Friday, June 17, 2011

Erti utk dimengerti...

Assalam....dan salam pagi Jumaat yg berkat dan mulia....


Susah.....kesusahan....dan ertinya yg amat menyusahkan dalam konteks alami.......memberi makna yg berbeza kpd setiap individu, tafsiran berbeza...tahap juga berbeza...pengalaman dan bentuk sketsa susah yg terpapar juga berbeza...walau kata makna atau pengertian maknawiahnya hampir sama bagi setiap seorang..............setiap satu memberi kesan besar dan langsung kpd sipelakunya...


......terkadang ditafsir sebagai 'vicious cycle' kerana boleh sahaja sang susuk itu sentiasa berada dalam lingkaran susah itu sepanjang masa dan ketika.....sehingga sukar dimengerti yg mana satu senang....yg mana satu susah...mana satu yg lebih susah..atau ini sebenarnya bukan susah...ini adalah normal....inilah kesenangan, kerana ada lagi yg lebih susah dari ini....


....bagi susuk lain....kehidupan ini benar benar susah...walhal yg itu adalah nikmat yg amat besar buat orang lain kerana sang susuk yg susah itu tidak pernah ada definisi senang dalam kamus hidupnya...sedikit kesenangan yg ditafsir sebagai susah oleh org yg senang sudah nikmat yg amat besar bagi orang susah.......


............manakala susuk yg senang itu sudah amat manja dengan kesenangan yg disulami dengan kemewahan hingga tidak dikenal dalam hidupnya akan susah itu ataupun diketahui oleh dirinya erti susah itu....segalanya ada didepan mata...yg dimahukan sentiasa ternyata ada....yg tiada di ada-adakan....malah sanggup usaha ketahap yg tidak diterima akal utk mendapatkanya...itulah senang dan ertinya...ia boleh berupa wang dan harta, kuasa dan pangkat dan sebagainya....


Mana mungkin yg senang ini kan memahami erti susahnya susuk yg susah dan mana mungkin susuk yg susah itu kan mengerti erti senangnya susuk yg senang itu...kecuali masing2 terjun ke dunia masing masing dan menikmati lalu menjalani hal ehwal perjalanan hidup masing2....yg susah menjalani hidup senang manakala sebaliknya....apakah yg boleh terjadi?........tidak tergambar betapa kan terdapat kelaku kelaku yg ganjil mahupun berupa jenaka kerana masing masing amat berbeza...kekoknya si susah...atau si senang...kemaruknya si susah dan menggelejat si senang di dunia susah!!...saat itu, barulah masing2 kan punya makna dan tafsiran tersendiri...erti utk dimengerti!


Justeru itu....jika kita toleh kebelakang dan membelek lipatan sejarah keagungan dan kehebatan manusia...kita kan ketemu bahawa manusia manusia hebat dalam sejarah kemanusiaan....mereka memilih skim susah@cara hidup miskin (umpama memilih skim pencen...hahahaha) ......kerana ingin menerobos erti utk dimengerti dalam kehidupan....


......bagaimana hebatnya Umar al Khattab sang Khalifah hingga biasa sahaja baginya memilih tidur dibawah pokok diketika teriknya matahari sebelum zuhr (he used to take a nap at daytime...because he used to perform qiyamullail everyday in his life) dengan berpuluh tampalan baju...dan bila ditanya berapa helai baju dipunyainya...jawabnya hanya 2 helai...satu dipakai apabila 1 helai lagi dibasuh....cuba bayangkan! 


Sebaliknya, mana mungkin kita kan dapat mengerti erti kehidupan jika hidup diuliti kesenangan sentiasa....makan pakai cukup....segalanya berkecukupan...suatu nikmat besar yg tidak dirasai oleh susuk yg senang kerana dek terbiasanya kehidupan syurga duniawi.....sebab itulah nilai susah amat berbeza bagi setiap susuk....sebab itulah susahnya kita tidak boleh disamakan dengan susahnya org lain...sebab itulah juga, jika kita susah, harus diingat bahawa ada org lain yg lebih susah...tidak boleh memcemburui kesenangan org lain...kerana minda dan cara berfikir akan jadi tidak susah........


Biarlah susahnya hidup utk membawa diri ini utk mengenal erti dan makna appresiasi.....penghargaan terhadap kehidupan.....lalu susah itu kan membawa erti dan natijah kesedaran yg tinggi lalu terjalin kemas anyaman kesyukuran kehadratNYA.............inilah sebenarnya yg aku sendiri fahami....aku tidak tahu kalian bagaimana? 


Apapun...erti penghargaan dan appresiasi terhadap nikmat kurnia olehNya menjadikan aku tidak lagi terkesima....tidak ambil 'pot' terhadap mereka yg diuliti wang dan harta....pangkat dan darjat, status dan kehebatan....aku tidak menjadi terpanggil utk melihat golongan elitis ataupun bangsawan (yg pada asalnya tidaklah berupa seperti pada masa ini kecuali tetap juga berasal dari org susah) ....tahap kepedulian aku terhadap mereka hampir 'zero', ya benar......mengapa sedemikian???? 


....sebenarnya anyaman kesusahan itu membuahkan kepada diriku erti susah lalu ku bandingkan dan telusuri coraknya berbanding lipatan sejarah manusia hebat sepanjang zaman...Rasulullah saw....serta para sahabatnya....lalu aku mengerti dan merasai dalam ruang jiwa dan fikiran....pilihan pilihan yg dilalui oleh manusia hebat yg diketahui dalam sejarah....


aku tidak menafikan bahawa aku juga ingin jadi seperti mereka (sang elitis dan bangsawan) kerana sifatku seorang manusia........punya kehendak untuk punya wang dan harta yg cukup dan teramat banyak sekali....namun aku lebih pasrah dengan keadaan sekarang kerana ia lebih memberi nilai buat diriku....kerana tujuan kehidupanku bukan terhenti di sini....ada kesinambungan yg lebih panjang dan kekal...lebih baik aku kaya dan berharta tetapi pada waktu yg sama aku mengerti erti susah dan membuat perhitungan yg bermakna utk sangat membantu (bukan membantu sekadarnya sahaja) mereka yg susah.....bodohnya aku jika aku berharta dan kaya tapi tiada sekelumit usaha utk membantu mereka yg susah itu....ataupun bersikap menyebut2 usaha terpencil yg sedikit kononnya banyak telah ditabur...lalu bermegah2 dan mendabik dada tentang usaha itu...tidak salah melakukan usaha sedemikian....akan tetapi salutilah ia dengan selimut keikhlasan....bukan keikhlasan yg disebut2....kerana yg disebut itu hanya prosa kata yang mengasyikkan telinga...dan bukan aslinya ikhlas itu........jika disebut2....itukan jadi sia sia jua....sesungguhnya manusia itu SENTIASA dalam kerugian!!!!


Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.
Post a Comment