Thursday, June 7, 2012

Yang lebih tahu, yang berilmu...lebih utama!

Salam ukhuwwah...


Kembali berbicara disini, agak kurang segar beberapa ketika! Alhamdulillah sekarang bertambah baik. Syukur Allah sentiasa mengingatkan dengan nikmat sakit! Aku pasrah!
Saat terlantar, banyak masa membelek dan menelaah buku dan mushaf alQuran...tak terlepas melihat lontaran perasaan, idea dan juga keluhan di FB...berbagai manusia ini! Apapun terpulang kepada kalian! Mahu mengecam, mahu mengomel, mahu marah, mahu menonjolkan diri, mahu berniaga, mahu mempromosi, mahu berkongsi, mahu berMLM, mahu berbagai lagi!


Namun, sudah sekelian lama saya perhati satu budaya yang tidak surut dan habis habis persoalannya....perbalahan antara dua pihak! Ini nyata dan hakikat yang terjadi! Cuma komen saya (ingin juga mengomel tapi ini bukan omelan sia sia, malah ini sekadar lontaran idea) tidak mengapa jika tidak setuju dengan saya! Cuma lontaran idea ini saya mulakan dengan beberapa persoalan!





Jika kita orang yang lebih tahu, lebih berilmu, patut atau tidak kita berperangai lebih buruk@lebih teruk@terbawa bawa@serupa dengan orang yang tidak tahu, kurang berilmu, atau berfikiran seperti rakyat jelata?


Tidakkah ia benar bahawa orang yang lebih tahu, lebih berilmu itu lebih tinggi darjatnya? Mengapa perlu merendahkan darjat dan maruah dengan berperangai buruk dan hodoh yang mencemarkan ketinggian pendidikan yang diterima!


Dan yang paling utama sekali, orang yang lebih tahu, lebih berilmu itu pula adalah orang yang berilmu luas dalam agama iaitu Islam berbanding dengan orang lain yang juga tinggi ilmunya tapi bukan bidang agama, tidak terlatih dalam aspek agama dan perjuangan! Dalam hal ini, siapa yang paling utama untuk memberi teladan yang baik? Siapa yang lebih patut menjadi qudwah dalam kehidupan? Siapa yang lebih patut berusaha untuk mengajak pihak satu lagi untuk berbuat kebaikan, berubah berbanding mengajak bermusuhan, membenci sesama sendiri!


Tidaklah PELIK sebenarnya jika yang tiada latarbelakang agama itu (kalau ada pun dia punya pengetahuan agama yang sangat sedikit) walhal dia saudara seagama kita untuk berperangai buruk dan tidak sepertinya! (Maaf! Bukan saya membela mahupun membenarkan keadaannya, ini adalah senario sebenarnya yang berlaku)...isunya ialah tidakkah lebih utama dan menjadi tanggungjawab kita untuk menabur benih benih persaudaraan, berusaha dengan berbagai cara yang mungkin untuk mengajak saudara seagama kita itu kembali@benar benar berada di jalan yang lurus!


Tidakkah lebih 'aula'@utama untuk kita berusaha membetulkan dan 'menarik' seseorang itu ke arah jalan yang lurus berbanding mengambil hukum sendiri bahawa si fulan itu sudah diberi nasihat, sudah dibicara namun dia tidak berubah...lalu lebih baik kita biarkan dia begitu? Adakah ini wajar? Adakah kita sudah hilang segala usaha, kreativiti dan akal untuk mengajaknya ke jalan yang lurus! Mengapa tidak kita bersabar dengan usaha berterusan sedangkan hasilnya masih jauh diperolehi untuk mengajaknya berubah dan terus berubah! Mengapa benih benci dan permusuhan terus terusan kita taburkan! Mengapa kita turut sama mengkeji apabila mereka mengkeji!


Tidakkah apabila kita turut sama mengkeji, menghina, mencerca, mengaib, mencemar maruah seperti mana mereka lakukan terhadap kita, sebagai balasan terhadap perbuatan kita ia menunjukkan kita ini tiada bezanya dengan mereka? Tidakkah lebih utama untuk kita sebagai pemimpin yang dihormati untuk mendidik anak buah dan pengikut kita supaya lebih bersikap mulia berbanding turut sama mencerca?


Ini antara perkara perkara yang saya ajukan kepada diri sendiri kerana inilah jua yang saya fahami dari kisah Sirah Rasulullah saw yang patut dan mesti kita contohi!
Bagi pihak yang satu lagi, yang tidak PELIK jika kalian berperangai buruk, mencerca dan menghina sesama hanya kerana itulah cara untuk menjatuhkan perjuangan orang !
Sudah masuk hari ketiga: sedang mencuba kaedah Sunnah dalam merawat sakit..nantikan coretan saya tentang ini kemudian!


Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.
Post a Comment