Thursday, May 8, 2014

Sentiasa memilih

Assalam dan salam sejahtera.....

(renungi kehidupan dan berfikir demi kebenaran agar kita sentiasa jadi hambaNYA......latarbelakang Jabal Tariq@Algeciras menuju ke Morocco dari Sepanyol melalui Gibraltar untuk ke Pelabuhan Tangiers...dalam misi melihat laluan sejarah dan keagungan alam ciptaan Allah)


Amanah dan tugas sebagai pendidik tidak terhad sekadar 'balligh aayatan' akan tetapi lebih dari itu. Walau diatas kertas ia tidak dinyatakan sebagai skop tugas namun ia menjadi lumrah yang perlu dilaksana samada suka atau tidak. Apa yang penting biarkan ia menjadi amal jarih dan dilakukan dengan ikhlas. Benarlah ungkapan bahawa guru itu menerangi bak lilin yang membakar dirinya sendiri untuk faedah orang lain.....

Atas rasa tanggungjawab, insaf dan sedar betapa anak bangsa ini perlu dimajukan dan potensi mereka perlu dikembangkan sewajarnya maka inilah yang SAYA pilih dan inilah yang SAYA perlu lakukan. Aku pasrah! Kisahnya begini.......

"Kelmarin saya mendapat tahu bahawa ada seorang pelajar (tidak perlu diketahui siapa) ini ingin berhenti belajar dari meneruskan pengajiannya di peringkat ijazah sarjana muda atas alasan pelbagai. Berita itu saya terima dalam keadaan terkejut kerana apabila disemak keputusan semasa peperiksaannya, keputusannya memberangsangkan.....akan tetapi itulah faktanya, dia ingin berhenti! Saya semak latar diri dan cuba mendapat maklumat pelbagai termasuk menghubungi teman baik saya Cikgu Zawawi Salikin (terimakasih kepada beliau kerana walau di tidak kenal ibubapa pelajar ini akan tetapi dia berusaha mendapatkan maklumat dan pergi ke kampung dan tempat tinggal pelajar tersebut. Dia telah 2,3 kali pergi ke lokasi walau saat itu dia sedang bertugas akan tetapi tetap berusaha untuk menemui ibubapa pelajar tersebut atas dasar tanggungjawab bahawa sesuatu perlu dilakukan walau pelajar tersebut bukan bekas anak muridnya atau dia mengenali keluarga pelajar tersebut. Beliau berkongsi aspirasi dengan saya maka isu ini perlu ditangani sebaiknya demi masa depan pelajar dan keluarga tersebut) Alhamdulillah misi itu berjaya dan saya mendapat maklumat lengkap untuk saya hadap akan kes pelajar ini. Pelajar ini bukan pelajar saya dalam erti kata saya pernah mengajarnya akan tetapi dia adalah pelajar yang mengikuti kursus sarjana muda yang saya kendalikan". 

Itulah senario kes ini. Sebelum meneruskan bicara ini, saya mohon maaf jika cerita ini memalukan pelajar tersebut akan tetapi bukan itu maksud saya.....ada ibrah yang ingin saya kongsikan. Saya bukan mahu menceritakan isi kandungan kisah pelajar itu akan tetapi ingin berkongsi penghargaan dan usaha mereka yang berada disekeliling saya buat pengajaran (jika ada pengajaran dan kebaikan darinya) kepada semua.

Dalam kehidupan ini kita perlu memilih. Antara dua persimpangan yang perlu kita lalui. Malah dunia hari ini ia bukan sekadar dua persimpangan akan tetapi bersimpang siur pilihan dan keputusan yang perlu dibuat. Isunya ialah memilih dan keperluan memilih! Apa sebab dan apa perlu memilih? Adakah pilihan yang perlu dibuat itu berlaku atas desakan atau keperluan hidup atau hanya disebabkan oleh diri sendiri (maksud saya ialah dalam keadaan tiada pasal tetapi mencari pasal-selalunya ini antara sebab utama walau kebanyakan kita pasti menafikan sebab ini).....

Kita mudah memberi justifikasi apa apa sekalipun terhadap keputusn yang dibuat akan tetapi isunya adakah justifikasi itu memenuhi selera sendiri atau tidak. Apapun sebab atau justifikasi yang menjadi dorongan kita membuat keputusan hendaklah didasari oleh keperluan memenuhi (KPI) atau kehendak Allah dan Rasulnya dan bukan mendahului kehendak diri. 

Jika terlalu jitu memenuhi kehendak diri, akan wujud kecenderungan akan berlaku pilihan pilihan yang silap mahupun salah. Atau pilihan yang dibuat itu TIDAK DIBERKATI kerana tiada REDHA Illahi pada pilihan pilihan tersebut. Malah lebih buruk lagi ia menyebabkan keadaan hidup menjadi lebih kelam kabut dan lebih buruk. Akhirnya individu yang mendahului kehendak diri berbanding kehendak Allah dan Rasulnya akan rugi serugi ruginya seperti mana yang dinyatakan dalam Surah al-Asr:



"Demi waktu Asr, sesungguhnya manusia itu SENTIASA dalam kerugian, kecuali mereka yang BERIMAN dan BERAMAL SOLEH dan mereka yang berpesan pesan dengan kebenaran dan berpesan dengan sabar"

Mengapa rugi? Mengapa kebenaran dikaitkan dengan sabar? Mengapa sebelum itu ialah keimanan yang menjadi tunjang lalu disulami dengan amal soleh, barulah boleh berpesan atau menasihati dengan kebenaran yang perlu dilakukan dengan sabar?

Jika difikir sedalamnya, ternyata ada sebab mengapa sedemikian. Renungkan sedalamnya.

Terkadang kita memilih kerana berlaku cabaran dalam hidup, desakan atau masalah menyebabkan kita terpaksa atau perlu memilih. Suka saya mengaitkan (saya juga memberi contoh ini kepada pelajar saya itu dalam sesi kaunseling yang saya jalankan semalam) soal memilih ini dengan Sirah Nabi Muhammad saw. Nabi Muhammad saw menunjukkan contoh kepada kepada kita semua selaras dengan Surah Al-Asr ketika Baginda wahyu pertama belum turun lagi.....apa yang berlaku? 

Nabi Muhammad melihat kebobrokan dalam masyarakat, idealisme Jahiliah berleluasa, dan semua itu amat tidak disenangi oleh Baginda. Nabi Muhammad saw seorang yang mulia dan terpuji malah terkenal amanah dengan gelaran alAmin, lalu dalam suasana yang tidak serasi dengan jiwa dan hatinya maka Baginda membuat PILIHAN beruzlah/berkhalwat atau mengasingkan diri (tidaklah baginda memulaukan mahupun langsung tidak bergaul dengan ahli keluarganya mahupun saudara maranya) dari masyarakatnya.....hingga akhirnya wahyu pertama turun. 

Nah lihatlah reputasi dan prinsip yang diamalkan oleh Nabi Muhammad saw yang sangat selaras dengan Surah alAsr itu......BERIMAN + BERAMAL SOLEH (dengan menjauhi perbuatan Jahiliah dan maksiat) = Pesan KEBENARAN + SABAR (iaitu proses dakwah yang Baginda lakukan selepas wahyu yang pertama iaitu Iqra = ILMU) yang bermaksud, untuk berpesan dengan kebenaran dan menasihati mesti perlu ILMU dan ia kewajipan UTAMA untuk melengkapkan diri dengan ILMU.......

Kenyataan kenyataan inilah yang saya katakan kepada pelajar saya itu. Saya katakan kepada pelajar saya itu, bagaimana perjalanan dakwah Nabi Muhammad saw, betapa susahnya baginda menghadapi tentangan, menghadapi kerenah manusia, cabaran dan kesusahan serta kepayahan yang pelbagai. Saya juga katakan bahawa menuntut ilmu itu adalah amanah. Ia DAKWAH. Bagaimana mungkin kita mahu memikul amanah DAKWAH jika diri sendiri lemah dalam, jika dakwah kepada diri sendiri gagal. Jika DAKWAH KEPADA DIRI SENDIRI GAGAL, bagaimana mungkin dakwah untuk orang lain? Bagaimana mungkin Islam akan gagah perkasa suatu hari nanti......

Jangan lari atau putus asa atau merasa tewas dalam usaha mencari ILMU. Ada sebab mengapa Allah letakkan kita dalam situasi begini. Ia penuh IBRAH atau PENGAJARAN....cari IBRAH itu agar ia dapat memujuk hati dengan hakikat kebenaran. Allah TIDAK PERNAH zalim terhadap hambaNYA.....maka atas dasar itu mengapa kita gundah gulana. Tidakka dia mengatakan kepada Nabi Yaaqub mengatakan satu nasihat kepada anak anaknya (adik beradik Nabi Yusuf a.s.)

A087
Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya (Bunyamin), dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir".

Saya doakan pelajar saya itu akan dapat membuat pilihan yang diredhai dan diberkati Allah swt, dan semoga pilihan yang dibuat itu akan membawa kebaikan dunia akhirat buatnya. Saya hanya mampu berpesan pesan dengan kebenaran dan insyaallah akan cuba terus komited dan sabar dalam menyampaikan pesanan pesanan ini.....kita adalah apa yang kita fikir, jika positif maka positiflah kehidupan begitu juga sebaliknya.

Moga moga Allah swt sentiasa memberi kekuatan kepada diri saya untuk sentiasa memberi nilai tambah dalam kehidupan ini demi faedah dan kebaikan orang lain. Insyaallah, amiin!


Sent from my iPhone
Post a Comment