Thursday, September 27, 2012

Kita biarkan beliau dihina!

Salam ukhuwwah,

Mutakhir ini ada ada sahaja kalam dan cercaan juga hinaan yang ditimpakan ke atas umat Islam oleh pihak lawan....terakhir ini ialah isu berkenaan filem "Innocence of the Muslims" yang menghina Nabi Muhammad saw kesayangan kita, sebaik baik insan dan semurni murni akhlak yang mesti (bukan perlu) dicontohi! Aku termangu sebentar memikirkannya. Mengapa ini terjadi?

Banyak persoalan yang menerjah kotak fikiran, namun aku hanya ingin mengutara sebahagian darinya. Aku sedih kerana Rasulullah saw kesayangan kita dihina. Aku turut merasa terhina, aku pilu insan semulia baginda dihina sedemikian rupa, aku juga percaya kalian sedemikian juga! Beliau telah tiada sejak 1400 tahun lalu. Namun impak dakwah yang dibawanya sehingga hari ini telah meresap kedalam jutaan malah lebih jiwa yang ada di atas mukabumi ini. Itulah natijah kebenaran sebenarnya, namun jika hanya sekadar bersandar kepada hakikat kebenaran itu namun kita yang mengakuinya tidak beramal dengannya, maka kebenaran hakikat Islam itu sebagai cara hidup hanyalah lunyai dikaki semata mata. 

Mengapa cercaan dan hinaan sedemikian rupa? Jawabnya hanya satu....iaitu kita sendiri yang sebenarnya meletakkan kehinaan terhadap Nabi saw itu tanpa kita sedari. Kita tidak beramal dengan suruhannya, malah intipati agama dan dakwah yang dibawa oleh baginda Rasulullah saw itu bagai diangin lalu sahaja. Kita ambil sebahagian dan tinggal sebahagian yang lain, kita buat apa yang kita suka dan tinggalkan sebahagian yang lain yang kita tak suka (aku pernah berbicara tentangnya dalam nukilan yang lalu, cuba selami ia!)....malah sampai suatu tahap kita membega bega yang kita tak berapa suka atau kita tak suka itu, agar ia sesuai dengan jiwa dan nurani kita....benarkah sedemikian?? Ia secara tidak langsung amat benar sekali! Sedar atau tidak, jika kita benar benar mengikuti ajaran baginda, tentunya Islam tidak dirobek robek kemuliaannya seperti mana hari ini!

Cukupkah dengan berdemonstrasi, meluahkan isi hati bahawa kita tidak suka Nabi saw kesayangan kita dihina? Tidak cukup sama sekali. Sebenarnya, kitalah yang berperanan mengangkat darjat mulia Baginda saw, namun sebaliknya, adakah kita lakukan sedemikian?


Cuba tanyakan ini kepada diri! Muhasabahlah...ini kerana apabila kita bermuhasabah sedemikian rupa dengan bertanyakan kepada diri, baru kita ketahui betapa banyak perkara yang kita ambil lewa sahaja, kita tidak peduli sebenarnya!

1-Nabi saw menyuruh kita bersatu, sudahkah kita bersatu? Apakah alasan untuk kita tidak bersatu? alasan politik? alasan peribadi? alasan kepentingan harta dan duniawi? Mengapa kita mudah menyingkir dari perpaduan hanya kerana kita tidak setuju dengan beberapa pandangan dan keputusan?

2-Nabi saw menyuruh kita berjemaah! Sudahkah kita berjemaah dalam solat fardhu? Berapa kerat yang beramai ramai membelah dinihari pagi lalu berjemaah Subuh setiap hari? apa alasan kalian? apa alasan kita? Tidakkah berjemaah dalam solat itu adalah formula perpaduan yang diajar oleh Nabi saw??? Mengapa kita hina tunjuk ajar Nabi saw tersebut dengan tidak berjemaah???Bukankah berjemaah itu menyubur kebahagiaan, menyemarak persaudaraan, merebak rahmat dan kasih sayang Allah kepada kita semua? 

3-Nabi saw menyuruh kita jangan berpecah atas perkara 'furuk' atau perkara cabang! Namun apakah kita hari ini berpecah, bermasam muka, berpaling diantara satu sama lain hanya kerana perkara 'furuk'!

4-Nabi saw menyuruh kita berukhuwwah! Sudahkah kita? Sudahkah kita melebihkan saudara kita dari diri kita sendiri? Bukankah hari ini atas dasar apa sekalipun, atas alasan apa sekalipun, kita jugalah yang memburukkan saudara kita sendiri, mengata itu ini, mencerca dan menghina saudara kita sendiri, biarpun saudara kita itu melakukan kesalahan atau tidak mengikuti lunas Islam sepenuhnya, apakah hak kita untuk mencerca dan menghina saudara kita? Bukankah sebenarnya tanggungjawab untuk membetulkan, menegur dengan berhikmah, tanpa memalukan saudara kita itu lebih terpundak amanahnya dibahu kita sendiri! Bukankah itu sebenarnya yang diajar oleh Nabi saw yang kita sayangi dan kita junjung tinggi! Apakah makna akhlak mulia jika kita sendiri menghina dengan apa jua cara, akan saudara mara, saudara seagama kita apabila mereka tersasar??

Hanya sekadar 4 perkara ini....kita tahu tapi kita berbuat sesuatu apapun?Tidakkah itu penghinaan yang jauh lebih teruk berbanding secara terangnya orang lain menghina Nabi saw??Abu Lahab, bapa saudara Nabi saw sendiri menghina Nabi saw, mencerca beliau begitu juga isterinya Hindun dengan hebat sekali.....soalan saya, siapakah yang membalas hinaan tersebut??? Adakah para sahabat Nabi saw??? Tidak sama sekali, bahkan Allah swt yang menghina mereka! Tiada siapa yang membalas cercaan dan hinaan itu bahkan para sahabt Nabi saw sendiri, yang buruk dibalas dengan baik, yang baik dibalas dengan lebih baik lagi....akhirnya serahkan segalanya kepada Allah swt! Dia sebaik baik Pembalas!

Justeru, bersatulah agar kita tidak dihina, beramallah dengan sunnah Nabi saw agar Nabi saw dan kita semua malah Islam ini tidak lagi dihina! Kitalah sebenarnya yang membuka pintu kehinaan terhadap Islam, terhadap ummah, terhadap Nabi saw yang kita cintai tanpa kita sedari! Ku ungkapkan maklumbalas dari sang teman, Sdra Hilmy Shamsur Abd Rahim tentang apa yang aku ungkapkan ini buat tatapan kalian:

"maaflah mencelah..sekadar kongsi pandangn..sebagai umat Islam yg cintakan Nabinya pasti kita akan marah..tak salah marah itu diluahkan tapi cara & bagaimana diluahkan itu semestinya tidak melampaui batas, umpamanya demonstrasi aman mendesak pemerintah (contohnya dlm isu filem kontroversi ialah US & dlm komen menghina Nabi di FB ialah Msia sendiri) mengambil tindakan undang2 ke ats mereka yg bertggjwb..kalau berlaku di Negara ini kita desak pemerintah kita utk ambil tindakan juga..demonstrasi itu pula bukannya berbentuk keganasan, provokasi, makin hamun..lebih dilarang jika kita memaki hamun agama lain..yg perlu ialah desakan yg kuat yg menggambarkan kesepakatan betapa umat Islam itu sebenarnya bersatu padu apabila Islam itu dihina..hanya apabila kita diperangi barulah kita memerangi mereka..

Begitupun sikap yang selari dengan al Quran sebagaimana yang ditunjukkan apabila menghadapi situasi begini ialah spt ayat di bawah ini :

“Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini;” - Surah Al Furqan:63

Sejak dari dulu lagi Nabi sudah dihina dan disakiti..peristiwa dibaling batu di Taif bersama Zaid hingga berdarah & darah itu bertakung dlm kasut hingga takat buku lali baginda tp baginda tidak membalasnya.. sebaliknya Rasulullah SAW berkata jangan dibalas, moga daripada mereka, akan lahir orang-orang yang beriman kepadaNya..begitu juga kejadian diugut Abu jahal, disumpah seranah oleh isteri Abu Lahab & bermcm bentuk hinaan, serangan lagi

Dr. Yusuf al Qardhawi pun pernah cakap yg umat Islam bukanlah umat yg suka memulakan provokasi dan juga tentangan, sebaliknya adalah umat yang sejahtera (Salam) & perkataan 'Salam' merupakan antara nama2 Allah yg suci & ditinggikan.

Kalau kita diperangi maka wajib kita memerangi, satu peluang besar utk mati syahid..ketika perang uhud, baginda cedera teruk diserang kafir quraisy..dlm saat begitu pun Rasulullah berdoa moga Allah ampunkanlah kaumnya itu, sesungguhnya mereka tidak mengetahui

Itu belum lg kisah Abdullah ibn Ubai ibn Salul yg buat fitnah ttg kecurangan Aisyah r.a hinnga nak dipenggalnya Umar kepala Abdullah ubai tp dilarang Rasulullah kerana tidak mahu umat manusia ,menuduh baginda bahawa Muhammad membunuh saudaranya..bila Abdullah ubai matipun Rasulullah ttp mahu solatkan jenazahnya wpun slps itu turun ayat quran yg melarang solat k eats org seperti abdullah bin ubai

Begitu juga pengiktirafan Rasulullah kpd abu sufyan walaupun sblm itu abu suftyan terang2 memusuhi baginda..

Byk lagi kisah2 tp tak larat nk citer kat sini di mana org yg asalnya memerangi Rasulullah & mahu membunuhnya kemudian memeluk islam disebabkan sifat berbuat baik yg ada pada rasulullah saw"

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.
Post a Comment