Tuesday, May 24, 2011

tolehlah sebentar dan setiap kali.....

Assalam semua....


ku kutip ungkapan ini dari dinding ucapan temanku Sdra Hilmy Shamsur Abd Rahim (Hilmy,2011): "ada ketikanya kita tidak boleh terus jd diri sendiri jika ianya sesuatu yg buruk & ada ketikanya kita perlu jd diri org lain jika dlm diri org itu adalah ikutan yg baik kpd kita.."

(Hilmy,2011):  Firman Allah Taala bermaksud:Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat serta ia pula menyebut dan mengingat Allah banyak-banyak (dalam masa sysah dan senang).

(Surah al-Ahzab: ayat 21).

.....sebab itulah ada konsep 'Qudwatun Hasanah'............. bermakna contoh ikutan yang baik...ikut yang baik dan tinggalkan yang buruk.....pada waktu yang sama ia berkait juga tentang penilaian kita terhadap mana mana individu.....hendaklah apa yg dinilai atau apa yang dilihat itu ialah perbuatan yang baik....perkataan yang baik...yang positif...bukan melihat susuk dengan pandangan negatif, melihat kesalahan yang dilakukan oleh susuk itu...selalu kita amat teruja untuk mengetahui dan menilai kesalahan dan kesilapan orang lain berbanding kebaikan dan nilai positif tersebut.


selalu juga org kata 'be yourself' memberi konotasi jangan hipokrit...cuma salah faham "be your self" ialah mengekalkan sikap buruk dan perangai buruk dalam diri...kalau perangai kita dok comel...pahtu kito pung sokmo buat perangai hok huduh tu...itu buke "be youself"...sepatutnya perangai yg tak elok tu kena ubah...dengan sentiasa melakukan muhasabah diri....

....jika tidak melakukan muhasabah diri......jangan bimbang, akan tiba saatnya modul modul Allah akan menjengah dlm kehidupan kita, ia berupa peristiwa dan insiden yg menyebabkan kita 'terngadah'(masa tu pakej dia mahal dan lain mcm sikit....)...ia sangat istimewa dan unik lalu berbeza antara satu sama lain antara susuk....ada modul tahap kehilangan penglihatan dan jadi buta baru lah kesedaran kan menerpa dalam jiwa...ada yg sekadar sakit berterusan, demam pulih demam balik.....ada juga tahap kehilangan orang yang disayangi.....


walau apapun modulnya, harus diingat pentafsiran akal kita sangat dangkal..... perlu kita turun jauh ke dalam, jauh ke dalam perjalanan lalu membongkar hikmah dan menyelami erti dan makna tersirat dan tersurat bagi setiap peristiwa (aku pun terkadang tertewas dalam menerima hakikat lalu menghadirkan redha dalam diri)...yang hanya boleh dirasai dan dilakukan dengan muhasabah berterusan, berkhalwat dan berzikir lalu fikir........mengertilah bahawa ia penuh hikmah yang tersembunyi....mengapa sedemikian? 

sebab Allah sayangkan kita....supaya kita sedar, dan insaf, supaya hidayah datang menusuk kedalam hati, supaya kita berubah sikap.....supaya iman kita diperteguhkan, supaya iman kita dipertingkatkan....supaya kita dapat membuktikan tahap kekuatan iman kita...dan berbagai lagi sebabnya...


jangan bimbang, anda boleh menyatakan apa jua sebabnya apa jua hikmahnya....cuma anda harus pasti ia menjurus kepada kebaikan sebab Allah itu tidak akan sesekali menjerumuskan hambanya dalam keburukan melainkan atas tangan hambaNya sendiri...maknanya bukan Allah penyebab kita jadi buruk perangai, ditimpa malapetaka, bencana, kesusahan dan sebagainya...tetapi sendiri punya pasal....kena ingat tu!

lalu hendaklah kita bersegera mengubah sesuatu yang buruk itu, perangai yang buruk itu, sikap yang buruk dengan sentiasa melakukan MUHASABAH (supaya susuk itu sendiri segera menyedari kesilapan sendiri berbanding mengetahui kesilapan tersebut melalui peristiwa peristiwa yang berlaku dalam kehidupan samada berbentuk ujian, bencana, malapetaka, kesusahan, kepayahan, tidak tenteramnya jiwa) agar dapat kita mengelakkan dari menerima modul modul ketuhanan yg didatangkan khas dari Illahi yg berturutan menimpa  kita dalam apa jua bentuk sekalipun samada dalam bentuk 'kaffarah' sebagai menghapus dosa kita terdahulu mahupun ujian, cabaran yang datang bertimpa....
Post a Comment