Sunday, October 21, 2012

Hijrah Diri...transformasi!



Jika bukan AKU siapa lagi? Hijrah DIRI

Salam muhibbah!

"Jika bukan AKU siapa lagi? Jika bukan sekarang BILA lagi?"...itulah lontaran yang saya buat kepada kira kira 100 orang peserta dalam suatu kursus yang diadakan di Kepala Batas, Pulau Pinang suatu ketika dahulu. Suatu lontaran yang aku gemakan buat diri dan jiwa mereka yang hadir!

Kemahuan untuk berubah dan keperluan untuk berubah adalah dua perkara berbeza. Kita perlu HIJRAH DIRI dalam apa jua keadaan dalam ruas masa yang masih ada ini, iaitu SEKARANG! Proses hijrah diri ini memerlukan daya usaha dan titik mula yang KITA sendiri tentukan! Jangan ditangguh dan jangan dibiarkan ia berlalu begitu sahaja! Kemahuan untuk berubah itu adalah asas kepada HIJRAH DIRI itu, jangan sampai tahap ia menjadi suatu KEPERLUAN untuk berubah! 

Biasanya, KEMAHUAN untuk berubah itu seolah olah lambat mendatangi hidup, malah KEPERLUAN itulah yang menjadi suatu kebiasaan dalam hidup. Lalu KEMAHUAN yang sepatutnya hadir telah bertukar menjadi KEPERLUAN untuk berubah. Dek kerana desakan dan keperluan hidup maka mahu atau tidak saat itu kita berubah! Malah dalam keadaan lain, kita sebenarnya menunggu keadaan memaksa kita lalu pada saat itu, perubahan adalah perlu. Inilah yang selalu terjadi, malah ia sering juga terjadi kepada diriku sendiri! Inilah kesilapan yang sering kita lakukan!

Berhenti sejenak! Fikirkan apa yang saya ungkapkan di atas! Adakah kita berubah kerana kemahuan diri, atau kita berubah kerana keperluan! Ia membawa natijah yang sangat berbeza. Kemahuan itu akan mencetus rasa ikhlas tanpa ada dorongan dari apapun, kerana kemahuan itu dibawa oleh ilmu, kesedaran, kefahaman yang hadir dalam sikap diri yang mahukan perubahan. Fikiran dan sikap saat itu telah tersedia untuk melakukan anjakan! Kesedaran telah tersedia ada dalam diri. Ia berbentuk hidayah dan taufik serta juga inayah!


Berbeza dengan keperluan untuk berubah, ia lebih bersifat lonjakan, ia memerlukan faktor pendorong dan selalunya MANUSIA dan INSAN itu berada dalam kelompok yang ini! Sentiasa perlukan faktor pendorong untuk berubah berbanding kemahuan diri sendiri. Jika tiada faktor pendorong maka tiadalah perubahan itu dilakukan! Nah, perhatikan 2 kelompok manusia yang MAHU BERUBAH dan sekelompok lagi yang PERLU BERUBAH! Pilihan ditangan sendiri.....

Sesungguhnya HIRAH DIRI ini sukar bagi yang tidak punya KEPERLUAN, bagi yang sentiasa berada dalam zon selesa, atau mereka yang suka dengan keadaan sedia ada! Namun, hakikatnya, berada dalam keadaan yang sama sentiasa, dalam keadaan yang biasa dan selesa tidak membawa kemana mana! Jiwa akan mati saat itu! Kedegilan memuncak! Keterikatan kepada material semakin terpateri bak besi! Ia terikat kukuh! Walhal dunia dan kehidupan tidak sebegitu! Usia bertambah adalah manifestasi perubahan! 

Perubahan sentiasa berlaku.....! Kita tidak boleh menafikan bahawa HIDUP ini ialah suatu HIJRAH! Ini kerana, yang muda akan tua, yang sihat akan sakit, yang kaya akan miskin, yang miskin akan kaya, yang sakit akan sihat, yang hidup akan mati, yang banyak akan sedikit, yang sedikit akan banyak dan berbagai lagi! Inilah perubahan yang juga dikenal sebagai dinamisme kehidupan! Itulah HIJRAH yang sentiasa berlaku dalam kehidupan! Namun, dalam konteks bicara ini, hijrah yang dimaksudkan ialah HIJRAH DIRI, dari seorang yang sebegini lalu berhijrah menjadi sebegitu.....dari yang buruk kepada yang baik, dari yang baik menjadi lebih baik!

Proses ini memerlukan landas ilmu dan pemikiran! Perubahan yang bagaimana? Tentunya ia perubahan yang dituntut oleh ALLAH yang MAHA PENCIPTA....untuk apa? Lalu apabila soalan soalan itu muncul maka kembalilah kepada asasnya iaitu tanyalah soalan mengapa AKU dicipta dan dihidupkan....tiada jawapan lain bukan? Tentunya jawapannya telah tersedia ada di dalam wahyuNYA yang agung! AKU HIDUP RUPANYA IALAH UNTUK BERIBADAH KEPADA ALLAH SWT! Inilah jawapan yang Allah beri! Kerana sebagai insan, kita tidak mampu utk mencipta jawapan lain! Ini kerana kita bukan tercipta sendiri "out of nothing'...ini kerana kita dicipta. Siapa pencipta? ALLAH yang MAHA AGUNG yang mencipta kita! Justeru, ia adalah justifikasi mengapa kita perlu tanyakan mengapa kita dicipta! Dan justifikasi yang samalah yang membenarkan jawapan Sang Pencipta! Maksudnya, hanya yang mencipta sahaja yang tahu mengapa yg dicipta itu lahir ke dunia dan hidup pada hari ini! Benar bukan??

Seolah olah sebagai contohnya, hanya kalian sahaja yang tahu mengapa sesuatu resipi makanan itu dicipta, tentunya untuk kalian makan! Walhal makanan itu tidak tahu menahu mengapa ia dicipta sedemikian rupa! Bezanya antara makanan dan INSAN ialah, kita diberi AQAL yang mampu membuat diri berfikir dan bertanya! Mempersoal dan menganalisa, agar ilmu dan kefahaman itu hadir lalu terjawaplah mengapa INSAN DICIPTA DAN DILAHIRKAN KE DUNIA INI!

Inilah asas mengapa kita perlu HIJRAH DIRI! Transformasi inilah yang diperlukan, kesedaran inilah yang dimahukan, kemahuan inilah yang didambakan dalam proses kita melakukan HIJRAH DIRI! Kita bina khalifah jiwa dalam diri dengan ilmu dan kefahaman bahawa kehidupan adalah suatu perjalanan menemui Sang Khaliq, YANG MAHA PENCIPTA!

HIJRAH LAH DIRI, Jika bukan sekarang bila lagi? jika bukan AKU siapa lagi? Ayuh kita hijrahkan diri!
Post a Comment