Sunday, May 27, 2012

Masyhur?..Glamer? Apa yang utama?

Salam ukhuwwah...


Ada suatu keadaan bila manusia melalui suatu proses kehidupan yang memerlukan dirinya kepada kemasyhuran dan dunia glamer...ingin menjadi glamer dan masyhur? Ada juga yang secara tiba tiba menjadi glamer dan masyhur...apapun ia, ada yang mencari dan ada yang tercari cari. Mengapa? Ada banyak sebabnya...antaranya untuk meraih sokongan dan keuntungan samada dalam perniagaan, kerjaya mahupun politik. Satu idealisme terbentuk dari usaha untuk menjadikan apa yang diusahakan itu penuh kemasyhuran dan glamer iaitu idolisme! Tidak salah idolisme akan tetapi jika ia berteraskan kemaksiatan, maka ia haram, jika ia bertentangan dengan agama, ia haram, jika ia sia sia, ia haram juga! Apa yang perlu dikagumi dalam personaliti seseorang ialah akhlaknya, contoh keperibadian mulia! Untuk sentiasa lurus dan berada dijalan yang benar maka ia perlulah mematuhi syarat syarat shariah...tidak perlu susah susah mencari idol sezaman, jadikan Rasulullah saw sebagai idol! Pasti selamat dunia akhirat! Itu lebih baik untuk sesiapa baik dewasa, remaja dan belia!


Perlukah? Pentingkah? Utamakah?...dunia masyhur dan glamer itu sedari atau tidak adalah acuan pemikiran Barat yang terhasil dan ternatijah dalam bentuk lonjakan kuasa diri! Walhal dalam Islam, timbangan dan asas penilaian bukan kemasyhuran dan dunia glamer...akan tetapi nilai taqwa! Taqwa ialah lonjakan potensi dan kuasa diri seseorang individu! Ia adalah manigfestasi kehambaan seorang manusia terhadap Sang Khaliq! Justeru...ia sepatutnya yang paling utama. Tidakkah ia yang paling utama?


Cuba telusuri kenyataan yang telah Allah swt buat 1400 tahun lampau.... Tidakkah 'yang paling mulia diantara kamu adalah mereka yang paling bertaqwa'! Itulah neraca timbangan Sang Penguasa apabila DIA mahu menilai kita semua! DIA tidak menilai rupa paras, warna kulit, keadaan fizikal....DIA melihat kepada taqwa yang termampu terlihat oleh kita semua tetapi taqwa kann ternatijah dalam perlakuan dan akhlak!
Hanya sanya kita 'makhluk' iaitu 'yang dicipta' melihat kepada nilai fizikal, paras rupa, kecantikan, harta benda, keMASYHURAN, dunia GLAMER sebagai asas menilai....betapa lompongnya asas penilaian manusia, betapa sempitnya perhitungan nilai kehidupan hingga apa yang penting adalah nilai nilai fizikal dan materialistik!


Ada suatu tahap dimana, program khusus disusun penuh kreatif dan wibawa, kos ratusan, ribuan dan jutaan ringgit dikeluarkan hanya kerana ingin mempersadakan kemasyhuran dan keGLAMERAN! Secara terbuka saya tiada halangan kerana ia ada aspek positif untuk menyuburkan rasa, membangkitkan potensi dan semangat individu lain untuk turut sama mengecapi kejayaan, kemasyhuran yang sama....mungkin itu adalah titik tolak untuk individu lain turut berubah bagi memperbaiki kehidupan! Namun, sudut pandangan yang lain ialah, ia mungkin kebangkitan rasa yang penuh 'hipokrasi', sangat bersifat sementara kerana jiwa manusia yang tawadhuk, yang punya IMAN, ISLAM dan IHSAN dalam dirinya tidak akan subur dengan rangsangan sementara! Pasti akan sampai suatu ketika dan tahap dimana jiwa manusia menjadi 'sakit' selepas beberapa ketika! Selepas beberapa ketika, individu yang digarap dan terhasil melalui proses idealisme rapuh ini kan terawang awang mencari jati diri sebenar! Saat itu kerosakan telah berlaku, alhamdulillah jika mahu sedar dan insaf, namun masa dan kematian amat mencemburui kita! Amat dibimbangi jika proses keinsafan dan kesedaran itu berlaku amat lambat dan perlahan, lalu mati telah datang menjemput terlebih dahulu! Alangkah ruginya insan itu! Belum sempat membina dan meraih pahala dan kebaikan, kematian sudah datang tiba! Lalu timbangan amal itu secara amnya hanya sedikit! Benar...! Kita tidak tahu nasib kita...tidak pasti apakah amal sedia ada diterima olehNYA, namun jika boleh kita mahu meningkatkan kebarangkalian dan pilihan agar ada antara amal yang pelbagai yang kita lakukan di dunia itu diterima olehNya....jika kita kesuntukan masa dan maut tiba lebih awal, (sesungguhnya ajal dan maut tiba dalam kehidupan manusia itu dipenuhi dengan hikmah)...alangkah ruginya!


Tidak dapat tidak, hakikat yang perlu difahami mengapa pembinaan kehidupan tidak boleh dilakukan dengan mengadaptasi idealisme rapuh duniawi adalah kerana jiwa manusia tidak selari dengan nilai nilai hipokrasi...sebagai contoh...bolehkah kalian berpura pura menjadi seorang yang sangat warak walhal kalian bukan seorang yang warak! Benar, ada kenyataan, 'fake it until you make it'...jika berpura pura baik walhal kita tak baik..akhirnya akan tiba saatnya akan terserlah ketidakbaikkan diri kita! Melainkan kita dengan ikhlas cuba menjadi baik dan melakukan segala kebaikan walhal sebelum ini kita tidak pernah melakukan kebaikan tersebut!


Justeru, perlu kita sedar dan faham dengan ilmu...bahawa hidup ini adalah suatu yang serius. Ia bukan permainan, ia bukan eksperimen! Kaedah dan cara, manhaj dan tarbiahnya sudah ada dalam alQuran dan asSunnah...maka kembalilah kepada keduanya walau dalam keadaan hanya kita seorang diri sahaja yang mengamalkan dan orang lain, malah ahli keluarga sendiri tidak mengendahkannya! Mari kita sesama selamatkan diri dari api neraka dan balasan siksaan Allah swt yang tidak terperi sakitnya! Berbahagialah mereka yang sentiasa berada dan berusaha untuk berada dijalan yang lurus! Amiiin!


Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.
Post a Comment