Thursday, November 1, 2012

Hebatnya penyaksian!

Salam ukhuwwah!

Ada beberapa insiden hari ini yang akhirnya membuatkan diriku bermonolog begini! Ada beberapa perkara yang aku nantikan, ingini namun rupanya tiada keizinan dariNya untuk ia berlaku walau berbagai usaha telah ku lakukan! Aku terlantar di rumah kerana kurang sihat, dan mengumpul sisa tenaga untuk pergi ke pejabat di sebelah tengahari untuk menyelesaikan beberapa perkara berkaitan tesisku! Lalu insiden hari ini seolah olah menjengah hadir dalam diari hidupku hari ini!

Aku kongsikan buat kalian sedikit darinya dalam bentuk coretan ini.......moga moga ia memberi manfaat buatku dan buat kalian.....juga agar bisaku kembali kepada coretan ini dilain hari sebagai retrospek diri saat aku mengalami peristiwa yang sama umpama peristiwa yang berlaku pada hari ini! Maaf....aku bukan mencoretkan insiden apa, akan tetapi pemahaman dari insiden yang berlaku ini!

Kalian bersaksi? Sudah tentunya, bukan! Bersaksi dalam pelbagai perkara! Contohnya "Betul! Aku tengok tadi ada sale, murah giler kedai tu offer". Itu penyaksian dan pengakuan! Namun ada penyaksian yg lebih besar dari sekadar penyaksian yg saya contohkan! Penyaksian yang sepatutnya membawa perbezaan besar, perubahan yang pasti dalam hidup!

"Aku bersaksi bahawa tiada tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah" inilah penyaksian yang saya maksudkan! Setiap 5 waktu kita mengulangi dan memperbaharui penyaksian ini! Tapi adakah kita benar benar ambil peduli?? Jika kita ambil peduli, mengapa kita melakukan perkara yang bertentangan dengan perintahnya? Atau merasa resah gelisah kerana tiada mendapat apa yang dihajati walhal terjadinya sesuatu@berlakunya sesuatu adalah kehendak DIA, bukan kehendak kita?

Sesungguhnya maksud penyaksian itu ialah kita mengakui bahawa tiada tuhan selain Allah, iaitu Dia adalah PEMILIK, dia adalah TUAN, dia EMPUNYA dunia dan isinya! Kita manusia adalah sebahagian dari isi dunia....lalu siapa KITA yang bertindak, berperangai, bersikap, beremosi, bergaya, bertingkah laku bahawa dunia ini-isinya, peristiwa yang berlaku, kehidupan ini langsungnya, bagai ia MILIK KITA? Siapa kita? Kita bukan tuan, kita dicipta justeru kita adalah HAMBA, lalu status hamba itulah yang perlu kita laksanakan!! Maksud HAMBA itu juga menjelaskan autonomi@sedikit kuasa yang diberi iaitu status KITA sebagai WAKIL iaitu Khalifah Allah di atas mukabumi ini. KITA diberi amanah untuk mentadbir dan mengurus dunia ini untuk mencapai matlamat kebaikan untuk diri dan manusia lain kerana Allah! Inilah sebahagian maksud penyaksian itu! Adakah kita faham dan sedar?

Justeru, jika dikaitkan dengan insiden yang berlaku kepada diri ini, hari ini....oleh kerana diri ini adalah HAMBA yang dimiliki oleh TUANnya iaitu ALLAH swt.....maka apa yang berlaku pada diri ini adalah sesuatu yang telah ditakdirkan olehNya. Ini kerana DIA memiliki diri ini, bila DIA memiliki DIRI ini, maka langsungnya DIA memiliki kehidupan yang dilalui oleh DIRI ini. DIA menentukan segalanya, apa yang perlu berlaku, apa yang patut berlaku, apa yang tidak akan berlaku kepada DIRI ini.....! DIRI ini tidak punya kata putus untuk menentukan apa yang patut berlaku, walau segala macam usaha dan inisiatif telah dilakukan agar apa yang dihajati itu boleh berlaku!


Hermmm..inilah yang berlaku! Apa yg boleh dilakukan? Jenuh memikir....tiada apa apa yang boleh dilakukan?? Aku mula faham, ia kehendakNya...aku tiada hak KATA PUTUS itu! Emosi diri mula meruntun, otak ligat mencari jalan keluar....tiada ungkapan seindah PASRAH dan REDHA....aku telah melakukan seupaya ku! Sebaik mungkin! Lalu natijah pasrah dan redha itu aku temui jawapan "segalanya ada hikmah".

Oh ya aku mengerti bahawa hikmah itu ada yang tercapai dek akal dan kebanyakkannya tiada tercapai dek akal! Memahami hikmah perlu kepada daya fikir positif kerana tiada hikmah negatif! Hukumnya, Allah tidak zalim, Dia maha ADIL, lalu tentunya hikmah yang diturunkan buat KITA sebagai hambaNYA adalah untuk kebaikan kita sendiri bukan untuk keburukan kita!

Peristiwa atau insiden yang berlaku mungkin jalan ceritanya buruk sekali, namun hikmah kebaikkannya tidak terperi! Jika memahami hikmah ini dengan emosi, tentu diri tidak akan ketemu hikmah dan kebaikan darinya...malah marah dan tidak puas hati akan menguasai diri, lalu akan tersirna lah siri siri dan bab tidak puashati, marah, menafikan perkara yang berlaku, menyalahkan orang lain, malah makian juga akan turut terkeluar dari bibir mulut!.....

Jika benar pasrah dan redha...mulailah dengan bersabar terhadap apa yang berlaku kerana, suka atau tidak, perlu atau tidak, kita tidak punya apa apa, kita tidak memiliki, malah kita dimiliki olehNYA, malah satu saat yang telah berlalu itu pun tidak mampu kita miliki.....justeru sandarkan segalanya kepadaNYA dengan penuh keyakinan!


Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.








Post a Comment