Tuesday, January 8, 2013

Silap memberi keutamaan!

Salam ukhuwwah...


Sesiapa yang mendengar apa yang dikatakan oleh Ustaz Don malam tadi...pasti terdengar ungkapan....

"Kita selalu utamakan apa yang kita fikir berbanding mengutamakan apa yang Nabi saw suruh atau sarankan"....aku sangat setuju! Dalam kehidupan ini...kita akui atau biasa mengungkap bahawa kita kata kita sayang dan cintakan Nabi saw, tapi dalam perkara perkara asas Islam sekalipun kita gagal untuk meraikan saranan Nabi saw!

Apa dia antara saranan dan sunnah Nabi yang asas?


1-Nabi suruh kita menutup kepala bila masuk tandas, tapi kita gagal untuk ambil berat! Mudah bukan?

2-Nabi saw suruh kita memperlahankan suara bukan meninggikan suara@membaca dengan suara yang tinggi@kuat bila mana di masjid@surau apabila ada orang masih solat atau belum menghabiskan rakaatnya...tapi Imam akan wirid dengan kuat, tidak cukup itu, malah dengan pembesar suara lagi! Ada pula suara kata "...kita baca wirid ramai ramai, dengan suara yang jelas dan kuat supaya mudah makmum hafal dan ingat bacaan bacaan wirid selepas solat, sekurang kurangnya mereka boleh beramal dengannya" Masalahnya...sejak dari kecil sampai besar kita baca wirid dalam skrip yang sama, masihkah tidak hafal lagi? Aduhai?? Tidakkah membaca wirid dengan kuat@suara tinggi itu lebih mengganggu solat saudara kita yang belum selesai mengerjakan solatnya! Fikiran siapa yang kita utamakan? Saranan Nabi saw atau fikiran kita??

3-Nabi saw suruh kita pilih jodoh atas dasar agama, dan membuat keraian dalam keadaan cukup sederhana, tapi kita kenduri bukan main sakan lagi! Lalu kita ungkap kata kata "kenduri kahwin bukan selalu....inilah momen penting dalam hidup....biarlah ia menjadi yang pertama dan paling diingati..." Walhal membuat kenduri besar besaran bukanlah dan tidak pernah menjadi faktor utama kebahagiaan rumahtangga....apa yang kita cari? Kebahagiaan atau kenangan kehebatan khenduri kahwin??

4-Nabi saw suruh kita pendekkan khutbah Jumaat dan memanjangkan solat Jumaat dengan membaca surah yang agak panjang...tapi kita hari ini terbalik! Sudahlah khutbah itu selalunya tidak memenuhi keperluan setempat dan kelompok kariah di sesebuah masjid atau surau, malah terlalu umum dan hanya seruan seruan umum! Sepatutnya khutbah terus khusus kepada menangani keperluan, atau meneyelesaikan@memberi saranan saranan serta solusi permasalahan atau pembangunan setempat yang memberi kesan khusus kepada kelompok kariah dari pelbagai lapisan! Apabila khutbah menjadi umum dan diselaraskan secara umum, ia bukan tidak bagus akan tetapi ada isu isu setempat yang tidak selaras seperti di tempat tempat lain...maka perlu ada dinamika khutbah yang secara spontan disusun demi mengatasi dan memberi pendedahan kepada kelompok masyarakat setempat!


Dan ada banyak lagi perkara asas agama yang perlu kita beri tumpuan khusus dan kita laksanakan akan tetapi kita abaikan! Inilah Islam dan inilah dakwah! Dakwah bukan bermusim, dakwah adalah amanah sepanjang hayat! Ayuh! Bangun! Moga moga Allah memberi kita kekuatan dan hidayahNya buat kita semua! Amiin!

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.






Post a Comment