Wednesday, November 14, 2012

Retrospek 1434 tahun lalu....

Salam ukhuwwah...

Saat ni keadaan amat gawat sekali, ramai yang mencarinya malah ada rancangan yang telah disepakati untuk membunuhnya. Namun, ketenangan jelas terpancar di wajahnya. Malah lebih tenang dari semua para sahabat. Saat ini Baginda masih tertunggu tunggu saat saat keberangkatan. Menunggu perintah untuk musafir hijrah. Tiada siapa yang tahu kerana ia urusanNya. Hanya sedikit persiapan bekalan yang dilakukan, kerana segalanya perlu ditinggalkan. Ia umpama suatu perjalanan pergi tidak kembali lagi. Tanah gersang ini akan ditinggalkannya. Bumi tempat kelahiran ini akan ditinggalkan, entah bila kan kembali. Tiada apa lagi di sini. Isi bumi ini telah menjerihkan kehidupannya. Penyiksaan demi penyiksaan, hinaan dan cerca makian tidak pernah luput. Hanya sebahagian kecil sahaja yang mahu mengerti dan mahu beriman. Malah, sebaliknya, mereka yang di luar sana yang lebih mahu menghargai diri. Mereka menawarkan kehidupan baru dan perlindungan dengan izinNya. Saidina Ali k.w. telah dipersiapkan oleh Baginda agar mengambil alih tempat tidurnya malam ini. Ali akan tidur di tempat tidur Nabi saw. Manakala Saidina Abu Bakar r.a. diminta mempersiapkan unta dan bekalan. Segalanya telah tersedia. Rasa pilu dan sedih kerana meninggalkan tanah tempat tumpah darah diketepikan jauh jauh. Ini adalah perintahNya. Rancangannya ialah untuk musafir melalui laluan yang jarang dilalui oleh kafilah dan pedagang, agar tidak terserempak dengan sesiapa. Hanya Allah swt yang melindungi dan lebih tahu....

Saat ini juga, jika kita diminta secara drastik untuk meninggalkan kampung halaman, rumah dan segala harta benda kepunyaan diri, mampukah kita sedemikian. Terlalu banyak yang perlu ditinggalkan! Sanggupkah kita demi suatu kesinambungan perjuangan? Tiada membawa apa apa kecuali keperluan yang sangat sedikit hanya cukup untuk bekalan dalam perjalanan. Tentunya kita akan terfikir dan merenung jauh, apa akan jadi pada diriku di perantauan nanti atau saat tiba ditempat yang dituju? Tentunya berbagai perkara akan bermain dibenak fikiran! Bagaimana pula nasib keluargaku, anak anak dan perkara perkara yang aku tinggalkan? Inilah yang akan meliputi benak fikiran kita. Mampukah kita berfikir dan berserah BULAT BULAT kepadaNYA? Mapukah kita hanya pasrah dan redha kepadaNYA...cuba renungi sejenak! Inilah hakikat hijrah! Inilah hakikat HIJRAH DIRI! Ia tergantung kepada diri sendiri! Hanya insan dengan Khaliqnya sahaja! Tiada yang lain dari itu.

 Diri tidak sehebat dan sesukar hijrah Nabi saw dan sahabat karibnya Saidina Abu Bakar r.a.! Ini kerana hijrah Nabi saw dan Saidina Abu Bakar r.a. adalah kerana Allah, meninggalkan segalanya kerana ALLAH, hanya DIA tempat bergantung. Manakala HIJRAH DIRI hanya berpaksi kepada kehendak dan kemahuan diri untuk melakukan perubahan kerana ALLAH. Skop perlaksanaannya hanya mengubah dari sesuatu yang buruk kepada sesuatu yang baik, atau dari sesuatu yang baik kepada sesuatu yang lebih baik lagi!.....namun, hanya setakat itu sahaja sudah menjadi kesukaran buat umat Muhammad saw ini! Walhal, betapa jerih perihnya Baginda Nabi mahu meneruskan kelangsungan dakwah ini demi kesejahteraan umatnya dunia akhirat hingga kita dapati hari ini Islam tersebar melata di jagat raya alam ini. Tidakkah sedikitpun di hati kita timbul rasa belas dan kasihan, timbul rasa keinginan, mahupun kesedaran untuk menuruti jejak langkah Baginda Nabi saw walhal bergegaran suara bersahutan "Kami sayang Nabi saw" "Kami umat Nabi Muhammad saw" dan berbagai lagi....akan tetapi adakah ia hanya sekadar gegak gempita semata mata??

Aku menginsafi diriku kerana aku juga bukanlah umat Muhammad saw yang terbaik, namun hati kecilku selalu mengetuk ngetuk rasa jiwa dan pengertian.....terlalu banyak yang Baginda saw korbankan untuk kita, tidakkah mahu kita sedikitpun untuk menghargai pengorbanan Baginda saw dan para sahabatnya...bukan lah ianya untuk kebaikan Nabi saw sendiri namun untuk kebaikan kita sendiri dunia dan akhirat!

Mengapa jejak langkah itu amat sukar untuk diikuti? Aku fikir, tiada jawapan lain yang lebih tepat melainkan ini kerana kita membiarkan diri kita diikat, dirantai, dibutakan dan ditulikan oleh indahnya, manisnya dunia ini berbanding akhirat yang lebih kekal! Kita hanya sekadar mengungkap bahawa kita umatnya namun perlakuan tidak sedemikian! "Perlakuan terpilih" menjadi oder kehidupan. Kita buat apa yang kita suka dan hendak lakukan dan meninggalkan apa yang kita tidak suka, tidak sesuai dengan kehidupan. Perlakuan terpilih ini umpama perangai Yahudi seeprti yang diceritakan dalam alQuran. Lihat cerita kaum Nabi Musa, cerita kaum Nabi Syuaib, kaum Nabi Ayub.....pelajari, analisa, lihat dan fahami, adakah KITA ini tidak lebih kurang sahaja dengan kaum kaum terdahulu???

Apa yang menghalang? Apa yang mengikat diri? Hiburan...hiburan...hiburan adalah ikatan dan RANTAI besar dalam kehidupan umat Muhamamad saw hari ini. Kita sanggup tinggalkan berjemaah  Isya di masjid hanya kerana ingin menonton Anugerah Skrin@Anugerah Juara Lagu@atau apa apa lagi (maaf, ini contoh dalam konteks kehidupan umat Islam, umat Melayu hari ini di Malaysia)...tidakkah semua itu adalah hiburan dan kepalsuan yang nyata. Kita tonton aksi aksi yang tidak mendatangkan faedah, malah melihat aurat aurat yang haram untuk dilihat! (aku doakan kalian semua termasuk diriku sendiri kan diberi petunjuk, hidayah dan inayah oleh Allah swt, agar kita sedar dan insaf dari terus terusan melakukan maksiat dan mengikat diri sendiri dengan RANTAI DUNIA...agar penyakit "Wahn" atau cintakan dunia ini luput dari dalam diri!)

Tidakkah itu suatu penyaksian kita? Sukar untuk menidakkan ini bukan? akan tetapi itulah hakikatnya! Malah yang menjadi tontonan, yang menonton itu sendiri adalah umat Muhammad saw! Lalu bagaimana nanti akan kita jawab dihadapan Allah swt dan bagaimana kita nanti kita mendapat syafaat dari Baginda Nabi saw di akhirat kelak jika kita TIDAK BERKELAKUAN sepetrti SUNNAH Nabi saw? Layakkah kita mendapat syafaat Nabi saw walhal kita tidak melakukan seperti mana yang telah dicontohkan oleh Nabi saw! (maaf, lontaran soalan ini bukan untuk kalian semata mata, akan tetapi untuk diri ini juga....) Fikirkanlah sejenak! Renungkan dalam dalam.....layakkah kita mengaku sebagai umat Muhammad saw dan menerima syafaatnya di akhirat kelak jika sedemikian rupa perlakuan kita!

Justeru, lakukanlah anjakan, lakukanlah perubahan, HIJRAH lah DIRI menjadi lebih baik, bukan hanya pada saat dan waktu ini sahaja akan tetapi sentiasa dan di setiap waktu, kita HIJRAH DIRI agar menjadi insan yang muslim, mukmin dan muhsinin! Tingkatkan lah taqwa raihlah akhirat yang kekal abadi...apalah dunia ini melainkan sampah yang akan ditinggalkan......jangan jadikan sampah dunia umpama anugerah yang diagung agungkan walhal ianya adalah sampah semata mata....tujuan hidup kita adalah akhirat! Keseronokan dunia ini hanyalah sementara, dan akhirat itu lebih baik berkali ganda! Amiin!

SALAM MAAL HIJRAH! JOM HIJRAH! JOM LAKUKAN TRANSFORMASI HIJRAH DIRI!

Sesungguhnya orang2 yg beriman,mereka itu berjihad& berhijrah pd jalan Allah,sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang..(Al Baqarah:218) Selamat Menyambut Maal Hijrah 1434H..

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=4506560313578&set=o.35629670624&type=1&theater

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=4506536152974&set=o.35629670624&type=1&theater
Post a Comment