Thursday, December 15, 2011

Kita macam biskut Oreo....mulai pencarian diri!!

Salam ukhuwwah!


Terdetik episod aku ingin melontar persoalan buat diri dan kalian semua!
Mengapa mudahnya kenyataan merapu bersifat 'lagho' selalu mendapat perhatian tetapi tidak ungkapan kesedaran diri? Cuba kalian lihat di laman sosial, di FB, MySpace, Twitter atau blog blog hiburan! Yang mana paling tinggi 'hits' nya?



Tidakkah mereka 'letih' mengikuti sesuatu yg tiada makna hakiki buat diri, hanya berupa input yg sia sia? (Aku insaf dengan ini kerana sudah pasti yg duniawi itu mudah sahaja menarik perhatian orang berbanding yg ukhrawi)...maafkan aku juga, ini sekadar lontaran buat diri dan kalian yang mahu mengambil pelajaran dan pengajaran dari coretan ini!


Jika sedemikian rupa, tidakkah itu menunjukkan kita selama ini hipokrit dan menipu diri...sebentar posting di FB penuh kewarasan, penuh insaf dan kata kata positif dan sebentar kemudian ia sebaliknya! Kita tunjukkan kita telah insaf dan sedar, walhal disisi yang lain kita juga mengingini 'lagho'...jujurlah kepada diri, keluarga dan masyarakat! Jujurlah kepada anak2 (jika ada)...yang paling utama, Jangan Tipu Allah!...pabila kita hipokrit, kita tipu Allah..itu labelnya ialah munafik! Atau Fasik!...disaat diri dirundung malang, saat itu kita kembali...disaat diri diuntung dengan nikmat Allah di dunia, kita mudah alpa! Mengapa dan kenapa kesedaran dan RASA insaf itu tidak asli! Ia ASPAL (asli tapi palsu)....
Nauuzubillah...aku berlindung dari yang sedemikian rupa...



Aku juga memahami, apabila Allah mengingini susuk itu dan susuk itu punya daya usaha untuk kembali ke jalanNya...ia boleh berlaku secara berperingkat, ia juga boleh berlaku sekaligus..ia tergantung kepada takdirNya, hidayahNya.....namun, manusia itu perlu sedar bahawa, peluang untuk kembali ke landasanNya itu tidak mudah, jangan disia siakan peluang itu...jangan tipu Allah! Jangan dipermainkan rahmatNya...jangan jadi biskut Oreo! Kejap ada kejap tiada!


Itulah KITA......sekejap ok kemudian tidak ok!...ya benar, iman itu turun naik! Namun janganlah kita biar saatnya ia turun, lalu ia turun ketahap paling zero! Mungkin ia turun, tetapi biarlah ia turun sedikit, jangan keterlaluan, lalu kemudian ia terus memuncak, dan sentiasa sedemikian! Carilah ilmu, kenali hakikat iman agar kita sentiasa terjaga dan sedar! Agar iman sentiasa memuncak dan bukan sentiasa menurun! Jadikan ia memuncak berkali kali berbanding menurun berkali kali!


Kalian ingin tahu? Tandanya hati kita mati? Atau hati kita semakin menjauh dari lingkungan 'broadband' Allah? Iaitu apabila iman menurun ke tahap paling bawah! Iaitu:
1-Apabila kita lupa mati! Dengan cara kita menjalani hidup ini sebebasnya, sepuasnya tanpa rasa ada kawalan diri!
2-Apabila azan dilaungkan dan kedengaran ditelinga, tetapi tiada apa apa kesan terpanggil untuk bersegera solat...tambahan pula jika saat Subuh datang, kita masih enak diatas kasur@tilam!!
Tanda tanda lain...ada banyak lagi..cuma cuba ingati 2 tanda ini dahulu...binalah Khalifah Jiwa dalam diri www.khalifahjiwa.blogspot.com agar momentum itu sentiasa memuncak berbanding hilangnya daya...jangan jadi macam biskut Oreo(aku mengambil konsep iklannya)...sekejap ada dan kemudian tiada lalu terus tiada!!


Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!
Post a Comment