Friday, December 14, 2012

Menumpukkan ganjaran!

Salam ukhuwwah...



Diri membentuk sikap, sikap lahir dari diri. Sikap setiap individu yang bergabung antara satu sama lain akan membentuk sikap masyarakat. Sikap masyarakat ini akan menjadi budaya, budaya ini punyai nilai tersendiri. Jika positif maka positiflah masyarakat atau kumpulan. Jika negatif, maka negatiflah natijahnya. Sikap yang positif wujud dari input yang positif. Jika input negatif, maka sikap negatif lah yang terbentuk.

Sikap diri ini juga yang memberi kesan kepada cara berfikir? Adakah sedemikian? Atau sebenarnya pemikiran membentuk sikap? Dari mana datangnya pemikiran? Sumber paling jelas ialah ILMU. Ia adalah input input pemikiran. Tanpa ilmu, maka pemikiran akan jadi jumud. Kejumudan ini membentuk sikap atau melahirkan kebodohan dan kejahilan. Walau apa teorinya, perlu diingat bahawa input itu penting dalam membentuk sikap dan pemikiran! Dari mana datangnya ILMU? Dari Allah jua ia datang dan kembali! Justeru, telusurilah wahyuNYA kerana ia terkandung segala macam ilmu yang membentuk pemikiran dan sikap.


Cuba sesekali perhatikan kenyataan dan 'posting' yang ada dilaman sosial seperti Facebook. Kalian akan terlihat beberapa aliran pemikiran atau kenyataan yang kalian boleh fahami sebagai manifestasi pemikiran dan sikap! Lihat kecenderungan, lihat gaya dan bentuk semua kenyataan tersebut! Mana yang positif? Mana pula yang negatif? Perhatikan dan buatlah pilihan! Pilihan sentiasa ditangan kalian! Jika pilihan yang baik dan mengutamakan kebaikan, maka akan tercernalah sikap dan pemikiran yang baik, manakala sebaliknya!

Ada sesetengah pemikiran terpencar sebagai sikap yang selalu bergantung, sikap yang selalu menyalahkan keadaan atau orang lain! Ini budaya tidak sihat! Apa sebabnya? Harus diingat, apa yang kita ungkapkan dilaman sosial akan menjadi tatapan orang lain, dan akhirnya kesan darinya akan turut membentuk pemikiran orang lain! Jika input kita positif, maka orang lain akan turut terkesan dengan sikap positif tersebut manakala sebaliknya. Justeru, jika kita memberi kenyataan negatif sentiasa, itu ertinya pada masa yang sama, kita turut mengajak. membawa, memberi input negatif kepada orang lain! Soalan saya BERDOSA atau TIDAK kah tindakan kita sebegitu? Berdosakah kita jika kita memberi input negatif, lalu input tersebut turut menyebabkan orang lain turut menjadi negatif! Tentunya kita berdosa, lalu dosa itu terus menjadi rantaian yang tidak putus apabila orang lain tersebut turut memberi dan menyambungkan kenyataan negatif tersebut kepada orang lain....akhirnya, berganda gandalah dosa yang kita sebarkan melalui laman sosial! Siapa yang rugi??? Sebaliknya jika input positif kita sebarkan, lalu ia akan turut sama menjadi berganda ganda seperti mana dosa juga turut berganda!

Harus diingat, KITA ADALAH APA YANG KITA BERI DALAM KEHIDUPAN INI....jika kita lontarkan najis, maka percikan najis tersebut akan terkena kepada diri, jika kita lontarkan kebaikan, maka kebaikan jugalah yang mendatangi diri! Mengapa perlu kita menyalahkan keadaan kehidupan yang berlaku, musibah yang berlaku dengan menyalahkan orang lain walhal tidakkah kita ingat bahawa mungkin suatu ketika dahulu kita pernah melontarkan kekejian perbuatan, sikap dan tingkah laku malah tuturkata, lalu "percikan" lontaran itu tiba pada hari ini, terkena pada diri sendiri! Apakah kita lupa?? Ya...manusia mudah lupa! Manusia mudah menyalahkan keadaan, mudah menyalahkan orang lain berbanding menyalahkan diri sendiri lalu saat menyalahkan diri sendiri itulah manusia perlu langsung bermuhasabah dan membuat pembetulan yang sepatutnya agar perkara sama tidak berulang! Ini isu paling asas sekali dalam kehidupan kita! Apakah kita lupa???

APA YANG KITA DAPAT PADA HARI INI ADALAH APA YANG KITA 'TANAM' PADA MASA LALU.....what we sow we will reap! Sowing the best and so reaping the best in life! Apa yang perlu dilakukan ialah membentuk dan menjadi KHALIFAH kepada DIRI sendiri.....bangkitkan khalifah jiwa dalam diri...kalian kan ketemu bahagia!

Sekadar lontaran di pagi Jumaat ini......


Post a Comment