Tuesday, May 15, 2012

Makkah dan Madinah...

Salam ukhuwwah...


Sudah beberapa ketika blog ini terhenti....maaf Aku bermusafir ke Mekah dan Madinah saat itu, menjadi 'tetamu Allah'..syukur kepadaMU Ya Rabb kerana memberi peluang kepada hamba yang kerdil dan hina ini untuk mengunjungi rumah mu. Sesungguhnya, perjalanan dan musafir kali ini sangat bermakna buat diri kerana berpeluang membawa anak bongsu ku sekali. Keterujaan itu melanda, hinggakan Iman Ihsan (nama anak saya) tak tidur malam dibuatnya. Alhamdulillah ia nikmat paling besar buatnya.


Aku lebih suka menelusuri RASA berbanding bercerita dan berceloteh tentang perjalanan.....kerana dengan RASA itulah kita bangkitkan tawadhuk dan keinsafan dalam diri. Sesungguhnya, tidak semua berpeluang untuk ke sana walau punya wang berjuta....ia kerana 'jemputanNYA' sangat istimewa! Ada orang punya wang tapi tidak punya MASA mahupun RASA....ada punya MASA akan tetapi tiada WANG buat menampung kos.  Ada yang punya MASA dan WANG tapi tiada RASA mahu berpergian! Itulah sebahagian senario! Terkadang jika Allah tidak 'menjemput' kita....maka tiadalah kita mahu ke sana! Sesungguhnya.....ia perjalanan spiritual yang mendalam ertinya! Ia suatu proses 'recharge' kepada diri. Itulah yang aku mengertikan setiap kali ke Mekah dan Madinah. Aku ingin 'recharge' diri! Soalnya samada DIRI mahu mendekati atau menafi? Terpulang lah masing masing untuk menilai dan mentafsir! Aku merasakan, tiada yang lebih bererti dalam hidup melainkan menyahut 'jemputanNYA'...ku amat mengerti bahawa Sang Khaliq sedang menjemput diri, adakah patut untuk aku menafi, adakah patut untuk aku beralasan!....tidak penting nilainya berapa kali berpergian ke sana akan tetapi apa yang paling utama ialah kualiti sesuatu pemergian itu. Adakah telah kita kualitikan masa dengan sebaiknya semasa berada di Masjidil Haram....kita berkejaran dengan masa...tidak tahu kapan kan ketemu lagi peluang sebegini, tidak usah dipersiakan ia! Ia satu peluang, maka rebutlah peluang itu...peluang beribadah dan berakhlak saat beribadah......bukan berebut rebut bertolak tolak hanya sekadar ingin mengucup Hajarul Aswad....kerana apabila bertolakan sedemikian, ia menyakitkan orang lain! Itu lebih 'haram' hukumnya.....justeru aku sekadar 'isyaarah' dari kejauhan walau hati diruntun mahu mengucupmu wahai Hajarul Aswad...apapun, ku biarkan sepi hasrat ku itu.


Bukan soal ganjaran yang diperhitungkan, bukan soal 100,000 kali ganda pahala ibadah yang dicari...akan tetapi REDHA Allah yang paling utama. Tidak dinafikan, keistimewaan gandaan seratus ribu kali pahala itu suatu daya tarikan utama, akan tetapi jika sekadar itu, kita hanya akan terlalu 'mengira ngira' perbuatan ibadah itu dan bukannya soal REDHA Allah kepada diri! Apa yang penting ialah bagaimana manifestasi dan penghargaan diri terhadap 'jemputan istimewa' itu. Bagaimana mengkualitikan masa yang ada untukNYA. Itulah persoalan yang utama.


Kesyahduan yang terlahir itu aku tintakan sedikit di sini agar perkongsian itu kan membuahkan RASA untuk kalian menerima 'jemputanNYA'. Jangan dikira soal wang atau tidak punya wang untuk menampung kos. Allah swt punya sifat mustahil....mustahil jika tiada wang kan dapat berpergian, namun pasrah lah diri, usahalah sekuat mungkin...pasti cita cita dan harapan untuk berada di sana kan tercapai! Berusahalah dengan sesungguhnya dan sekuatnya agar mampu berpergian! Nikmat yang dirasa di sana memang tiada galang gantinya! Tiadalah aku menafikan bahawa ibadah yang kita lakukan seharian di sini itu tidak bernilai akan tetapi keupayaan untuk duduk dekat dengan rumahNYA adalah suatu nikmat spiritual yang tidak terungkap dengan kata kata, mahupun diganti dengan apa apa sekalipun di dunia ini! Ia teristimewa buat diriku!


Soal KEDEKATAN denganNYA itu kita boleh dapati melalui tahajjud di malam hari di sini, di rumah atau masjid yang kalian kunjungi....akan tetapi KEDEKATAN yang lebih utama ialah bertahajjud di rumahNYA. Aduh betapa rasa nikmat itu tidak terperi....moga moga Allah akan menambahkan redha, rahmat dan rezeki kepada insan insan yang memberi jalan dan peluang untuk aku berada di sana. Ya Rabb....berilah dan anugerahkan lah nikmat berlimpah ruah buat mereka! Bayangkan gambaran Kaabah terpampang di depan mata....hebat Rumah Allah ini. Bayangkan juga saat takbir diangkat, bayangan Kaabah terpampang walau kita telah kembali ke tanahair! Tidakkah itu istimewa. Seolah olah Kaabah itu melingkari diri dan hidup setiap saat dan ketika....bayangkan saat tawaf berpusingan tujuh kali itu sentiasa mewarnai perjalanan hidup...sentiasa terpampang dan terbayang dalam kehidupan seharian di tanah air....tidakkah itu istimewa! Bayangkan saat azan dilaungkan malah beberapa waktu sebelum azan dilaungkan kita sudah bingkas bangun menuju ke masjid...malah kita bingkas bangun dari empuk dan enak tilam serta nyenyak tidur, seolah olah jiwa terpanggil untuk segera hadir, lalu bermunajat di subuh hari kepadaNya, tanpa ada rasa keluh kesah dan kemalasan....kesegeraan itu wujud di sana, di bumiNya yang muia dan penuh berkah...lalu kita berperangai dan bersikap serupa saat kembali ke tanah air...tidakkah itu hebat...tidakkah itu istimewa, tidakkah itu dinamakan 'RECHARGE'....


Kurasakan saat berpergian ke sana, mengerjakan umrah, bertahajjud kepadaNya di sana lebih dan sangat bermakna buat diri. Terimakasih Ya Allah kerana memberi peluang buat diriku berada di MultazamMU, iaitu suatu tempat yang dijanjikan kan terkabul segala doa dan harapan.....syukur Ya Rabb kerana aku punya detik masa yang panjang di situ untuk ku ungkapkan dan leraikan isi hati.....untuk ku sampaikan doa dan hajat teman teman dan rakan taulan semua! Terimakasih Ya Allah kerana memberi ruang kecil buatku dan Iman Ihsan duduk berteleku di Raudhah kekasihMu, Muhammad saw......tak terucap dengan kata kata betapa aku berpeluang di situ sepuas puasnya! Syukur kepadaMU Ya Rabb.


Aku doakan kalian kan 'dijemput' menjadi sebahagian dari 'duyuufur rahmaan' dalam masa terdekat...moga moga ia memberi inspirasi tidak terperi buat kalian kerana sesungguhnya musafir ku ini sememangnya menjadi inspirasi buat diriku dan sentiasa terpahat dalam memori diri. Moga moga Allah menerima segala amal dan doa ku! Amiin!
Post a Comment