang itu, kami memilih haluan kami sendiri.

Dalam perjalanan pulang, persoalah tentang Bersih itu sesekali menyentak kotak fikiranku. Aku ini disekolahkan oleh ayah dan ibu ku dan aku berpeluang menadah ilmu dengan para guru guruku. Hasilnya, aku punya pemikiran dan prinsip tersendiri. Mungkin sama dan mungkin tidak sama dengan kalian. Apapun, aku dan kalian punya hak berfikir dan berpegang dengan prinsip masing masing.

Bagiku, yang salah itu tetap salah dan yang betul dan benar itu tetap sebegitu. Malah aku juga berpegang bahawa yang salah itu tidak sentiasa salah dan yang benar itu tidak sentiasa benar. Kita kena kembali kepada sirah Nabi saw dan fitrah manusia. Nabi saw mengajarkan sikap sederhana dalam menanggapi sesuatu atau memberi reaksi kepada sesuatu. Nabi saw tidak pernah mengajar kita membenci insan lain, akan tetapi kita perlu membenci tindakan dan tinglaku yang buruk itu. Hari ini berbagai fitnah melanda kepada umat ini. Yang salah dikaburi seolah olah ia benar dan yang betul itu dikaburi seolah olah ia salah. Akhirnya terjadilah fitnah besar besaran. Akhirnya yang rugi ialah umat ini. 

Displaying 2016-11-25-PHOTO-00000649.jpg
Aku tidak bersetuju dengan Bersih kerana aku memahami asal usul dan sejarah gerakan ini. Aku memahami bahawa dunia hari ini banyak berkecamuk antaranya disebabkan التدخلات الخارجية yakni unsur luaran yang dirancang musuh - musuh Islam untuk mula masuk ke negara umat Islam kononnya sebagai penyelamat. (sepertimana yang diungkap oleh seorang rakan).

Cuba baca apa yang dinukilkan oleh mereka ini (seperti yang telah dialihbahasa kepada bahasa Inggeris dalam blog - https://ahlusunnahwaljamaah.com/2011/02/10/islamic-ruling-on-protests-demonstrations/

"On the 11th of Rabee’ al Awwal, 1432H corresponding to 14th of February, 2011 the shaykh (Abdul-Muhsin Al-’Abbaad Aal-Badr) said: “I do not know anything that proves that these demonstrations are legislated (the shaykh is referring to the demonstrations in Libya). We do not know the basis in the religion that proves these (demonstrations and protests) matters. Rather these matters are newly invented (demonstrations are bidah (innovation)), that the people invented and that they have imported from their enemies in the Western and Eastern countries (imitating the kuffaar which is haram)."

"Shaykh al-Islam Ibn Taymiyya said a magnificent statement on the topic of rebellion and rebelling against the Muslim ruler: ‘And perhaps the group that rebelled against the leader do not know that in their rebellion is a great corruption and it is greater than the corruption that they wanted to remove’.  Indeed splitting the Jamaah and rebelling against the leader has with it:"
  1. Replacing the security with fear
  2. Replacing satisfaction with hunger
  3. The shedding of blood
  4. Indecent Attacks
  5. Looting wealth
  6. Cutting off the paths
  7. The spreading (increase) of fools (and foolishness)
  8. Spreading of ignorance, and increasing the ignorance
  9. Reducing knowledge, and making its people strangers
  10. Weakening of the religion, and making it strange

Inilah jua yang berlaku di Syria, malah almarhum Imam Sa'ied Ramadhan al - Bouti rahimahullah pernah berkata ketika beliau melarang jatuhkan kerajaan, walaupun beliau dicerca sebagai ulama' kerajaan dsb. Lihat apa hasilnya. Syria telah hancur. Libya juga hancur sehancur hancurnya selepas matinya Ghaddafi dan campur tangan pihak asing di Libya. Iraq juga telah hancur lebuh dan negaranya dijarah oleh kuasa asing. Kita telah termakan oleh dakyah asing. Ketika ini, sesalan menjadi tidak berguna langsung.

Image result for gambar BERSIH 5Ada masanya kita perlu bersuara dan ada masanya kita perlu berdiam diri. Ada juga ketikanya kita perlu melakukan tindakan dan ada juga ketikanya kita perlu mengubah pemikiran. Semuanya bercampur baur. Kita perlu bijak memilih tindakan yang perlu dibuat dan bersikap dengan sikap yang sederhana. 

Imam Ibn Qayyim rahimahullah dalam kitabnya إعلام الموقعين antara kitab dalam Maqasid Syariah telah meletakkan 4 tahap menghilangkan mungkar;
١ - أن يزوله ويخلفه ضده 
٢ - أن يقل وإن لم يزل بجملته 
٣ - أن يخلفه ما هو مثله 
٤ - أن يخلفه ما هو شر منه
Maksudnya;

Pertama, ia hilangkan mungkar itu dan ia gantikan mungkar itu denganbenda baik,
Kedua, dikurangkan mungkar itu sekalipun mungkar itu tidak hilang dengan keseluruhannya,
Ketiga, ia gantikan mungkar itu dengan mungkar yang lain
Keempat, ia gantikan mungkar dengan mungkar yang lebih buruk dan lebih keji.

Kata Imam Ibn Qayyim rahimahullah, tahap pertama dan kedua itu Masyru' yakni disyarakkan. Tahap ketiga itu atas Ijtihad. Dan tahap keempat itu Haram.

Janganlah kita terjebak dalam perangkap musuh. Kebencian itu ada hadnya. Asas yang utama bukan leh membenci individu akan tetapi membenci perbuatan (jika telah disahihkan). Usaha perlu dilakukan untuk menegur bukan merosakkan. Jika teguran tidak diterima atau belum sampai tahapnya atau belum sampai wujudnya perubahan, maka berusahalah lagi seupaya yang mungkin. 

Image result for gambar BERSIH 5

Dakyah dan hasutan berlaku dalam berbagai cara. Tambahan pula denganmedia dihujung jari, sekelip mata rasa dan emosi diapi apikan oleh dakyah dakyah yang menyusup halus ke dalam sanubari setiap insan. Kita perlu matang dalam menanggapi semua perkara. Bersikap waras itu terpuji dan natijah dari keimanan. Kita perlu sedar plot plot halus yang dmainkan oleh musuh agar umat Islam berantakan malah masa dan tenaga dicurahkan untuk berantakan ini walhal fokus dan tujuan yang lebih utama boleh dicurahkan berbanding menangani perbalahan dan kekacauan ini. Plot inilah yang digunakan oleh Barat dengan kononnya skandal pemimpin itu dan ini untuk menjatuhkan kerajaan supaya mereka boleh menjarah bumi umat Islam. Lihatlah apa yang berlaku di Iraq dan Libya. Lihat juga Mesir pada hari ini. 


Benarlah kata Imam Syafie rahmatu Allah 'alaihi sebagaimana dinaqal oleh Mufti Wilayah Persekutuan hafizahullah,
سياسة الناس أشد عليَّ من سياسة البهائم
Politik manusia lebih sukar atas saya berbanding politik menguruskan segala binatang.

Walau apapun warnanya.......siapapun pihaknya, kita berdemonstrasi namun kita jua yang rugi.

Monday, August 15, 2016

Dosa maya



Assalamualaikum wrt wbt.



Baru baru ini sedang aku bersembang dengan seorang teman tiba tiba masuk mesej ditelefon ku. Ia berbunyi begini;




Ißc Sp0rt

H@ppy FIsH

S"c*R
pLay*tECh
4''D
a""G
ñEw't0Wñ
WEchat> jombét_wechat




Sudah beberapa kali aku menerima mesej sedemikian rupa. Setiap kali ia mesej yang berbeza dari nombor yang juga berbeza. Aku kira ia dari nombor prabayar dan dihantar secara rawak atau menggunakan sistem 'sms blast' yang kini banyak dijual dipasaran.


Setiap kali juga aku memadamnya dari peti mesej telefonku. Namun ia terus berterusan dari masa kesemasa aku menerimanya. Dan setiap kali juga aku tidak pernah menghiraukannya. Aku tidak pernah tertarik dengan perkara 'judi secara online' ini.



Bagi sesetengah orang ia mungkin sesuatu yang menarik perhatian mereka. Ia sesuatu permainan yang menjadi ketagihan dalam diri. Akhirnya ia memerangkap seseorang untuk terus bermain dan menggunakan wangnya untuk tujuan berseronok lalu wangmya habis dibelanjakan untuk permainan ini. Inilah judi yang diharamkan oleh Allah swt dalam apa jua cara sekalipun.


Judi dewasa ini telah berleluasa secara 'online'. Ia judi moden yang memerangkap mereka yang terlibat dengannya.


Aku tidak ingin berbicara soal kesan dan buruknya judi kerana kalian tentunya sudah tahu betapa kesan negatifnya sangat merosakkan diri, keluarga, bangsa dan negara.


Apa yang ingin kunyatakan disini ialah betapa penyedia penyedia perkhidmatan judi ini telah beroperasi dalam pelbagai cara dan bentuk hingga menerjah ke ruang peribadi kalian. Terus ke telefon sesiapa sahaja. Strategi yang digunakan begitu cekap dan berkesan dan mencapai kepada sesiapa sahaja yang punya nombor telefon. Sesiapa sahaja tidak mengira usia.


Bayangkan jika ia berjaya menembusi  dan menarik minat golongan remaja, belia yang pada saat dan umur sedemikian amat teruja untuk mencuba dan mencuba? Bayangkan kesan buruk berpanjangan yang akan berlaku. Tentunya rosak lah sesuatu bangsa dan negara jika remaja terdedah kepada perkara sedemikian.


Sudah sampai masanya pihak yang berkuasa mengambil tindakan tegas, cekap dan berkesan bagi membanteras kegiatan buruk sebegini, dalam konteks artikel ini ialah judi secara online. Malah pihak berkuasa seperti PDRM, KDN, SKMM mengambil inisiatif secara proaktif untuk menyekat kegiatan kegiatan merosakkan ini.


Agensi agensi kerajaan yang terlibat perlu menubuhkan 'task force' dan bekerjasama mengatur strategi bagi membanteras kegiatan judi secara online ini. Tindakan penyiasatan secra menyeluruh, pengenalpastian agen agen dan siapa yang terlibat, penutupan talian telefon, mahupun akses kepada laman sesawang yang ada perlu dibuat. Kerjasama dan bantuan dari pakar IT tempatan perlu dijalin agar tindakan penutupan dan pencegahan lama web inibdapat dibuat secara tuntas. Manakala tindakan tindakan perundangan dengan kadar segera perlu dibuat terhadap pengendali pengendali laman web judi secra online ini dapat dibuat.


Ia sebenarnya satu ancaman kepada negara dan generasi akan datang. Pada waktu yang sama, kegiatan judi secara berlesen atau tidak perlu ditutup dan dihapuskan sama sekali.


Benar, secara ekonominya ia mendatangkan hasil kepada negara dari segi sumbangan kepada sektor ekonomi yang dihasilkan oleh syarikat syarikat judi berlesen. Namun, kesan buruk jangka panjang akan aktiviti perjudian ini lebih merosakkan berbanding hasil yang diterima. Ingatlah akan amaran Allah swt akan HARAMNYA judi dan mencuba nasib ini.


Sebagai ibubapa atau ahli keluarga, perlu ada usaha pengawasan dan tindakan pencegahan yang dibuat dikalangan ahli keluarga agar tiada siapa yang terjebak dalam kancah judi 'online' yang hukumnya HARAM ini. Sebagai ibubapa, perlu ambil tahu pergerakan dan aktiviti anak anak. Jangan bersifat lepas tangan. Sebaiknya, anak anak tidak perlu dibelikan 'smartphone'. Perlukan disiplin dan perlaksanaan kawalan ini. Jangan beralasan bahawa telefon tangan adalah suatu keperluan kepada anak anak remaja dan anak anak kecil. Kita selalu ambil mudah akan perkara ini. Jika tiada disiplin maka dibimbangi kita akan menyesal dikemudian hari. Jika keperluan sangat mendesak cukuplah sekadar telefon biasa sahaja. 


Ia usaha kecil kita bagi membanteras kegiatan tidak bermoral ini. Jangan jadi insan yang tidak endahkan perkara ini. Kita perlu bersatu salam usaha menghalang perkara ini dari berleluasa. Moga moga usaha ini mendapat keberkatan dari Illahi dan moga moga ia berjaya sekurang kurangnya menyedarkan masyarakat akan sindrom yang sedang membarah dalam masyarakat kita.



Sent from my iPhone

Thursday, August 11, 2016

Menerjah hidup dengan Pokemon Go

Assalamualaikum wrt wbt

Saya teringat teringat satu ayat pendek Allah berfirman "demi masa sesungguhnya manusia sentiasa dalam kerugian melainkan mereka yang beriman dan beramal soleh serta mereka yang berpesan pesan dengan kebenaran dan berpesan pesan dengan kesabaran"..

Ayat ini pendek dan penuh bermakna. Ia ringkas dan merangkumi seluruh hidup manusia. Betapa kita rugi kerana berbuat perkara yang sia sia.

Lantas Allah menyatakan dengan beriman kepadaNya dengan sebenar benarnya lalu beramal soleh serta berpesan atau nasihat menasihati dengan kebenaran dan kesabaran. Ringkas, mudah akan tetapi selalu dialpakan dan tidak dilaksanakan.

Ringkasnya, Allah suruh kita;

  • beriman kepadaNya
  • beramal soleh
  •  nasihat atau pesan tentang kebenaran
  •  nasihat dengan sabar
Apabila BERIMAN maka maksudnya kita laksanakan perintahnya jauhi larangannya dan itu termasuk dalam kategori beramal soleh jua. Manakala apabila berpesan hendaklah dengan sesuatu yang benar tanpa mengira samada kebenaran itu diterima atau tidak. Jika cemuhan, kecaman yang menjadi hadiahnya, maka Allah suruh kita sentiasa sabar dan berpesan untuk bersabar dalam kehidupan.

Sebab itulah, kerana Allah maha mengetahui akan kehidupan manusia, maka kita banyak disarankan agar bersabar dan bersyukur. Perlu banyak bersabar, samada dikala susah mahupun senang, dikala sakit mahupun sihat, dikala muda mahupun tua, dikala miskin mahupun kaya dan dikala lapang mahupun sempit. Jawapannya tetap satu iaitu sentiasa bersabar.

Ringkas dan mudah, Allah bersumpah demi masa.

Jika dikaitkan demgan dunia hari ini, cuba tanyakan samada kita telah memenuhi saranan Illahi berdasarkan surah al-Asr itu?

Baru baru ini kita lihat kecenderungan terbaru dikalangan masyarakat kita untuk bermain permainan video game secara online iaitu Pokemon Go. Bermain Pokemon Go ialah satu perbuatan sia sia. Berdasarkan apa yang difatwakan oleh Mufti Wilayah Persekutuan, ia lebih membawa kepada sia sia berbanding manfaat kepada seseorang. Pelbagai reaksi yang diterima dengan pandangan dan fatwa tersebut. Ada yang bersikap melewati batas dengan mencemuh dan memaki mufti tersebut. Ini adalah sikap yang kurang wajar dan tidak berakhlak dari satu segi dan ia juga menunjukkan betapa dangkalnya sesetengah pihak  untuk memahami hikmah disebalik fatwa larangan tersebut.  


Persoalannya, adakah kita bersikap menerima larangan itu atau kita menyanggah larangan itu walhal ia telah difatwakan haram oleh Mufti Wilayah Persekutuan baru baru ini? Atau kita hanya mengambil mudah perkara itu dan tidak menghiraukan larangan tersebut lalu menghentam dan memaki melalui laman media sosial sehingga menjadi viral. Apakah sedemikian sikap kita sebagai seorang Islam?

Displaying 2016-08-11-PHOTO-00000171.jpg



Sedari atau tidak Pokemon Go dan juga banyak lagi permainan video secara dalam talian yang lain mengkehendaki kita untuk membenarkan ‘full access’ kepada data peribadi samada dalam bentuk ‘Google Private Info’ atau lain lain lagi. Ia menggunakan upaya telefon bimbit pengguna, ‘GPS’ telefon tersebut, kamera telefon dan juga akses internet atau ‘data plan’ seseorang pengguna bagi membolehkan permainan itu dijalankan atau dimainkan.

Permainan Pokemon Go dari segi lain walaupun ia mempromosikan dan menggalak idea kreativiti dan inovasi seseorang yang mengintegrasikan antara aspek realiti dan dunia maya namun ia juga mendedahkan akses kepada maklumat dan gambar peribadi samada rumah, pejabat dan sebagainya yang jika tidak dikawal dan dibendung boleh dicuri dan dijadikan sumber mudah untuk perlakuan jenayah. Pokemon Go

Ringkasnya, jika dilihat, Pokemon Go ini menggalakkan pengguna dan pemainnya untuk melakukan aktiviti berjalan ke sana dan kemari. Ia walaupun bagus kerana menggalakkan aktiviti luaran serta aktiviti jasmani namun hakikatnya ada banyak cara lain melakukan aktiviti fizikal dan jasmani berbanding memenuhi tuntutan permainan. Ia juga membenarkan interaksi sosial antara sesama pengguna namun ianya juga jalan mudah kepada berlakunya aktiviti sosial yang tidak bermoral malah perlakuan jenayah pelbagai.

Displaying 2016-08-08-PHOTO-00016598.jpgMenurut laporan dalam beberapa ruang berita, Pokemon Go ini cenderung menggalakkan pengguna untuk menjadi ‘ketagih’ dalam permainan ini lantas menghilangkan fokus individu, membuang masa serta meninggalkan keutamaan dalam kehidupan sehari hari. Cuba fahami kesan langsung ketagihan ini kepada remaja, kanak kanak, belia, pekerja, dan sesiapa sahaja malah ibubapa sendiri. Bayangkan bagaimana para pelajar kita akan hilang fokus dalam pembelajaran dan ini akan mempengaruhi pencapaian pembelajaran serta mengganggu tumpuan belajar. Pada waktu yang sama, para ibubapa akan turut terjebak secara tidak langsung dengan permintaan anak anak yang mahukan telefon bimbit agar mereka boleh bermain permainan ini serta kos pembelian ‘data plan’ dan sebagainya. Malah kehilangan tumpuan bekerja juga boleh berlaku kepada mereka yang telah ketagih dengan permainan ini.

Kita banyak melakukan perbuatan sia sia dengan teknologi pesat teknologi maklumat dan komunikasi akan tetapi dalam banyak hal kita terbawa bawa dibuai pengaruh teknologi moden hari ini. Jiwa dan aqal kita terkesima dengan pesona teknologi maklumat dan komunikasi tersebut. Justeru, fikir dan renungilah perkara ini sebaiknya.


Alangkah lebih baiknya masa yang ada diguna dengan menelaah dan membaca alQuran mahupun menambah ilmu berbanding terbawa bawa dengan satu permainan yang melalaikan. Harus diingat bahawa kita mahu melahirkan generasi yang kuat, ummah yang utuh seimbang jiwa, aqal dan kekuatan mental serta fizikal serta mempunyai semangat juang yang tinggi dalam membangunkan ummah. 

Monday, August 8, 2016

Kata kata yang berbalik....

Assalamualaikum,

Pembaca blog saya yg dikasihi,


Petang kelmarin aku terkejar kejar menyiapkan satu tugasan. Sehingga ke hari ini, tugasan itu sudah hampir siap manakala tugasan lain pula sedang menanti. Seorang teman sekolahku pula mengajak ku menghadiri majlis hari raya di pejabatnya tidak jauh dari pejabatku. Aku mengajak serang rakanku pula menemaniku ke majlis tersebut.

Dalam perjalanan itu sang teman memulakan bicara "Hari ini banyak yang sudah berbalik ya!" Ujarnya. "Apa maksudmu?" Kataku. "Apa yang satu pihak katakan kepada satu pihak yang lain kini telah berbalik, malah dalam banyak hal ia hanya menjarakkan lagi jurang ketidaksefahaman..." Tambahnya lagi.

"Apa kau maksudkan dengan apa yang berlaku hari ini dalam masyrakat kita?" Tanyaku. "Ya itulah...kau baca jer dalam blog dan fb serta sumber lain..." Jawab sang teman. Aku mengangguk lesu tanda setuju dengannya. Saat itu kami telah sampai di majlis hari raya di pejabat rakanku pula.
Displaying 2016-08-08-PHOTO-00000031.jpg

Sambil itu aku menyambung bicaraku "Bro, inilah kehidupan, ia akan sentiasa berbalik kepada diri terutamanya ungkapan, sindiran, kutukan dan kecaman yang dilempar kepada orang lain....sebab itu aku malas sangat sangat walau semarah mana pun untuk mengeji aau menyindir orang lain dengan kata kata kesat atau kasar atau sumpahan...lagipun ia bukan saranan akhlak terpuji yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw" aku menambah. Rakanku pula mengangguk tanda setuju. Kami terus menuju ke pejabat dimana lokasi majlis jamuan hari raya ini diadakan. Alhamdulillah, rakanku ini ialah seorang auditor yang berjaya dan menjadi rakan kongsi dalam syarikat audit yang diurusnya. Setiap tahun dia akan mengadakan majlis jamuan hari raya dan mengajakku hadir. Santapan kambing golek yang sedap sentiasa menjadi tarikanku untuk hadir. Pada majlis yang sama dia akan menyampaikan sumbangan bantuan kepada anak anak yatim dan rumah anak yatim yang berdekatan. Sesuatu yang aku puji kerana ia ialah saranan Allah swt dalam menyantuni dan membantu asnaf asnaf.

Dalam hal memberi khidmat dan bantuan kepada pihak yang memerlukan ini, aku juga mengusahakan dan membantu dalam konteks di Daerah Parlimen Bagan Datok. Baru baru ini telah siap Rumah Anak Yatim Hamidiah yang dibina di atas tapak tanah seluas 6 ekar milik pusaka keluarga YAB DS Dr Ahmad Zahid Hamidi yang telah dipindah milik kepada Rumah Anak Yayim Hamidiah ini dan sebahagian dari tanhanya telah didirikan beberapa blok asrama lelaki dan perempuan, pejabat, dewan makan, padang permainan dan ruang pembelajaran serta perpustakaan. Ia usaha bersama aku dan rakan rakan lain selama 4 tahun. Terimakasih Tim Kerabad; Sdra Fahlazi Mualib, Sdra Nizam, Sdra Khatab dan lain lain yang terlibat secara langsung dan tidak langsung dalam menjayakan usaha murni ini.

Atas kesedaran akan perlunya anak anak yatim di Daerah Kecil Bagan Datok ini dibela, diberi perlindungan, dan keperluan dipenuhi dari segi pendidikan dan kehidupan maka hari ini telah berdiri megah dan siap sepenuhnya Rumah Anak Yatim Hamidiah di kawasan Rungkup-Sg.Nipah yang akan beroperasi tidak lama lagi insyaallah.

Usaha murni ini moga moga diredhai Allah swt. Catatan ini hanya sekadar berkongsi cerita dan bukannya menunjuk nunjuk atau niat bermegah dan sebagainya. Ia sekadar memberi contoh bahawa apabila kita menyibukkan diri dan memberi fokus kepada menatijahkan sesuatu, maka sesuatu itu insyaallah akan terhasil berbanding terlalu memberi fokus kepada menuding jari dan menberi komentar yang tidak sihat terhadap sesiapapun. Ingatlah bahawa sesuatu yang diungkap atau diperbuat itu akan berbalik kepada siapa yang melakukannya atau mengungkapnya. Moga moga kita dipelihara dari perkara mahupun kata kata dan perbuatan jelik sedemikian. Dan moga moga matlamat dan impian menjadi Muslim dan Mukmin sejati dan sebenarnya akan tercapai. Insyaallah.

Santuni hubungan sesama...

Assalamualaikum wrt. wbt.

Lihatlah manusia yang terkadang lupa terkadang ingat. Lihatlah saudara mara, sahabat handai yang terkadang kita tanya khabarnya dan terkadang kita lupa betapa mereka dalam keadaan kesempitan, susah dan sakit. Inilah kehidupan. Sebentar diatas dan kemudian dibawah. Pabila diatas, ingatlah dan syukurilah, manakala pabila dibawah maka redhalah dan pasrahlah kerana ujian Allah itu merupakan mesej mesej harmoni Khaliq kepada makhlukNya..

Terkadang kita terlanjur melakukan kesilapan, lalu Allah swt berikan satu peristiwa sebagai peringatan buat hambaNya agar terhapus dosa dari kesilapan tersebut atau kita sedar bahawa ia satu kesilapan. Ini kerana hakikatnya Allah swt sayangkan akan semua hambaNya.

Kesemuanya yang dibicarakan diatas ialah soal hubungan dengan Allah dan sesama manusia. Di Syawal yang mulia ini, kita terus meraikan hubungan sesama manusia dan pada waktu yang sama mengingati Dia yang menganugerahkan umur yang panjang lalu kita menikmati Ramadhan penuh berkah dan Syawal yang mulia. Atas dasar yang sama, ramai yang meraikan sahabat handai, saudara mara dengan menjemput mereka semua ke rumah terbuka Dan jamuan Aidilfitri disamping merapatkan hubungan, turut menjamu juadah pelbagai sebagai meraikan tetamu. Ini yang dianjurkan sesama insan. Ia adalah sedekah dan amalan menjamu tetamu ini adalah apa yang disunnahkan oleh Rasulullah saw.
Displaying 2016-07-24-PHOTO-00000133.jpg  

Displaying 2016-07-24-PHOTO-00000138.jpgDisplaying 2016-07-25-PHOTO-00000045.jpg
























Hari ini tanggal 24 Julai 2016, aku sepatutnya menghadiri Jamuan Aidilfitri yang dianjurkan oleh Timbalan Perdana Menteri Malaysia untuk semua rakyat Malaysia yang jauh atau dekat. Ia sesuatu yang aku teruja kerana ia dilangsungkan di Hutan Melintang, Bagan Datok, daerah kampungku. Tentunya jika aku hadir, aku akan ketemu rakan taulan, rakan persekolahan, saudara mara, jiran tetangga yang telah lama tidak kutemui. Bukan mudah menganjurkan program sedemikian rupa dan aku pula tidak punya ruang masa yang banyak tatkala balik ke kampung halaman untuk menziarahi saudara mara yang dekat dan jauh. Jadi inilah masanya peluang dan ruang waktu yang ada semua orang hadir dan boleh beramah mesra.
Akan tetapi apakan daya, aku ada urusan lain di tempat lain pada waktu yang sama. Rasa sangat rugi kerana tidak dapat menyantuni dan merapatkan silaturrahim bersama rakan rakan dan sahabat sekalian. Banyak mesej yang diterima bertanyakan samada aku bileh hadir atau tidak. Masyaallah, ramai rakan yang menjangkakan aku akan balik kampung dan hadir. Tiba tiba aku menjadi syahdu.

Julung kalinya program sedemikian dianjurkan di kawasan ini. Apapun objektif dan matlamat program ini, ia tetap terkandung dalam kerangka menjaga hubungan dengan Allah dan hubungan sesama manusia adal sahaja ia tidak dicampuri dengan perkara maksiat yang boleh menjerumus kelembah hina dan dosa.

Secara peribadi, aku mengucapkan syabas dan tahniah kepada DS Dr Ahmad Zahid Hamidi, Timbalan Perdana Menteri Malaysia kerana atas daya usahanya, maka program ramah mesra Aidilfitri ini dapat dijayakan. Aku juga mengucapkan syabas dan tahniah kepada rakan dan sahabat yang terlibat secara langsung menjadi jawatankuasa penganjur dalam menjayakan program ini. Moga Allah membalas segala amal dan usaha kalian.





Tuesday, July 12, 2016

Sejarah telah membinanya.....kita menikmatinya......

Sejarah telah membinanya, kita menikmatinya...

Saat aku sedang menonton rancangan dokumentari kegemaran di BBC Earth-Life Below Zero saluran Hypp TV.....kisah kehidupan manusia di garis Artik...

"You build your life from ashes and you are willing to die for it....otherwise you will not survive in this extreme weather. It is the weather that controls everything here..."

Aku termangu melihat ketabahan mereka semua ini. Mereka memilih untuk hidup sedemikian. Semuanya bagi mereka ialah tentang kemandirian hidup. Mereka puas dengan kehidupan sedemikian.

Begitu jua dengan kehidupan kita.....

Image result for rumah melayu lama imagesJika orang dahulu yang baharu berkeluarga, matlamat asas apabila hidup berkeluarga ialah untuk membina rumah, samada membuka tanah baru atau mewarisi dari ayah ibu mereka tapak rumah lalu membinanya. Hari ini sangat berbeza, rumah dibeli dan usaha membelinya memakan masa dan usaha yang banyak serta proses yang pelbagai. Rumah pula telah meningkat harganya. Itulah pilihan yang ada dan kita berhak membuat mana mana pilihan sekalipun. Itulah kemerdekaan diri dalam membuat pilihan. Terpulanglah kepada diri. Ia kelihatan mudah dan ringkas akan tetapi prosesnya dan tahap tahapnya sangat panjang dan penuh berliku.

Apapun, kehidupan yang hendak dimulai mestilah berpaksikan ILMU. Diri mesti dalam keadaan BERSEDIA dari segi mental dan fizikal dahulu untuk memulai kehidupan. Ia dimulai dengan ilmu, penetapan matlamat, perancangan dan usaha untuk mencapai matlamat matlamat diri.

Seseorang itu akan mencari tapak dan membina rumah sebagai memulai kehidupan. Jika sebelumnya dia hidup bujang dan bersama ibubapanya maka itu kehidupan bersama keluarganya sendiri. Tapi apabila telah memulai langkah sendiri, hidup berkeluarga dengan jodoh pasangan sendiri, maka seseorang itu telah membuat keputusan dan memilih untuk bertanggungjawab lalu memikul amanah kehidupannya sendiri.

Rumahnya adalah pilihannya. Bagaimana rupabentuk dan rekabentuk rumahnya adalah pilihannya sendiri. Dimana tapak dan lokasi rumahnya juga adalah pilihannya sendiri. Ia adalah usaha jerih yang panjang dan sukar. Penuh liku dan cabaran, itulah yang yang boleh dikatakan. Apabila berdiri megah rumahnya, seseorang itu merasa puas kerana ia terhasil dari usaha bersama dia dan pasangannya.

Dulu asalnya dia hanya menyewa di rumah setinggan, lama kelamaan, apabila punya wang dan kerjaya yang lebih baik, dia mula mencari tapak dan membelinya. Lalu dia terus berusaha lagi bagi menyelesaikan hutang piutang pembelian tapak rumahnya. Masa terus berlalu pergi. Dia masih lagi menyewa di rumah setinggan kerana sewanya murah lagipun dia tidak mampu menyewa rumah teres yang lebih cantik dan selesa kerana sewanya mahal.

Sampai satu tahap, hutang tapak rumahnya selesai lalu dia mula berusaha mengumpul wang lagi bagi membina asas rumahnya. Wang dan kerja lebih masa dilakukan bagi mengusahakan fasa seterusnya dalam membina rumahnya. Anak anaknya mula lahir atau membesar. Ini memberi beban tambahan dan memerlukan usaha lipat kali ganda dari dirinya mahupun isterinya. Masa kian bertambah, umur pula semakin meningkat, cabaran luaran pula makin pelbagai. Keperluan juga turut bertambah.

Image result for rumah melayu lama imagesAkhirnya dengan penat lelah, usaha jerih payah untuk beberapa lama, dengan kaedah ikat perut bagi menjimatkan kos perbelanjaan, akhirnya dia mampu mengumpul wang yang cukup untuk memulai membina rumahnya. Namun ia tidak boleh dilakukan sekaligus kerana kos bahan binaan juga semakin meningkat disamping perlu juga memenuhi tuntuan kos keperluan lain seperti belanja anak anak, belanja dapur, belanja makan minum dan persekolahan serta yuran anak anak yang semakin membesar. Dia perlu menjimatkan kos pelbagai dan terus berusaha lebih bagi mengumpul wang agar rumahnya dapat disiapkan.

Setelah beberapa lama, yang memakan masa puluhan tahun, dengan pelbagai cabaran dan rintangan yang dihadapi, serta berbagai tekanan yang dialami, akhirnya rumahnya siap megah berdiri dan cantik dipandangan matanya. Kenduri kesyukuran dilakukan bagi memulai langkah mengharungi kehidupan di rumah baru. Akhirnya usaha puluhan tahun dia dan isterinya, dengan segala macam usaha dan rintangan yang dihadapi, maka berdiri megahlah rumahnya. Rumah impian dan idaman dirinya dan isterinya.

Kini dia memulai kehidupan baru dengan isterinya serta anak anaknya di rumah barunya itu. Kenangan lalu sudah menjadi sejarah. Kepayahan dan kesusahan mengusahakan projek membina rumahnya sejak dahulu lagi kini telah menjadi sejarah pahit manis. Ia proses yang panjang. Sangat panjang dan menjerihkan.

Tidak beberapa ketika, kelelahan dan kepayahan telah memakan dirinya serta memamah usianya. Dia mula jatuh sakit. Akhirnya dia telah meninggal dunia hanya seketika menikmati kehidupan di rumahnya sendiri. Sekarang rumahnya diwarisi isteri dan anak anaknya. Mereka menyambung kehidupan di rumah yang diwarisi.

Itulah kehidupan....

Begitulah juga AKU. Aku kini mewarisi rumah itu. Rumah pusaka ayahku. Rumah itulah tempat kami dibesarkan. Tempat kami mengenali kehidupan. Tempat kami mempelajari nilai dan menimba ilmu. Ayah mengajar kami segalanya.

Displaying 2016-08-08-PHOTO-00000029.jpg

Ada saatnya dinding rumah di suatu sudut telah reput. Pintu di dapur juga telah dimamah anai anai, bumbungnya bocor di sana sini. Kami anak anak mengambil inisiatif membaikinya, mengecatnya semula agar kelihatan berseri, menambah ruang yang patut serta memperelok apa yang tidak elok atau rosak serta mengggantikan mana yang perlu.

Ada seorang teman menyarankan agar kami meruntuhkan rumah itu kerana kini telah banyak rosak. Ia idea janggal dan telah kami tolak mentah mentah sama sekali kerana dimata kami anak anak ayah, ia tidak rosak. Ia masih elok berdiri teguh. Melindungi kami dan ibu dari panas dan hujan serta ribut yang melanda. Apa perlunya meruntuhkan rumah yang telah diusahakan oleh ayah selama bertahun tahun? Walhal ia masih teguh elok berdiri. Apa yang rosak adalah sebahagian kecil sahaja dan ia boleh diperbaiki. Tiangnya masih utuh dan tidak langsung dimakan anai anai....


Besar atau kecil
cantik atau buruk
panas atau sejuk
bersih atau kotor
sempit atau luas
cerah atau gelap
jauh atau dekat
bocor atau tidak........Ia tetap rumah kita...kita lah yang menjadikan ia sebagaimana kehendak kita......kita membesar dengannya, berlindung dari panas dan hujan, tidur dibawah naungan bumbungnya, bermain dihalamannya......lalu apabila kita dewasa adakah patut kita menghinanya?

Saat ini, aku sedang merenung sejenak akan cerita di atas ini….dalam konteks yang sama, begitulah jua tanahair ini. TANAH ini punya sejarah yang panjang. Bukan mudah menjadikan ia sepertimana ia pada hari ini. Pelbagai liku yang telah dihadapi bagi membinanya. Sejarah telah memberitahu kita bahawa TANAH ini menjadi rebutan kuasa asing sejak turun temurun lagi. Walhal warga TANAH ini tidak pula punya keinginan menakluk tempat lain. Itu dibuktikan dalam sejarah. Bacalah sejarah agar kita tidak buta hati dan dangkal dalam memberi penilaian lalu sewenangnya mencemuh TANAH ini….

Akuilah bahawa sejarah jatuh bangun yang panjang telah membolehkan kita menikmatinya hari ini.......





Sent from my iPhone

Friday, June 24, 2016

Lihatlah dari sudut yang berbeza...

Assalamualaikum wrt wbt....

Pesan seorang teman.....

Ku kongsikan buat kalian...

SETIAP KITA DAH ADA REZEKI MASING-MASING!

Rezeki manusia ni Allah telah tentukan dan dibahagi sama rata.
Kalau markah tu ada 10, semua pun dapat 10.

Ada orang umurnya panjang tapi sepanjang hayatnya berpeluang hidup yang sederhana saja.
Jadi rezekinya di mana?
Rezekinya pada umur yang panjang.
Dapat melihat anak cucu sampai ke cicit membesar. Dapat melihat perubahan zaman.

Ada orang hidupnya mewah tapi umurnya pendek.
Jadi rezekinya di mana?
Rezeki pada kurang peluang membuat dosa. Hisabnya mungkin lebih ringan.

Ada orang rezekinya pada wang dan harta yang banyak. Akan tetapi hidupnya seolah olah terancam dek kekayaan. Malah rumahnya sendiri pun terpaksa dipasang 24jam dengan CCTV.

Ada orang rezeki bisnesnya yang berjaya. Tapi hidupnya sentiasa dalam kesibukan dan terdedah pada niat jahat musuh.

Ada orang duduk di kampung hidup serba sederhana saja.
Tapi rezekinya pada ketenangan jiwa, bebas hutang.

Ada orang kerjanya biasa-biasa saja.
Tapi rezekinya sentiasa punya banyak masa untuk keluarga, dapat meluangkan masa bersolat jemaah di masjid.

Friday, June 3, 2016

Fix life in a moment

Dear all...




Take life as it is. Be open and merciful to yourself and others.

What disturbs you most:
Your past, present, or future?

Your PAST can be rectified in a moment through Repentance.

Your PRESENT can sweetened in a moment through contentment with Allah's decree.

Your FUTURE can be beautified in a moment through reliance upon Allah.

FIX YOUR LIFE IN A MOMENT...


Sent from my iPhone

Hidup memang sedemikian....

Image result for thankful in life imagesIni mungkin celoteh sy yg panjang dan mungkin juga yang terakhir untuk kalian...

Sudah tiba masanya saya beredar pergi berbanding hanya menyakat dan mengganggu kalian...

Saat sedang menukilkan ini, saya sebenarnya baru selesai solat dan membaca alQuran....isteri saya sedang sibuk di dapur seusai solat. Saya ternampak satu buku "Screw Work and Let's Play"....

Baru seketika membaca halaman permulaan, saya sudah teringat kalian. Deria rasa saya terarah kepada kalian. Terimakasih kerana menyedarkan saya. Terimakasih atas pengalaman dan hubungan selama ini. Tanpa sedar saya berbuat kesilapan. Ia bukan memalukan saya akan tetapi ia menyedarkan saya. Saya insan biasa, tidaklah sempurna.

Ingatan ingatan tentang kalian membawa saya ke satu daerah kenangan. Lalu saya teringat pelbagai perkara. Hari ini kalian sedang melaluinya.

Lihat sekeliling, setiap hari manusia samada pagi atau petang menjalani rutin...ya benar ia sesuatu yang rutin. Ada yang rasa terpaksa dan dan hanya sedikit yang rasa gembira kerana melakukannya.

Kerja dan pekerjaan adalah tanggungan. Akan tetapi siapa yang merasa gembira dengannya. Siapa yang segera gembira dengan pekerjaannya akan menjadi insan yang paling bahagia. Dia puashati dengan apa yang dilakukannya.

Insan yang menganggap pekerjaannya ialah kegembiraannya ialah orang yang menikmati kehidupannya. Orang ini ceria dan panjang umurnya. Dia merasakan hidupnya bermakna. Dia mengawal apa yang berlaku dalam hidupnya. Walau dia tahu pekerjaan yang sedang dilakukannya bukan lah kerja impiannya. Atau mungkin hanya sementara sahaja di situ namun dia sorang yang gembira. Dia menjadikan kerjanya suatu permainan yang menyeronokkan. Bukan bermain main dengan kerjanya. Dia menunjukkan potensinya dan bukan menyimpan potensinya dengan berfikir bahawa potensinya akan dicurahkan apabila suasananya sesuai atau ketika mendapat pekerjaan yang difikirkan sesuai akan diperolehi nanti.

Manakala, insan yang tidak gembira adalah yang berfikir sebaliknya. Kerjanya hanya beban semata. Hanya rutin yang membosankan seharian hidupnya. Insan ini tidak melihat kerjanya sebagai sumber kebahagiaannya. Rupanya sedih dan monyok sentiasa. Keterpaksaan terserlah dari raut wajahnya. Sedih melihat insan yang sebegini.

Fikirkan dan pilihlah untuk menjadi insan yang gembira seolah olah menganggap kerjanya umpama sedang bermain dengan gembiranya.

Bergembiralah.....

Sekian terimakasih. Saya memilih untuk menjadi insan gembira dalam hidup ini. Terimakasih kerana memberi saya kesedaran tentang kegembiraan dan kebahagiaan lalu memberi makna baharu dalam kehidupan saya...


Sehingga ketemu kembali di lain platform. Bergembiralah! Jangan rasa terpaksa dan monyok....


Sent from my iPhone

I remember......!!!!

I remember......!!!!
Potraying different perspectives of what I view in the journey of my short life...