Monday, January 16, 2012

Mengapa kita tidak mendapat Rahmat Allah-2

Salam ukhuwwah!


Perbezaan orang Islam dan kafir ialah soal keislaman! Beriman@tidak! Mengakui Allah sebagai tuhan@ilah! Dan sebaliknya!


Dalam konteks lain ia bermaksud 'pengetahuan' dan 'perbuatan'...spt mana yang dikatakan oleh Syed Qutb, bahawa pengetahuan itu mengenal siapa tuhannya, apa perintahnya, tahu carta menuruti perintahNya, mana yang disukaiNya mana yang tidak! Dan 'perbuatan' itu selari dengan 'pengetahuan' yang dimiliki seseorang itu!


Cuba kalian renungkan sebentar persoalan persoalan yang saya utarakan ini:


1. Kita ada formula luarbiasa buat mengatasi permasalahan hidup dan penyelesaian terbentang luas dihadapan kita, namun, kita membiarkan ia, malah tidak ambil peduli! Bagaimana kalian rasa?


2. Alquran yang diwahyukan, khas untuk mereka yang beriman kepadaNya, dilupakan, tidak diselongkar isi kandungannya, malah apa apa yang disarankan didalamnya, langsung tidak dipedulikan...atau mengambil mana yang disenangi oleh diri dan meninggalkan sebahagian yang lain! Adakah cara begini boleh mengundang Rahmat Allah?


3. Kita melayani AlQuran sama seperti bagaimana orang bukan Islam melayani...tidak memahaminya, mempelajarinya, mengambil ibrah, bertadabbur dengan AlQuran walhal ia datang terus dari Sang Khaliq! Jenis manusia apa kita ini! Keimanan yang sebagaimana kita ini? Adakah ini mengundang Rahmat Allah?


4. Kita akui Nabi saw adalah utusanNya, namun kita tidak menjadikan dia contoh kehidupan...kita hanya ikut dan mencontohi mana yang kita suka sahaja, selainnya tidak sama sekali! Orang mencela, kita membalasnya dengan celaan juga, walhal Nabi saw menyarankan supaya kita membalas kejahatan dengan kebaikan! Orang memaki kita malah melebihi makian, orang menghina, kita juga membalas dengan penghinaan juga! Orang celupar, kita juga turut celupar! Orang memfitnah, kita tidak mampu bersabar dengan fitnah itu, malah kita hilang sabar, marah dan bengang, lalu kita memfitnahnya kembali, mencari segala aib yang ada dan menjatuhkan maruahnya dengan membuka aib teman kita itu! Adakah itu juga mengundang Rahmat Illahi?


5. Kita diajar dan diberitahu bahawa solat berjemaah itu 27 kali ganda besar pahalanya, tapi kita sering seronok solat sendirian, menjauhi masjid dan surau atas pelbagai alasan remeh! Atas alasan politik dan sebagainya, malah atas alasan tidak menyukai Imam atau seseorang di masjid dan surau itu lalu itu menjadi halangan untuk kita pergi ke masjid berjemaah! Perlu diingat, kita ke masjid bukan kerana manusia, tapi kerana Allah! Jadi pedulikan bisikan hati dan nafsu berkaitan isu isu remeh itu! Adakah ini juga mengundang Rahmat Illahi?


Bukanlah niat saya mengecam sidang pembaca apabila mengutarakan persoalan persoalan di atas. Malah ada banyak persoalan persoalan lain yang akan saya nyatakan kemudian nanti! Begitu juga, tiada niatnya saya menunjukkan bahawa saya lebih baik dari kalian...ini peringatan buat diri dan kalian semua!


Isu ini mengajak kita semua berfikir sejenak....merenung jauh ke dalam hati, menilai kembali segala tindakan kita....mungkin pernah kita 'terlaung2, terjerit' bersorak sana sini, lalu mengungkap...."Marilah kita banteras kebejatan ini", "mari kita semua bersatu demi Islam","sedarlah dan insaflah wahai umat Islam"....disebalik semua laungan, saranan yang pelbagai, nasib kita tetap tidak berubah! Mengapa??


Hanya ada satu jawapan! Kita tidak membetulkan diri sendiri-dalam aspek keimanan, kepercayaan, pemikiran, pengetahuan, perbuatan dan tingkah laku....mana mungkin RahmatNya akan turun kepada kita jika apa yang disarankan olehNya dan utusanNya tidak kita laksanakan! Berapa banyak laungan sekalipun, berapa banyak jeritan sekalipun....jika tidak kita perbetulkan diri, sampai bila kita akan terus terusan begini! Masyaallah! Insyaallah dan ameen!!!!
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.
Post a Comment