Friday, March 2, 2012

Siapa yang perlu kita tanya

Salam ukhuwwah

Transkrip kenyataan Sdra Hilmy Shamsur Abd Rahim, sahabat dan teman seperjuangan dalam kehidupan (terimakasih bro!)....: 


"apabila kita ingin bertanya sesuatu yg complicated kpd seseorg, fikir dulu & bersihkan hati dgn niat yg suci..tanyalah kpd mrk yg berilmu dlm bidangnya..sekiranya persoalan yg ditanya terutama ‘leading question’ disulami dgn niat buruk yg disengajakan bertujuan memerangkap, mem’provok’, merendahkan maruah, memperbodohkan individu yg ditanya, maka hati sipenyoal boleh dipersoal…kemusykilan hudud tanyalah kpd pakar dlm bidangnya..jgn tanya pakar bedah, pakar IT, penganalisis sukan, dj radio, artis & aku sendiri..kpd yg ditanya kalau tak tahu, cakap saje tak tahu @ allahualam.."

Lalu maklumbalas ku terhadap kenyataannya....:


"kita sering bertanya soalan yg salah...it is ok sbb kita tidak tahu, tapi bertanya kpd org yg salah, it is not ok sbb ia menyesatkan, tidak tahu siapa yg perlu ditanya, itu lagi teruk sebb ia tanda kejumudan dan kejahilan....masyaallah! berhati hatilah kita semua! Kita ada Quran dan Sunnah-penerang kehidupan, tapi kita endahkan selain dari dua sumber itu! itu memang masalah umat Islam. Manakal hal ehwal dan perkara keduniaan "antum a'alamu biumuuri dunyaakum" kamu lebih tahu urusan tentang hal ehwal dunia kamu, asalkan ia shariah compliance...maka perbuatlah yg sesuai dan baik! insyaallah!....sampai satu tahap seolah olah masyarakat perlu didedahkan dgn Modul: Kepada siapa anda bertanya? atau Siapa anda tanya?...cara bertanya pun kena kabor!"

 

Ia bagai suatu penyakit dalam masyarakat kita....aku melontarkan isu ini dek kerana karatnya cara berfikir, kaedah berfikir dan bejatnya budaya ilmu umat Islam. Dengar kan di siaran radio kala ini, apa yang para pendengar tanyakan? Bertanya itu bagus, ia natijah fikiran yang responsif terhadap apa yang didengar, dilihat dan tidak diketahui. Akan tetapi bertanya kepada orang yang salah itu yang menjadi masalahnya! Usahakanlah bertanya kepada mereka yang pakar, mereka yng memang tahu tentang sesuatu perkara. Jika tidak, jawapan yang diperoleh itu kan bisa menyimpang dan menyesatkan bahkan membawa kita ke jalan yang salah. 

Tidakkah ayat pertama turun ialah "Iqra" yang dibacakan kepada Nabi saw sebanyak 3 kali hingga Baginda saw menjawab, aku tidak tahu membaca kerana sememangnya Nabi saw ialah seorang yang ummi iaitu tidak tahu membaca dan menulis! Mengapa iqra? Ia adalah kunci kepada proses pemahaman dan budaya ilmu dalam diri seseorang! Jika tidak membaca akan tuli lah pemikiran dan pendapat! Manakala jika yang dibaca itu dari sumber yang tidak sahih, ia juga lebih membawa seseorang individu itu menjadi seorang yang berilmu tapi tetap JAHIL! 

Kembalilah kepada alQuran dan Sunnah Nabi saw. Itu sumber yang mutlak. Sudah selesai yang itu, sudah padat dan utuh pemikiran, maka bacalah sumber bacaan yang lain. Ini tidak, yang ada dalam alQuran belum difahami seluruhnya, tapi kita hari ini mampu untuk mengulangi bukan sekali bahkan beberapa kali sebagai contoh buku antaranya yang masyhur di kalangan kita bangsa moden ini "The seven habits of highly effective people". Walhal segala prinsip yang ada dalam buku tersebut sudah termaktub dalam alQuran dan dipraktiskan dalam Sunnah Nabi saw. Kita patut malu, umat Islam patut malu, alQuran yang mulia itu sumber pencerahan, sumber ilmu dan penyuluh hidup akan tetapi kita lebih mengkhatami buku buku lain. AlQuran dan Sunnah Nabi saw hanya kita pandang sepintas lalu, ia sekadar bahan bacaan bukan mengambil pengajaran dan ibrah dari keduanya. Ia ditekuni apabila ada kematian, apabila ada majlis zikir dan sebagainya. Ia tidak dijadikan rujukan buat menjalani kehidupan! Zalimnya kita ini menjadi seorang Islam akan tetapi tidak menekuni firman Allah swt dan sabda NabiNya....

Nabi saw bersabda, "Aku tinggalkan buat kalian dua perkara, yang jika kamu berpegang dengannya (seolah olah kamu menggigit dengan gigi geraham) kamu tidak akan tersesat selamanya"
Post a Comment