Monday, December 12, 2011

Ceritaku di Bandung...MEREKA dan KITA!

Salam ukhuwwah!


Musafir membawa pengalaman baru! Input baru yang mudah saja terasimilasi mahupun bertembung dengan nilai diri sedia ada! Maka bertemulah idealisme diri dengan idealisme yang baru! Nilai nilai baru bertentang dengan nilai nilai diri...lantas ia membuahkan perspektif berbeza malah menambah dan mengkayakan perspektif sedia ada!


Bandung sesak! Macet jalannya! Berbagai lapis diri kan bisa ditemui di sini! Umpama jika jalannnya sesak di KL maka itu adalah sesuatu yg normal di Bandung malah lebih sesak lagi di sana! Kita merasakan KL sesak, akan tetapi di Bandung jauh berpuluh ganda kalinya! Itulah hakikat! Jika ramai orang di KL, maka di Bandung jauh lebih ramai! Jika kita mengomel rumah kita di KL kecil dan sempit, di Bandung mereka tinggal di pondok kecil, tidur di lorong lorong kecil, malah rumah hanya benar2 tempat untuk tidur, istirehat, salin pakaian, makan dan mandi, bukannya tempat santai untuk keluarga, hanya yang benar2 mampu kan punya rumah 
seperti kita (tidak pula kenyataan ini bermaksud bahawa orang Indonesia hidupnya gelandangann maaf bukan begitu)!
Jika hari ini nilai usaha kita bermakna RM1000 sebulan@ RM2000@RM3000 atau puluhan ribu atau sekian sekian, di Bandung nilai usaha yang sama dinilai jauh lebih rendah berkali ganda! Semua faktor seolah olah menjadikan Bandung sebegitu! Aku insaf! R500ribu aka RM174 adalah upah menjadi pembantu rumah di sana! Seharian bekerja membawa teksi, jika mampu membawa pulang R150-200ribu aka sekitar RM50, sudah cukup bagus dan mewah setelah tolak kos sewaan kenderaan dan kos minyak! Itulah nilai usaha....bagi aku, terdapat perbezaan kelas dan status mahupun jurang perbezaan yang besar antara yang miskin dan
yang kaya! Aku kagumi daya usaha mereka meraih kehidupan! Beruntungnya kita! Beruntungnya kita!...... Jangan banyak mengomel itu ini! Jangan kufur nikmat! Jangan sentiasa rasa tidak berpuashati dengan apa yang ada! Jangan banyak songeh! Banyakkan bersyukur dengan nikmat yang ada yang Allah berikan! Ameen Ya Rabb....aku teringat nasihat, jika punyai atau dianugerahkan nikmat, maka hitunglah nikmat dan bersyukur, lalu bandingkan dengan mereka yang dibawahmu, jangan bandingkan dengan nikmat yg diperoleh oleh orang lain diatasmu...kerana jika sedemikian, kamu akan hilang RASA syukur@penghargaan!!


Mereka sanggup melakukan segala macam jenis kerja hanya untuk sesuap nasi, manakala kita berkira itu ini....mereka punya daya usaha tinggi, kita sangat kurang yang itu! Itulah antara yg kutitipi sepanjang musafirku ke Bandung!
Post a Comment