Monday, March 14, 2016

Lesu di pembaringan


Assalamualaikum wrt.wbt.

Aku bukan tidak pernah sakit. Selalu juga sakit sejak kecil sampai lah sekarang. Alhamdulillah, Allah mengingatkan akan diriku untuk lebih menghargai dan mensyukuri nikmat sihat. Ia juga kaffarah dosa.

Ada saatnya aku sakit batuk, demam panas dan selesema selama seminggu lebih.....ada juga aku sakit lumpuh sebelah kaki, waktu itu aku berumur 13 tahun....saat abah dan atuk mengerjakan haji...demam panas dan kemudian aku lumpuh kaki kanan. Bermacam macam usaha dan ketika 2 hari sebelum abah dan atuk balik haji aku bangun sedia kala. Seolah olah Allah sedang menguji aku, mak dan keluargaku dengan cubaan sedemikian. Aku terlantar lebih sebulan di rumah. Malam demam dan meracau siang hari aku tidur sebab keletihan tidak tidur malam. Itulah rutin...pak saudara ku yang mengusahakan membawa aku kemana mana untuk berubat samada hospital, doktor pakar mahupun secara tradisional...semua tiada kesan besar. Emak dan nenek adalah orang paling susah hati melihat keadaan ku. Kawan kawan sekolahku di SMKASAS pasti tahu akan ceritaku ini.

Itulah saat aku ingati bahawa betapa kita perlu bersyukur sepenuhnya ke hadrat Allaj swt...akan anugerah kesihatan. Bersyukur kerana punya ibu dan nenek serta ahli keluarga yang lain yang menguruskan hal ku...

Kemudian menjelang dewasa aku sakit lagi. Saat itu aku dalam fasa terakhir menyiapkan tesis phd ku. 2 minggu demam panas dan kemudian terus tidak boleh bangun. Masalah saraf kata pakar.

Isteri ku yang ku kasihi ialah orang yang bersusah payah mengurus rumah tangga dan mengurus diriku...ketika itu angah ada di rumah. Dia yang banyak membantu ku saat isteriku tiada di rumah. Kaki ku lemah hingga tidak boleh bangun dan menapak. Perlahan lahan aku usahakan menguatkan diriku dan mendapatkan rawatan homeopati serta akupuntur di Shah Alam...Klinik Homeopati Dr Nik...alhamdulillah selepas beberapa ketika ada perubahan.

Alhamdulillah aku meneruskan sesi akupuntur dan terus pulih selepas itu...aku bersyukur kepada Mu Ya Rabb...

Tidak lama kemudian, aku menghadapi satu masalah iaitu ada benjolan sebesar bola golf di siku kanan ku. Ia sangat tidak selesa. Ada masanya ia menjadi bengkak dan panas. Aku selalunya jadi demam sehingga seminggu bila berlaku sedemikian. Lalu aku pergi menemui Dr. Omar, pakar orthopedik di Hospital UiTM Sg Buloh. Selepas pemeriksaan aku diminta datang keesokkan hari untuk dibuat pembedahan membuang benjolan itu. Esoknya aku pergi berseorangan untuk menjalani pembedahan itu. Ia berjaya dan benjolan itu sebesar buku lima apabila telah dikeluarkan. Dr menunjukkannya kepada ku. Aduss...


Apa puncanya? Tidak pasti. Menurut pakar apabila menjejak usia 40an biasa akan berlaku sedemikian. Akibat dari lebihan hormon. Itu penjelasan saintifiknya.

Dua tahun selepas itu, dalam tempoh tidak sampai 2 hari, ditempat yang hampir sama, siku ku membengkak dan merah hingga aku tidak boleh melakukan pergerakan dengan tangan kananku. Berdenyut denyut rasanya. Aku demam akibat darinya. Isteriku membawa ke wad kecemasan kelmarin dahulu dan Dr Nadia telah memeriksaku. Esok iaitu Selasa (14/3/2016) sekali lagi aku akan menjalani pembedahan kecil. Aku sudah demam sejak hari Jumaat lagi...hanya menanti esok hari. Moga moga segalanya berjalan lancar.

Aku lesu dipembaringan lalu aku sedari betapa perasaan yang dialami oleh abah yang kini hanya dipembaringan sahaja di kampung. Dulunya dia aktif tapi kini tidak lagi. Dulunya dia selalu tiada di rumah kerana pelbagai urusan masyarakat dan tugas kini dia dipembaringannya. Perlahan lahan aku mengusap airmataku yang mengalir lesu lalu aku insaf seolah olah Allah ingin memberiku satu pelajaran agar mengerti perasaan abah di kampung.

Ya benar abah sekarang lesu dipembaringan...aku mengusahakan balik sekerap yang mungkin sambil mengatur jadual dengan adik beradikku yang lain. Balik untuk jenguk abah dan menghantar abah untuk rawatan terapinya...

Abah sudah diserang stroke sebanyak 2,3 kali sehingga kini. Dia sudah tiada daya untuk menguruskan dirinya sendiri.

Namun sekarang aku jua sedang dipembaringan. Mata ini sudah tidak mampu dilelapkan lagi. Sudah banyak kali aku tidur ketika demam melanda. Aku terkebil kebil dipembaringan. Seharian aku rasakan amat panjang sekali. Apatah lagi 3 hari yang baru ku tempohi. Aku boleh bayangkan keadaan abah sejak 2,3 tahun yang lalu...menanti masa dalam lesu dipembaringan..

Allahu musta'aan.....sesungguhnya kesakitan adalah ujian serta penghapus dosa....perlu sentiasa redha dan istighfar kepadaNya...

Bahkan para Rasul dan Nabi saw juga diuji dengan kesakitan apatah lagi kita manusia yang penuh dengan dosa dan kesilapan lampau.

Aku sangat berterimakasih kepada ibubapa ku yang sentiasa mendoakan kesejahteraanku......isteriku yang setia dan sangat menyayangiku yang sentiasa ada disisiku saat aku terdampar lesu dipembaringan, juga anak anakku yang memahami dan membantu ibu mereka menguruskan aku......moga Allah redha dengan amal kalian dan DIA menempatkan kalian di syurgaNYA.

Sent from my iPhone
Post a Comment