Thursday, November 28, 2013

Lihatlah dengan hati, fahami dengan aqal....

Assalamualaikum wrt wbt....

Hujan turun dengan lebatnya........aku melihat kepulan wap dari kopi panas yang dipesan, sambil menyambung sembang dengan teman ku ini. Saat itu sedang bermusafir, lalu kami berhenti seketika untuk solat jamak qasar Magrib dan Isya di RnR ini....


Hiruk pikuk dek ramainya orang di situ seolah olah tidak kami hiraukan......Kami mengimbau kembali zaman kami di kampung....temanku punya cerita sendiri yang dikongsikan bersamaku, begitu juga aku. Keadaan sudah amat berbeza sekarang. Kemajuan yang dikecapi telah mengubah peristiwa dan gaya hidup. Dulu lain sekarang lain. Kami berbicara tentang Gen X dan Gen Y......ada lompong yang amat besar di situ.


old people photography wisdomHakikatnya ialah, keterbukaan telah mengubah gaya interaksi. Nilai nilai yang dahulunya dijunjung tinggi seolah olah telah luntur. Itu antara isi bicara antara aku dengan sang teman. Tiba tiba aku di sapa oleh satu susuk yang datang mendekati....."Assalamualaikum Encik Alwi, apa khabar?" ujarnya. Aku menjawab salam itu lalu termenung seketika. Sekilas itu fikiran ku seolah olah melayang layang umpama mencari cari sesuatu ingatan yang hilang dari lipatan lipatan memori yang ada. Bagai Lebai Google yang putar putar merayapi segenap pelosok lokasi dan maklumat yang ada mencari kata carian yang tertera.....aku cuba mengingati kembali dimana pernah ketemu susuk ini seraya mengungkap "Eh, saya rasa saya kenal, kat mana yea" ujarku. "Alaa...ini Iskandar la Encik Alwi, bekas anak murid Encik Alwi masa diploma dulu...kita ada bertemu di UPSI beberapa ketika dahulu" ujarnya. Setangkas itu memori itu kembali......aku terus mengajaknya duduk seraya bertanya khabar berita. Di dalam hati aku terkesima sekali kerana bekas pelajarku ini masih mengingati aku, sesuatu yang amat aku hargai.....itulah untungnya jadi Guru....penghargaan dan ingatan itu sudah cukup membuat hati berbunga. Aku fikir situasi yang sama juga dialami oleh para guru lain termasuk bekas guru guruku....tentunya apabila disapa dan ditegur, bertanya khabar sedemikian, ia sesuatu yang amat menggembirakan. Di dalam hati, aku mengucap syukur ke hadrat Illahi. Ia seolah olah suatu hadiah bermakna dariNya buat ku.....ia membuat hati gembira dan bahagia. Keletihan bermusafir hilang sebegitu sahaja. Lalu aku menjemputnya duduk disamping ku. "Dudukla...dari mana nak kemana?" tanyaku. "Oh saya dari Langkawi, nak balik Tg Malim, ada kursus di sana".


Lalu kami teruskan bicara yang temanya tentang generasi masa kini, Gen Y dan Gen X serta pandangan hidup. Aku suka bicara sebegini. Ia seolah olah menajamkan pisau yang tumpul, membangkitkan ghairah fikiran dan nafsu bicara. Buat seketika, aku lupakan sementara kisah musafir ku.


"Sekarang amat berbeza Encik Alwi, serakah perjuangan sudah berubah...generasi kini sudah semakin terbuka, segalanya dihambur begitu sahaja." ujarnya. Aku mengangguk menyetujui padangannya. "Dahulu semangatnya berbeza...hari ini mereka 'want more no less', generasi sekarang lebih kepada 'what is right diorang sokong, what is wrong is wrong'...." katanya lagi. Aku terus menyetujui pendapatnya agar terus terusan dia boleh mengungkap pandangannya lagi. Aku tidak mahu menahan dirinya dari berbicara lagi dengan menyampuknya. Ku biarkan dia.....dia menyambung lagi "Hari ini saya lebih melihat keluhuran dan ketelusan, itu penting, saya tidak mahu diperolok"...lebih kurang sebegitu ujarnya.


Akhirnya selepas beberapa ketika, aku menyampuk juga setelah dia sudah agak selesa dan selesai menyuarakan isi hatinya...."Ya saya setuju...itulah keadaan sekarang". Lalu aku memberi contoh bahawa di musim durian, dalam satu dusun, tidak semua buah durian yang gugur itu elok dan baik isinya, terutamanya sekali buah pertama. Tentu ada buah yang baik dan buruk. Itu nilai universal. Justeru, mana mungkin kita katakan dan mengambil kesimpulan bahawa dusun durian itu menghasilkan buah yang buruk walhal ada yang buruk dan ada buah yang baik dan enak isinya. Hari ini, kita mudah mengambil kesimpulan umum berbanding melihat dan memahami satu persatu kes dan isu dan tidak semudah itu juga kita membuat kesimpulan. Buah yang buruk masih ada gunanya, boleh dibuat tempoyak, manakala buah yang baik boleh dijual. Itulah nilainya. 

old people photography wisdomJadi jika cara berfikir dan menganalisa serta usaha untuk memahami tidak dilakukan dalam diri, bagaimana mungkin kita akan menjadi seorang individu yang matang dan bijak memahami keadaan. Itulah kedewasaan. ia tidak memerlukan seseorang untuk punya phd mahupun sijil master atau segulung ijazah untuk jadi sebegitu...ia bermula dengan luasnya pembacaan dan pemahaman. Jika individu malas membaca, ia sudah satu masalah, jika dia hanya membaca apa yang disukai, itu juga satu masalah. Ini kerana jika malas membaca, maka aqal tidak terdedah kepada pemikiran pemikiran universal, jika hanya membaca satu kelompok bahan tertentu sahaja, maka akal dan cara berfikir hanya terbentuk dalam kerangka maklumat apa yang dibaca sahaja.......inilah yang membentuk diri dan pemikiran individu. 

Analoginya mudah, jika suka membaca bahan picisan, maka akal akan berfikiran dalam kerangka picisan, jika membaca alQuran dan Hadis, memahami maksud dan tafsirannya yang muktabar maka akal dan otak akan dibentuk oleh nilai universal, akal akan mengerti maksud berTUHAN yang menatijahkan akan murninya akhlak kemanusiaan, malah berertinya kehidupan lalu mengubah tanggapan tentang makna sebenar hidup di dunia dan hakikat kehidupan di akhirat. Begitu juga jika suka hiburan, maka hiburan lah yang menjadi hidangan dan menu utama yang menjadi pilihan tatkala suis TV di dibuka........




Perkara yang sama juga berlaku apabila mahu menilai, memahami, menganalisa isu. Kita perlu melihat lebih dalam dan menilai dengan pertimbangan pertimbangan alQuran dan asSunnah utamanya dan kaedah pertimbangan lain......perlu difahami bahawa segalanya berlaku dalam suatu PROSES panjang yang ada hubungkaitnya antara yang LALU yang KINI dan yang AKAN DATANG. Kita tidak boleh menilai secara sembrono. PROSES berlakunya sesuatu perkara sangat bergantung dengan faktor MASA. Sepertimana tumbuhnya pokok dari benihnya. 

Cuba bayangkan, kita kembali kepada analogi pokok durian, jika tidak kerana nenek moyang kita dahulu yang berusaha membuka kebun dan menanam pokok durian, mana mungkin kita hari ini akan menikmati buah durian tatkala musim durian tiba? Adakah nenek moyang kita bersikap mementingkan diri? Jika mereka menanam pokok durian tentunya mereka tidak merasa buahnya, kerana PROSES nya lama untuk satu satu pokok durian itu tumbuh, jadi mengapa perlu ditanam? Akan tetapi tidak, mereka menanamnya walau menyedari hakikat, mereka mungkin tidak akan merasai enaknya buah durian itu. Akhirnya anak cucu mereka lah yang merasa buahnya. 

Nilai pengorbanan begini seolah olah telah luntur pada generasi kini, proses memahami pengorbanan dan menghargai pengorbanan ini juga memerlukan penelitian dan kefahaman yang jitu. Begitu juga hari ini.....justeru, menikmati hasil buah durian yang enak dan bagus isinya adalah satu pengalaman dan nilai berbeza dan tentunya tidak sama nilainya dengan pengorbanan, usaha, penat lelah, jerit payah menanam pokok durian tersebut. Inilah yang perlu difahami. 

Ada fenomena kebejatan fikiran disini yang kita tempelkan jenamanya sebagai 'generation gap'......hari ini kita kurang menghargai apa yang orang orang terdahulu lakukan, pengorbanan orang orang terdahulu. Hari ini kita hanya suka menikmati hasilnya tanpa tahu bagaimana ia terhasil. Kurang penghayatan, kurang kesedaran dan kefahaman adalah faktor yang menjadikan generasi hari ini tidak bersyukur. Mengapa? Kita selalu ungkapkan 'dulu lain sekarang lain'...benar dulu lain sekarang lain, hakikatnya yang berbeda ialah keadaan akan tetapi kefahaman bagaimana PROSES itu berlaku perlu difahami dengan bersungguh sungguh. Janganlah hanya kerana formula dulu lain sekarang lain maka kita sewenangnya merubah cara dan strategi yang terbukti berkesan dan berjaya lalu memilih cara dan kaedah yang belum tentu keberhasilannya. Kita perlu usaha dengan cara dakwah....bukan mudah mengubah manusia akan tetapi mudah sahaja meruntuh ketamadunan.

Insyaallah, coretan ini akan bersambung dalam nukilan dilain masa dan ketika....apapun LIHATLAH DENGAN HATI DAN FAHAMI DENGAN AQAL..........kerana dari situlah KITA BERTINDAK dan BERTINGKAH LAKU.....
Post a Comment