Thursday, January 15, 2015

Bina dan pecah

Assalamualaikum wrt wbt....


Kita bina dan pecahkannya. Ada yg memecahkan kemudian bina kembali. Ada yang bina dan terus bina yang baharu. Ada yang sentiasa memecahkan apa yang dibina oleh dirinya sendiri. Ada pula yang suka memecahkan apa yang orang lain bina.....

Kelakarnya kehidupan manusia. Yang baik nampak buruk manakala yang buruk nampak baik....buta mata hati kerana tidak nampak apa yang patut dilihat atau melihat apa yang tidak nampak. Peliknya manusia ini kerana mempercayai yang tidak nyata dalam sangkaan sangkaan kehidupan manakala yang tidak nyata bahkan pasti akan nyata tidak pula diambil endah. Walhal jika buruk maka perbaikilah, berilah peluang dan usahakanlah agar ia dapat diperbaiki kerana usaha itu sendiri mendapat ganjaran yang besar dari Illahi. Jika kita sendiri buruk akan tetapi kita menganggap orang lain buruk lalu kita ingin perbaiki orang lain, sesungguhnya itu tidak kena caranya. Kita perlu insaf akan diri dan perbaiki diri dahulu barulah kita usahakan untuk perbaiki orang lain.

Akhirat itu nyata akan tetapi siapa yang peduli....masa depan dan aturan kehidupan akan datang adalah sesuatu yang tidak pasti akan tetapi itulah yang mahu dipastikan dalam dunia ini.....syurga yang pasti nyata walau tidak nyata sekarang tidak dipeduli lalu neraka menjadi habuan.

Tidakkah cabaran dan masalah yang hadir dalam hidup itu datangnya dari Allah? Tidakkah apa yang berlaku dalam hidup ini datangnya dari Allah----lalu kita lari darinya walhal menghadapinya adalah berganda pahalanya? Benar....ia tidak semudah dibicara....

Hakikatnya Allah tidak menjadikan sesuatu tanpa hikmah dan sebab....kita harus membuat pilihan pilihan itu. Pilihan yang jahanam atau pilihan yang damai dan indah natijahnya. Jika emosi menjadi dorongan dalam membuat pilihan, ketahuilah bahawa pilihan yang dibuat itu tidak tepat walau betapa banyak mesyuarat yang dilakukan untuk membuat pilihan pilihan tersebut.

Benar, manusia bebas membuat pilihan. Akan tetapi dasarnya ialah redha Allah dan patuh shariah...

Jika tiada redhaNya, walau apa pilihan yang telah diambil----ia hanya menuju pesongan dan cerun yang amat dalam. Sukar untuk kembali. Membuat pilihan ialah sesuatu yang sukar....tidak semudah berbicara tentangnya....ia menjadi mudah jika landasnya ialah alQuran dan asSunnah serta redha Illahi....contoh paling mudah, "cerai" dalam perkahwinan ialah pilihan akhir yang ada akan tetapi perbuatan itu tetap dimurkai Illahi. Jika sabar suami isteri, walau siapa yang terluka, pastinya imbuhan kesabaran itu ialah syurga. Sakitnya di dunia akan tetapi anugerahnya di akhirat.

Itulah yang pernah ditunjukkan dalam sejarah....sakitnya di dunia apabila Nabi saw dibaling batu lalu mengalir darah, diejek dan dinista malah di pulau oleh bangsanya sendiri hanya kerana mahu menegakkan agama Allah, manisnya dimana? Lihat lah setelah itu, bukankah Islam telah berdiri megah....tidakkah kita memerhati dan mempelajari dari apa yang dicontohkan oleh Nabi saw. Lalu jenis umat apakah kita ini jika kita tidak mengambil apa yang dicontohkan oleh Nabi saw? Layakkah kita kata kita kasihi dan sayangi Nabi saw dan mengaku umatnya jika kita bertindak dan membuat pilihan umpama apa yang ditunjukkan oleh Nabi saw.

Itulah pilihan yang telah dicontohkan oleh Nabi saw. Pilihan pilihannya dalam melaksanakan misi dakwah. Ia boleh sahaja dikaitkan dengan seluruh kehidupan kita hari ini kerana prinsip dakwah Nabi saw ialah "رحمة للعالمين" iaitu rahmat ke sekelian alam---rahmat sekalian alam itu menunjukkan betapa universalnya dakwah Nabi saw dan sifat universal atau prinsip universal kehidupan ini membolehkan ia dicontohi zaman berzaman. Ia tetap relevan, boleh diguna pakai dalam kehidupan kita pada zaman moden ini.

Itulah asas kita membuat pilihan, agar pilihan yang dilakukan itu patuh shariah iaitu berlandas alQuran dan asSunnah serta mendapat redha Illahi....

Cuba sesekali retrospek diri....adakah kita membuat pilihan bina dan pecah, pecah dan pecah, bina dan bina, atau pecah dan bina.....?

Sent from my iPhone
Post a Comment