Saturday, July 18, 2009

Yg datang ialah kebenaran dan hakikat

Hebatnya KEBENARAN kerana ia milik dan aturan Allah,ia tidak tiba dimasa yg kita kehendaki namun sekali tiba ia akan menerangi serata kegelapan/kebatilan yg ada.....sifatnya lambat kerana ia bersama kesabaran, kaedahnya benar kerana ia hikmah dan pengajaran,datangnya menggunung kerana ia hakikat yg tidak tertolak....

Alangkah hebatnya kebenaran kerana ia datang selepas kebatilan berlaku....Islam datang untuk menerangi zaman jahiliah atau kebodohan manusia. Sekali ia tiba, tiada sesuatu apapun di atas mukabumi ini yg mampu untuk menahannya...seperti mana usaha yg dilakukan oleh Kafir Quraish untuk menghapuskan dan membunuh Nabi dgn apa cara sekalipun, namun ia tetap gagal kerana kebenaran Islam itu datang bersama dengan hakikat dan hak, datang dari Sang Pencipta....dan siapakah gerangan manusia yg mampu dan mahu melawan Sang Pencipta....itulah yang difirmankan oleh Allah swt, mereka menipu diri mereka sendiri dan membinasakan diri mereka sendiri.

Keadaan yg sama juga boleh berlaku dalam aspek kehidupan kita pada hari ini. Kebenaran sifatnya lambat tapi ia hak beserta hakikat, tiada siapa yg mampu untuk menepis kebenaran. Ia datang untuk menghapuskan kegelapan dan kebatilan. Prinsip inilah yg harus kita fahami dalam kehidupan kita. Hari ini kita dibohongi, ditipu oleh rakan kita sendiri, ditipu oleh rakan kongsi perniagaan kita, difitnah oleh jiran tetangga, tema sepejabat dan sebagainya. Semua perkara itu ialah tindakan kebatilan yg dilakukan oleh orang lain kepada kita. Sedangkan kita hanya melakukan perkara yang sepatutnya kita lakukan mengikut asas dan prinsip prinsip yg ditentukan oleh agama dan peraturan umum bermasyarakat. Kita tidak melakukan apapun yg melanggar mana peraturan namun kita menjadi mangsa dalam banyk hal dan perkara, kita tetap dibohongi bukan sekali namun berkali kali, kita ditipu bukan sekali makah setiap kali, habis wang pelaburan ditipu oleh rakang kongsi, usaha yg dilakukan bersama, keuntungan yg sepatutnya dibahagi bersama, habis semua dikaut oleh rakan kongsi...inilah keadaan yg berlaku...namun kita tetap seperti sediakala, kita tetap berdiri seperti biasa, kita tetap bertindak seperti mana pertama kalinya, namun kita tetap 'terkena' berkali.....hati dan perasaan mula tidak tenteram kerana jiwa dan fikiran sentiasa bergerak mencari panduan dan retrospeksi, melihat semula seperti deja vu...

adakah kita menyesali? tidak samasekali...mungkin perasaan kita sedikit menyesali apa yg berlaku sehingga datang perasaan yg bukan bukan...sehingga timbul fikiran negatif dan sebagainya...namun sebenarnya, itu semua adalah satu proses yg perlu setiap dari kita untuk melaluinya, cuma bezanya, skrip dan jalan cerita yang berbeza...mungkin ada yg menghadapi keadaan ini dikala awal kehidupannya, ada yg dipertengahan dan ada yg dihujung kehidupan......sesungguhnya, dikeadaan ini...sebenarnya adalah suatu peringkat yg amat kritikal kerana ia menguji setiap persepsi, prinsip, nilai, jatidiri yg selama ini kita pegang, apatah lagi ia mampu menggugah IMAN dalam diri...justeru, hendaklah kita kembali kepada RABB, Sang Pencipta yg MAHA KUASA atas segala sesuatu, yg MAHA MENGETAHUI setiap sesuatu hatta perkara yg sekecil kecilnya berlaku terhadap diri kita sekarang ini.....ketahuilah bahawa kebenaran akan datang, kebenaran PASTI akan datang dan kebenaran berada disisi kita....yakinlah jika kita benar maka pertolongan Allah itu amat dekat sekali....

Jadi? Bagaimana harus kita kembali kepada Ya RABB? Kembalilah menyerahkan segala urusan kepada RABB, Sang Pencipta....
Post a Comment