Sunday, February 19, 2012

Tidak akan tahu tanpa diuji....

Salam ukhuwwah....


Salah satu cara Allah membentuk perangai, sikap, perbuatan dan yang utama sekali ialah taqwa dan iman hambaNya ialah dengan cara memberi ujian. Itu kaedah yang paling biasa. Ditimpa untuk para hambaNya yang dikasihi pertamanya dengan kesempitan dan kesusahan....kita tidak akan tahu siapa kita dan bagaimana iman dan taqwa kita tanpa ujian ujian kesusahan, kesempitan dan masalah masalah dalam kehidupan. Walaupun Allah Maha Mengetahui akan hal keadaan hambaNya, namun jika DIA mahu untuk membentuk taqwa dan iman serta keperibadian hambaNya.....maka akan DIA datangkan kesempitan dalam bentuk pelbagai!


Terkadang ia berupa kesempitan hidup, kurangnya harta dan sebagainya, terkadang ia berupa masalah yang datang bertimpa timpa tanpa henti, selepas satu masalah kita ditimpa oleh masalah yang lain! Dalam hal keadaan begini, walau punya wang dan harta, namun apabila ditimpa masalah yang tiada kunjung putus....wang dan harta menjadi tidak bermakna langsung walau ada gunanya, namun biasanya dalam situasi masalah yang kita hadapi, ia dirasakan tiada peranan langsung!


Dalam situasi masalah yang pelbagai, bagaimana kita menghadapi setiap satu masalah itu penting. Ia perlukan kesabaran dan istiqamah. Proses itu perlu dilalui, suka atau tidak....hakikatnya ia berlaku dan sedang berlaku dalam kehidupan kita. Jika sabar dalm pelbagai perkara, sabar dalam emosi, sabar dalam fikiran sabar dalam perbuatan, istiqamah untuk terus berusaha menyelesaikan, serta bergantung harap, berdoa kepadaNYA, insyaallah, maslaah itu akan selesai dan memberi impak besar dalam kehidupan seseorang individu. 


Ujian dan masalah yang datang adalah proses proses alami untuk memupuk sikap dan membentuk perbuatan seorang insan. Ia meningkatkan tahap taqwa, meningkatkan tahap pasrah seorang hamba kepada Khaliqnya....ia meningkatkan tahap redha kepadaNya, ia memperkukuhkan jiwa dan memperkuat emosi dan mental....ia adalah segala galanya untuk kebaikan diri. Namun, jika kaedah dan cara mengahadapi segala masalah itu tidak 'shariah compliance' maka impak kemudian hari nanti tidak 'signifikan' terhadap diri seorang insan. Apabila berlaku sedemikian, ada kemungkinan besar bahawa atas rahmatNya, kita akan ditimpa masalah lain kerana tahap sedar kita ketika menerima ujian yang pertama@terdahulu belum cukup mapan. Justeru, hendaklah segera kembali kepadaNYA apabila ditimpa musibah dan ujian dengan cara bertaubat, dan mengingati DIA dengan lebih banyak lagi serta redha atas apa yang berlaku! 


Terkadang masalah dan ujian datang berupa peringatan kerana Dia tahu kita hampir tersasar dan tergelincir dari landasanNya...atau kita sememangnya sedang tergelincir dari landasanNya....itu tanda Allah sayang dan kasih kepada hambaNya....justeru DIA memberi peringatan dan membuat sempadan agar kita tidak terus terjerumus ke lembah kehancuran. Terkadang DIA membiarkan kita terus tergelincir kerana DIA sudah tidak peduli tentang kita lagi....jadi tiada peringatan diberikan untuk kita. Ini bahaya sebenarnya. 


Maka kita perlu berbahagia jika sentiasa dalam kehidupan kita ada peringatan dan musibah yang Allah timpakan kepada kita kerana ia sesungguhnya menghancurkan keegoan dan membershkan dosa dosa kita terdahulu. Sayugia diingatkan, kita tidak tahu berapa besar dan banyaknya dosa dosa kita di sepanjang perjalanan kehidupan yang pernah kita lalui, lalu kita mengeluh kerana asyik ditimpa musibah bertalu talu dalam kehidupan, walhal sebenarnya kita tidak tahu adakah cukup musibah yang menimpa kita sebagai kaffarah dosa di dunia supaya tidak kita diberi dan ditimpa pembalasan yang terlebih berat di akhirat kelak. 


Berbahagialah jika Allah memberi peringatan dengan kesempitan hidup namun, hakikatnya kita masih mampu meneruskan kehidupan kerana Allah tidak sesekali bersikap zalim kepada hambaNya. Allah juga tidak menimpakan kepada seseorang tanggungan yang tidak mampu dipikulnya! Bersabarlah dan berbahagialah bahawa apabila ditimpa kesulitan, ketahuilah bahawa Allah sedang menyayangi kita! Sewajibnya kita menjadi sangat BIMBANG jika kita tempuhi kehidupan di dunia ini dalam keadaan mudah, tidak ditimpa kesulitan kesulitan besar seperti orang lain. Bimbang kerana jika ia adalah ISTIDRAJ, iaitu suatu kenikmatan dan kesenangan atau kelebihan yang dimiliki dan diperolehi oleh seseorang kerana Allah mahukan dia terus dalam keadaan sesat, angkuh, riak dan ego. Ia datang dalam pelbagai bentuk, harta, wang ringgit, kelebihan kelebihan lain seperti boleh mengubati orang sakit, dia sendiri tidak pernah sakit, bijak, pintar dan sebagainya.


Sesungguhnya bersama kesusahan itu akan datang kesenangan.....2x Allah berfirman dan bersumpah dalam surah alInsyiiraah!


Kita tidak akan tahu tahap keimanan kita, melainkan kita diuji! Cuba renungi firman firman Allah ini:

Az-Zumar (39), Ayat 49

فَإِذَا مَسَّ الْإِنسَانَ ضُرٌّ دَعَانَا ثُمَّ إِذَا خَوَّلْنَاهُ نِعْمَةً مِّنَّا قَالَ إِنَّمَا أُوتِيتُهُ عَلَى عِلْمٍ بَلْ هِيَ فِتْنَةٌ وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ

Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya ni'mat dari Kami ia berkata: "Sesungguhnya aku diberi ni'mat itu hanyalah karena kepintaranku". Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka itu tidak mengetahui.

When harm touches man, he calls to Us (for help), then when We have (rescued him from that harm and) changed it into a favour from Us, he says: "Only because of knowledge (that I possess) I obtained it." Nay, it is only a trial, but most of them know not!

Al 'Ankabuut (29), Ayat 2-3
أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan : "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?       




Al 'Ankabuut (29), Ayat 3
وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ

Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.

And We indeed tested those who were before them. And Allah will certainly make (it) known (the truth of) those who are true, and will certainly make (it) known (the falsehood of) those who are liars, (although Allah knows all that before putting them to test). 
Post a Comment