Wednesday, July 24, 2013

Bicaraku punya tema hari ini.....

Assalamualaikum wrt wbt....

Sidang redaksi blog ASAM GARAM ini (aku sorang jer yg tulis kat sini pun) dengan penuh rendah diri mengucapkan Selamat MEMBURU BONUS TERHEBAT SEPANJANG ZAMAN-Lailatul Qadar dan pahala terawih, sedekah, tadarus mahupun ibadah ibadah lain yang diganda sehingga 70 kali lipat dan pahala puasa yang hanya ALLAH sahaja yang membalasnya menjelang fasa 2 Ramadhan kali ini.......allahumma taqabbal minnaa serta SELAMAT MENGHINDARI MAKSIAT dan LAGHO yang juga diganda 70 kali lipat dosanya.....nauuzubillah.

Kali ini aku ingin menyampaikan coretan ini dalam bahasa paling santai sekali........aku tidak mahu membuat kalian merasa sangat berat dalam memahami apa yang aku coretkan ini. Perasan atau tidak, sedari atau tidak, dalam sehari sehari kita menjalani kehidupan ini, melalui perhubungan sesama rakan dan taulan dalam pelbagai media samada secara maya mahupun secara fizikal (berdepan antara satu sama lain), kita ada tema tema tertentu yang kita pakai dalam bual bicara.

Tema tema yang kita guna ini tidaklah kita tentukan dan bezakan untuk hari hari tertentu.....ia berlaku secara alami. Lalu tema ini kita bicarakan menjadi bahasa yang kita ucapkan. Jika tema ini landasnya lurus dan betul, maka pertuturan bahasa@perkataan yang diguna juga betul. Jika tema ini bengkang bengkok maka tutur bahasa kita juga begitu. Ini yang perlu kita fahami, sebab ia berkait dengan IMAN, ISLAM dan IHSAN kita atau saya panggil ia sebagai TERAS 3i. Isteri saya yang menemukan konsep 3i ini dan menulis tentangnya dalam bukunya dan dalam nukilannya di blog www.sakinahsalleh.blogspot.com.

Contohnya, jika tema kita adalah kata kata lunak dan baik, bak kata Nabi saw "fal yaqul khairon au liyasmut"...katakan yang baik baik@ bahasa dan perkataan yang baik baik, jika tidak boleh maka diam sahaja.....Nabi saw tak suruh jika tidak boleh kata yang baik baik maka kita boleh kata yang tidak baik, kita boleh kutuk orang, 'taruk' secukupnya sehingga kita puas hati, kita hentam, maki dan hina orang 'kaw kaw' biarpun orang yang kita kata itu benar benar bersalah dalam tingkah dan lakunya.

Makanya, jika tema kita baik, maka kita akan katakan yang baik sahaja walau hati ketika itu sangat sakit, terluka, marah, terhina, keegoan tercalar (aku mengungkap untuk mengingatkan diriku juag agar tidak berbuat sedemikian dan buat kalian juga sebagai peringatan tulus).......tidak dapat dinafikan bahawa kita manusia ini sangat biasa melewati batas dan sempadan, namun perlulah diingat, gunalah bahasa yang lunak, bahasa yang baik, bahasa yang berakhlak mulia kerana ia representasi IMAN< ISLAM>IHSAN diri kita, biar betapa marah dan terlukanya hati ketika, biar suara hati mengatakan bahawa "puaskan hatimu, bicaralah sewenangnya, teruskan mencaci agar puas hati".....

Mengapa aku ucapkan sedemikian......kerana bagiku, ia perkara asas dalam perhubungan dan dakwah. Jika perkara asas ini sekalipun tidak dapat kita kuasai sebaiknya........bagaimana mungkin kita mahu berjuang dalam jihad menegakkan Islam???

Lalu mungkinkah perjuangan itu akan membawa kejayaan?? Mana mungkin ia berlaku, jika yang asas tidak kita murnikan. Lihat bagaimana Allah swt mendidik Nabi saw dengan perkara asas ini......saat peristiwa Nabi saw dibaling batu beramai ramai oleh orang dewasa dan kanak kanak, dihina dan dicerca, dimaki dan dikutuk saat Nabi saw menyampaikan kepada suatu kaum di TAIF. Nabi saw berdarah di muka dan badannya, sehingga diceritakan bahawa sepatu yang Nabi saw yang kita kasihi dan cintai ini pakai ketika itu bertakung dengan darah Nabi saw. Sehingga Jibril a.s. turun menemui Nabi saw....lalu terjadilah perbualan hebat insan mulia ini dengan Jibril a.s. (sila rujuk Sirah Nabi.....jangan malas mengkaji dan membaca.....hehehe).

Peristiwa ini berlaku di awal kerja dakwah Nabi saw, sebelum berlakunya HIJRAH.......lihat bagaimana sikap Nabi saw....ketahui apa yang Nabi saw ungkapkan ketika itu. Apa doa Nabi saw kepada kaum yang memperlakukan Nabi saw sedemikian rupa.

CUBA TANYAKAN KEPADA DIRI.......jika kalian berada ditempat Nabi saw, mampukah kalian bertindak dengan cara yang cukup positif, mengetepikan rasa diri, mengetepikan maruah yang tercalar atau ego yang terhina lalu bertindak rasional?? Kalau tidak tahu rasanya, boleh la cuba minta anak anak kecil ambil batu kerikil yang kecil itu dan minta mereka balingkan kepada diri kalian...lalu rasai  bagaimana???

Tema inilah yang aku kutip dan ingin aku kongsikan saat aku meneliti Siraah Nabi saw ini iaitu insan hebat yang meninggalkan anugerah dan kesan berpanjangan sepanjang zaman.......lalu tidak mahukah kita mengikuti tema tema indah dan mulia ini? Lalu kita manifestasikan dalam bentuk 'posting' yang murni dan bicara yang positif di laman sosial Facebook mahupun Twitter atau apa sahaja 'posting' di mana mana......apa perlunya kita bersikap kasar, lucah, menghina, sinis dan sebagainya terhadap satu sama lain.....

Hari ini kita terlebih mengata dari membantu......
Hari ini kita terlebih pandai mengkritik dari menyelesaikannya.....
Hari ini kita terlebih mengaibkan orang lain dari menutupnya......
Hari ini kita rasa 'macam bagus' dari berbuat apa apa......
Hari ini kita lebih bicara dari melakukan dan bertindak.......
dan hari ini kita merasa terlebih bagus dari orang lain dari merasa rendah diri dan tawaduk......

Jangan angkuh dan sombong....kerana itu adalah perangai kaum kaum yang terdahulu!
Membesarkan ego, meninggikan maruah memartabatkan status kononnya lalu akhirnya hancur lebur bersama dosa dosa.......

 Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Post a Comment