Tuesday, October 20, 2015

Jiwa besar.....


Suatu ketika dalam detik waktu yang terdahulu....ini kisahnya.
Setiap pagi saat aku menuju ke tempat "thumbprint" di pejabat aku pasti terserempak dengan mereka...

Itulah rutinnya...
Setiap hari itulah, mereka memulakan kerja..
Seawal pagi melaksanakan tugas tanpa jemu...
Ruang dan kawasan sangat besar untuk diselesaikan..
Tapi mereka terap tersenyum dan sentiasa menegur ku atau aku menegur mereka..


Biasa biasa akan tetapi semangat luarbiasa...
Itulah si tukang sapu...
"Assalamualaikum selamat pagi tuan"...begitulah. Pernah aku bertanya jam berapa sampai? "Seawal jam 6.30 pagi" jawab mereka. Pernah juga aku ucapkan terimakasih dan belanja sarapan pagi....seraya bertanya. "Hari Sabtu pun kerja?" tanyaku. "Kena buat tuan, sebab kalau tak buat hari Isnin nanti habis bersepah lagi banyak" ujarnya.

Aku termenung..

Kalau setiap dari diri yang ada di pejabat ini menjaga kebersihan pasti tidaklah terlalu banyak kerja yang perlu dilunaskan.

"Tak pe tuan, saya pun nak buat pahala untuk diri saya. Saya ni ngaji tak tinggi tapi sekurang kurangnya biarlah saya mampu menyumbang untuk anak bangsa kita...seperti mana tuan mengajar anak bangsa kita...tuan pun selalu balik malam sebab ada kelas malam" dia menjelaskan seolah olah memahami apa yang ada dibenak kepalaku. Aku termenung kembali....terdetik bahawa insan ini punya pemikiran dan pemahaman luar biasa akan erti perjuangan dan pengorbanan.
 Hari ini dia umpama guru pula kepada ku yang kerdil ini. Aku pelajari dari insan ini erti tidak mementingkan diri....sebuah erti pengorbanan dan semangat juang walau tanpa imbuhan atau imbuhan yang amat sedikit.

Ini cukup luar biasa bagiku...hati budinya yang sungguh luar biasa. Inilah aura yang hebat dari orang yang biasa biasa tapi punyai semangat dan daya juang luar biasa...

Aku terus termangu...memikirkan adakah pelajar pelajar ku yang bakal jadi insan insan 
hebat suatu hari nanti kan mengerti hari ini dan sekarang erti sebuah pengorbanan dan perjuangan yang ikhlas?



Kadang kadang kita perlu lebih mensyukuri hidup ini dan bersyukur kerana dipertemukan dengan insan insan hebat yang memberi kita secebis hikmah dan pengajaran. Jangan jadi manusia yang hanya menongkat langit tanpa melihat ke bumi kelak kan jadi umpama Tanggang mahupun Qarun atau Firaun yang angkuh dengan duniawi dan apa yang dimiliki walhal tidak secebis pun memiliki segala yang diRASAkan dimiliki kerana sesungguhnya semuanya adalah milikNYA....

Kita hanya sekadar punya RASA memiliki walhal sebenarnya kita tidak memiliki langsung. Segalanya adalah miliknya...telefon bimbit yang canggih yang dibeli dengan duit kita pun bukan milik kita secara hakiki....malah duit yang diguna untuk membelinya juga bukan milik mutlak, ia rezeki dari Allah dan milik Allah. Hatta nafas yang dihirup dan dihembus pun bukan milik kita....lalu bagaimana mungkin kita harus mendabik dada? Bahkan sesungguhnya, kita tidak layak langsung untuk mendabik dada dan bermegah. Oleh kerana manusia itu zalim terhadap dirinya dan menjadi angkuh dan megah lalu cuba mengambil keangkuhan dan kemegahan yang merupakan  milik Allah maka manusia dijanjikan dengan seksa dan azab dek kerana bermegah dengan apa yang bukan miliknya...

Aku mengimbau....lalu hingga saat ini sesekali aku teringat ungkapan si tukang sapu...dia hebat bagiku. Moga moga Allah redhai amalnya.....
Post a Comment