Monday, April 14, 2014

Toleh diri sendiri


Assalamualaikum wrt.wbt.

Ada saatnya kita perlu disedarkan oleh orang lain. Dalam bentuk nasihat atau teguran atau kata kata penuh erti. Namun, hakikat sebenarnya, jarang kita mahu menerima teguran mahupun nasihat sebegitu kerana diri kita punya EGO atau nafsu dalam hati yang menafikan. Lalu agaknya bilakah sesuatu nasihat atau teguran itu kan menjadi bermakna? Sukar untuk dikatakan garis masa BILAKAH itu?

Ironinya, jika terus terusan bersikap degil dan bangga, maka rakan taulan kan sentiasa menasihati dan menegur. Itupun jika lingkungan itu diwakili oleh rakan taulan yang mengerti dan punya ilmu. Jika lingkungan itu sebaliknya maka diri akan terbuai dengan silap langkah, langkau batas perbuatan mahupun kata kata sampai bila bila. Jadinya jika dirahmati dengan rakan taulan yang tidak jemu menasihat dan menegur, kita akan terngiang sentiasa dengan teguran itu. Bezanya adakah kita menerima atau menolak. Kebiasaan yang diperhati, jarang kita hargai teguran mahupun nasihat. Jarang kita mahu renung sejenak dan cuba menilai tusukan nasihat dan teguran. Ia lebih dilihat sebagai gangguan. Kita menjadi sebegitu kerana dibuai oleh alunan indah kehidupan lalu tanpa sedar menganggap teguran dan nasihat itu hanya laungan si pendengki. Atau kerana ego diri yang tinggi mahupun sikap tidak mahu mengerti! Ruginya!!!

Begitulah saya 2,3 hari ini. Mulanya agak 'sentap' juga dengan teguran seorang insan. Akan tetapi dengan pantas hati berkata, "dengarkan isi omongannya, jangan emosi, jangan bersangka bukan bukan"! Lalu aku membuat pilihan untuk meneliti teguran dan nasihat sang teman. Hakikatnya benar! Tujuannya benar, ia untuk kebaikan diriku sendiri, bukan apa apa. Itulah analisis ku. Alhamdulillah aku terus terusan bersangka baik dengannya! Syukur! Moga moga sangkaan baik ini akan berpanjangan Ya Rabb!

Kehidupan ini penuh dengan pilihan pilihan pelbagai. Insan punya aqal dan hati untuk memilih dan membuat pilihan pilihan itu. Ada saatnya pilihan itu adalah suatu yang berat dan sangat sukar dan ada masanya sangat ringan. Justeru buatlah pilihan yang BENAR bukannya pilihan yang kita SUKA semata mata. Pilihan yang BENAR itu adalah pilihan pilihan yang diredhai Allah, pilihan yang disetujui oleh Allah menurut landas agama iaitu Quran dan Sunnah. Jangan buat pilihan kerana dunia dan nafsu, kelak sengsara jadinya. Dan ingatlah, selalunya pilihan yang lurus dan diredhai itu adalah pilihan yang jauh, cabarannya besar dan tidak mudah lalu penuh duri dan onak. Mengapa? Kerana pilihan itu kan membentuk insani yang taqarrub kepada Rabbnya. Amiin

Sent from my iPhone
Post a Comment