Tuesday, May 4, 2010

Hamba diri..hamba fikiran

Bicara ini cuba untuk mengetuk pintu rasa, pintu hati..pintu hidayah susuk rakan rakan di FB ini...kerana sedari atau tidak terkadang kita terpaling walau sebenarnya mengerti, terkadang kita alpa walau sudah dimengerti, terkadang kita mengerti namun kita tidak tuntas dalam memahami, terkadang kita faham namun jauh sekali untuk menjalaninya....

Dalam abad baru ini..kita sebenarnya sedang menjalani suatu proses transformasi dalam segenap lapangan kehidupan dan pergaulan sesama. Transformasi ini berupa pelbagai, ada yangbaik mahupun yang buruk...namun kecenderungan yg palingbesar ialah soal yg buruk mahupun yg negatif hingga hakikatnya ia boleh membawa kpd yg haram. Nauuzubillah.

Justeru, amat penting untuk saya mengajak kembali rakan rakan di FB yg membaca nukilan ini untuk kembali kepada panduan yg utama. Kembali kpd apa yg telah ternoktah dalam hadis dan sunnah Nabi kita, itulah panduan, itulah pedoman.

Al-Quran bukanlah bahan bacaan semata, ia ialah bahan rujukan utama..begitu juga Sunnah NabiNya..menjadi nur dan cahaya dalam kehidupan manusia...jangan lah kita menjadi manusia yg merujuk pelbagai bahan dan nota, karya besar kononnya lalu kita mengenepikan 2 panduan atau yg saya panggil modul kehidupan manusia sejagat. Kita utamakan Alvin Toffler, lalu kita lupakan Al Ghazali yg juga pernah mengungkap perkara sama yg dinyatakan oleh Alvin Toffler, lantas kita menjadi lebih teruja dari si Alvin itu sendiri. Kita teruja jua dengan Stephen Covey, lalu kita berbondong bondong menyertai program latihan Covey Leadership Institute kononnya ingin memahiri '7 habits of highly effective people' yg sebenarnya kita terlepas pandang untuk merujuk kembali dalam khazanah Al-quran dan hadis Nabi kita.

Maaf, saya tidak mengatakan itu semua salah, cuma saya ingin mengingatkan supaya kita tidak terlebih menjadi bangga dengan org lain walhal sebenarnya karya dan khazanah ilmu itu telah wujud dalam Islam sejak lama dahulu, cuma kita terlalu teruja dengan orang lain hingga mengenepikan khazanah gedung ilmu dalam Al-Quran dan Sunnah. Kita tidak memberi perhatian yang sewajarnya. Kita gagal memberi perhatian dan KEUTAMAAN kepada perkara yang sepatutnya..MENGAPA? KENAPA terjadi sedemikian? APAKAH sebabnya?

Ada banyak sebab yang dapat disimpulkan, namun semuanya bertitik tolak dari pengaruh pemikiran yang dicanang melalui media yang pelbagai, dalam konteks ini, ia adalah ILMU. Cuba lihat dan perhatikan bagaimana ilmu dan kefahaman telah begitu mengubah corak pemikiran, cara dan gaya hidup..ia cukup berpengaruh untuk mengubah cara kita bertindak dan berfikir. Contohnya, apabila kita ke kedai mahu membeli ubat gigi, apakah yg kita ungkapkan apabila ditanya 'nak beli apa'? Apakah kita kata 'ubat gigi'? Perhati...biasanya kita ungkapkan 'nak beli colgate' walau yang dicari ialah 'Darlie' 'Safi' atau apa sahaja jenama ubat gigi yang ada dipasaran sekarang ini. Mengapa mengungkap 'colgate' walau yg dicari ialah jenama lain..ini kerana otak telah diajar untuk menerima 'colgate' sebagai ubat gigi walau 'colgate itu cuma jenama semata. Mengapa sedemikian? Ini ialah pengaruh jenama yg telah tertanam sejak sedemikian lama, sejak kecil lagi, sejak zaman sekolah kita telah diajar dan mengenali ubat gigi 'colgate'. Itulah hebatnya pembudayaan atau dengan kata lain pembudayaan pemikiran.

Pembudayaan pemikiran ini telah berlangsung sejak sekian lama, sejak zaman berzaman, sejak dari dahulu lagi, diperturunkan dari generasi kepada generasi yang lain turun temurun. Inilah keadaan yang mencorak poemikiran kita pada hari ini. Jika corak dan pemikiran kita keterlaluan cenderung kepada suatu dogma, secara langsungnya susuk itu akan menjadi pejuang kepada suatu dogma ataupun aliran pemikiran tersebut, begitu juga sebaliknya. Ia sebenarnya melingkari kehidupan seseorang manusia dan hebatnya sesebuah masyarakat dan ketamadunan. Ia merupakan strategi dan senjata yang cukup ampuh dalam mengubah persepsi dan mendorong sesuatu bangsa itu untuk mengikuti trend sesuatu budaya. Penjajahan pemikiran inilah yang sedang kita lalui sebagai suatu proses transformasi yang hebat kurun ini. Ditambah pula dengan kemajuan pesat teknologi maklumat, hampir dari setiap sudut kita diasak oleh pembudayaan pemikiran ini hingga kita lupa kepada akar diri, jatidiri dan dogma pembudayaan masyarakat yang kita pegang samada ia selari dengan Islam mahupun tidak.

Pembudayaan pemikiran ini merupakan senjata halus dan ampuh yang mengubah pemikiran sesuatu bangsa dan budaya. Justeru, pada tahap yang kronik, ia meliputi segenap aspek dalam kehidupan kita, ekonomi, politik dan sosial. Umpamanya, jika berekonomi, tidak dapat tidak kita akan menuruti konsep ekonomi kapitalis kerana kita telah terbudaya sedemikian, jika berpolitik, maka secara sedar atau tidak budaya pemikiran politik yg diamalkan ialah menuruti Machiavelli 'ends justify means' walau jika dikata sedemikian, jika ditegur sedemikian, susuk itu akan menafikan dengan sekerasnya, walhal segi perlakuan memang sedemikian, dalam bersosial (pakaian, perhubungan, cara hidup, perbualan, isu yg diperbincangakan atau apa sahaja) kita akan bersosial dengan menuruti budaya hedonisme iaitu terlalu bersifat kebendaan dan materialisme walau jika dikata sedemikian, sekali lagi akan kita nafikan dengan sekeras kerasnya.

Lalu dlm konteks kehidupan sedemikian, kita secara sedar atau tidak telah jauh menyimpang jauh dari kebenaran yang hakiki, namun diri tetap menafikan. Kita alpa untuk kembali ke jalan 'al mustaqiim' iaitu jalan yang lurus. Dimana jalan yang lurus? Iaitu jalan yg telah ditentukan oleh Al-Quran dan Sunnah Rasulullah saw. Kita mengaku kita beriman kpd Allah, MalaikatNya, Nabi dan RasulNya, KitabNya, Hari Kiamat, Qada dan QadarNya, namun hakikatnya tidak sedemikian. Kita ambil sedikit yg kita simpulkan sebagai sesuai lalu kita tinggalkan sebahagian besar yg lain dan menyimpulkan bahawa ia tidak sesuai pada zaman ini. Aduh! Betapa kita telah tersasar jauh dan menafikan hakNya.

Tidakkah kita sedar bahawa kita semua termasuk diri ini adalah hamba? Justeru hakikatnya, kita mesti berperangai dan berperanan sebagai HAMBA..iaitu taat, patuh kpd perintah TUANnya (ALLAH swt). Apakah yang anda anggap/fikir kepada seseorang pekerja yg tidak mematuhi arahan majikan? Tidakkah tindakan patut diambil terhadap pekerja tersebut. Seumpama itulah kita dalam kehidupan ini. Kita diberi modul lengkap kehidupan - Alquran dan Sunnah namun setiap kali kita mengingkari, malahan kita mengenepikannya sama sekali dan yang lebih buruk lagi kita menolaknya sama sekali. Kita diajar untuk mengikuti suatu proses, prosedur lengkap dalam segenap aspek kehidupan kita bagaimana untuk menjalani hidup ini, umpama kita bekerja, kita diberi SOP (Standard Operating Procedure), manual, dan sebagainya bagi melaksanakan sesuatu kerja, namun kita mengingkarinya, kita tidak mematuhi keperluan keperluan yang perlu dipenuhi. Adakah kerja dan tugasan itu akan terlaksana dengan jayanya. Sudah tentu tidak sama sekali.

Begitulah dalam kehidupan ini, kita telah diberi manual namun kita tidak memenuhi syarat syarat dan keperluan tersebut, jadi, pastinya berlaku hasilan yang tidak memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan dalam kehidupan ini. Umpama membina bangunan namun tidak memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan dalam keperluan tender dan syarat yang telah ditentukan oleh jurutera dek kerana ingin terlalu mengaut keuntungan atau berlakunya rasuah, maka bangunan yang dibina itu, runtuh tidak beberapa lama kemudian, jambatan runtuh apabila digunakan, tanah runtuh bila berlakunya hujan, jalan raya rosak hanya beberapa ketika selepas ia dibina. Inilah hasilnya jika tidak memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan. Begitu jualah jika kita tidak memenuhi manual Allah swt. Maka terjadilah kerosakan seperti yang difirmankan oleh Allah swt 'terjadilah kerosakan dimukabumi itu akibat dari tangan tangan manusia itu sendiri'.
Post a Comment