Wednesday, February 15, 2012

Ibrah dari cerita....

Salam ukhuwwah....


Sepetang bersama teman tadi....berbual tentang kehidupan bukan berbual tentang orang lain. Memang itulah bahas yang terbit dari bibir mulut tiap kali kami bertemu mahupun bertamu! Kami berbual tentang diri sendiri...mengambil iktibar dan pengalaman sesama. Terpacul dari mulutnya sang teman "aku menitis airmata la bro bila baca kisah hidup Umar alKhattab.." "Nape....rileks la, dia dan para sahabat Nabi saw yang lain adalah  pencontoh pencontoh yang agung tentang kehidupan malah utamanya tentang iman, taqwa dan akhlak selain Nabi saw sendiri"...kataku!


Sebenarnya aku sering mengunjuk buku buku yang memberi impak besar dalam kehidupan ku sendiri buat tatapan sang teman, moga moga ada ibrah yang boleh diambil darinya. Salah satunya ialah tulisan Abdul Rahman Assyarqawi ini. Sebelum ini begitu banyak buku yang sering ku kongsikan bersama sang teman. Buku buku Sheikh Abul A'ala al Maududi, Dr. Aidh Abdullah alQarni, dan buku buku yang diterjemah dari kitab kitab arab...buku yang punya sandaran fakta yang betul dan benar, yang ada rujukan, yang punya nilai pengalaman kehidupan dan yang mampu membentuk fikrah....maklum, aku sendiri kurang mahir memahami bahasa arab, justeru aku sentiasa mencari buku buku terjemahan. Ini penting untuk membantuku memahami secara berfakta! Perkara perkara inilah yang selalu ku bincangkan saat aku bertemu dengan sang teman ini!


Al-Quran Berjalan Rahmat Bagi Sekalian AlamDulu kami berkongsi buku "alQuran berjalan" oleh Dr. Aidh Abdullah alQarni....aku menitis airmata juga apabila melihat perjuangan dan susah payahnya perjuangan Rasulullah saw...sang teman juga begitu, tetap juga menitis airmata dek terkesan dari mesej yang disampaikan dalam buku itu. Sejak itu, banyak penggalian yang kami buat bersama saat dari itu, samada dalam buku buku yang sering kami baca, mahupun apa apa bahan dan buku yang sering kami bertukar, silih berganti antara satu sama lain....antara buku lama yang memberi impak besar dalam hidup ku sendiri dan hidup sang teman ialah buku terjemahan dalam bahasa Inggeris koleksi khutbah yang disampaikan oleh Sheikh Abul A'ala Maududi "LET US BE MUSLIM"......ini buku lama, tiada dalam pasaran, aku pernah membeli beberapa naskah tajuk yang sama, lalu ku hadiahkan buat teman teman tertentu. Ia mengandung penuh pengajaran! Jika kalian berpeluang, carilah buku itu....ia penuh makna! Aku dan sang teman, sering mengimbau dan berdiskusi tentang kandungan dalam buku "Let us be Muslim" itu.....hingga saat naskhah tersebut hilang entah ke mana....samada aku terlupa atau ada teman yang meminjam buku lalu terlupa memulangkannya....sayangnya! Pernah 2,3 kali pergi ke kedai buku di Jalan TAR mencari naskhah yang sama namun tiada! Apa yang ada ialah naskhah yang baru..."The Fundamental of Islam"...kandungan yang hampir serupa, namun aku masih sukakan terbitan yang terawal dulu kerana bahasa dan terjemahan bahasa Inggeris yang menarik dan sungguh menyentuh hati!......


......itulah ceritaku tentang ibrah dari buku dan cerita cerita bersejarah yang ada. Terkadang kita mudah mengkritik dan bercakap tentang sesuatu, walhal sesuatu dalam kehidupan itu punya asal usul, pernah dialami oleh orang lain mahupun oleh orang orang terdahulu, malah permasalahan pernah difatwakan oleh para sahabat Rasulullah saw dan ianya relevan dalam kehidupan kita pada hari ini. Hari ini ungkapan kita sewenangnya dititipkan....jika kita toleh sedikit kebelakang, dan meneliti kisah kisah perjalanan orang orang terhebat dalam Sirah Rasulullah saw....pasti kan kita peroleh sesuatu yang sangat bermakna buat bekal "cara berfikir" kita dalam kehidupan.


Aku mendapati, kebejatan kata kata terutama di laman laman sosial dan internet dewasa ini, pertelingkahan yang berlaku, fitnah yang merata, pertentangan pendapat yang tiada kesudahan adalah kebanyakannya berpunca kerana CARA BERFIKIR yang tidak mengikut landasan AlQuran dan Sunnah....


Benar....! Kita kata kita sudah tahu, walhal pada waktu yang sama banyak aspek dan perkara yang kita tidak tahu sebenarnya! Kita kata kita mengikut alQuran dan Sunnah Rasulullah saw...akan tetapi kalian kan mendapati bahawa pertikaian tidak merapatkan saf dan perpaduan, malah pertikaian dan perselisihan pendapat itu lebih menjarakkan hubungan, lebih mengkucar kacirkan kesatuan dan perpaduan Islam.....mengapa?? Masalah asasnya ialah tiada ilmu walau kelihatan macam berilmu....lalu ilmu itu tidak membentuk cara berfikir! Inilah masalah asasnya!.....lalu akhirnya, tidak wujud kesepaduan cara berfikir yang akan menatijahkan persefahaman! Masyaallah!




Justeru itu, marilah MEMBACA!........bacalah yang memberi manfaat, mengundang REDHA Illahi, bacalah alQuran, fahami isinya, ambil IBRAH dari alQuran.....pelajari dan fahami kupasan kupasan alQuran, fahami Sunnah Rasulullah saw, telusuri sirah Nabi saw, kisah kehidupan dan perjuangan para sahabat Rasulullah semua.....jangan jadikan bahan bacan yang lain sebagai keutamaan, jangan terlalu terkesima dengan cerita cerita khayalan yang menyentuh perasaan kelak kita kan menjadi manusia yang terikut terikut dengan sentimen dan fantasi. 
Post a Comment