Thursday, June 18, 2009

Tawakkal si kecil.....mampukah kita!!!

Abu Faidh Thauban atau yang terkenal dengan nama panggilan Zunnun Al-Mishri
adalah seorang ahli Tasawwuf yang besar dari negera Mesir.

Diceritakan bahawa pada suatu hari Zunnun Al-Mishri pergi ke laut untuk
menjala ikan untuk menyara hidupnya dengan disertai oleh anak perempuannya
yang masih kecil.

Zunnun menebarkan jaringnya, tidak berapa lama kemudian jaring itupun
ditariknya. Dia beruntung kerana dapat menangkap seekor ikan. Anak
perempuanya yang ikut turun ke laut, menyaksikan bahawa mulut ikan itu
bergerak-gerak seperti orang berzikir. Apabila Zunnun menghulurkan tangannya
untuk menngambil ikan yang sudah dijangka menjadi rezekinya itu. Tiba-tiba
anaknya menghalangnya. Dengan pantas anaknya mengambil ikan yang masih hidup
itu dan mencampakkannya ke laut semula. Maka bebaslah ikan itu di alamnya.

Zunnun tidak dapat menghalang perbuatan anaknya itu dan hanya melihat dengan
penuh kehairanan.

"Mengapa kau membuang rezeki yang sudah kita perolehi?" Tanya Zunnun kepada
anaknya. Anaknya menjawab: "Saya tidak rela makan makhluk yang berzikir
kepada Allah".

Zunnun hairan terhadap jawapan anaknya itu kerana setiap ikan yang baru
ditangkap sudah tentu bibirnya bergerak-gerak. "Apa yang hendak kia buat?"
tanya Zunun lagi.

Anaknya menjawab: "Kita bertawakal kepada Allah semoga Dia memberi kita
rezeki benda yang tidak berzikir kepada Allah.

Kedua-duanya pun balik tidak meneruskan kerjanya sebagai penangkap ikan dan
mencari kerja lain sambil bertawakal kepada Allah. Setelah bekerja sampai
petang, keduanya belum juga mendapatkan sesuatu rezeki untuk dimakan
sedangkan perutnya sudah mulai lapar.

Apabila waktu Isya' sudah masuk, tiba-tiba Allah menurunkan hidangan dari
langit yang terdiri daripada berbagai jenis makanan, maka makanlah keduanya
dari rezeki itu. Keadaan seperti ini berlaku setiap malam dan berlangsung
lebih kurang dua belas tahun.

Zunnun menyangka bahawa kurnia dari Allah yang sangat istimewa ini adalah
disebabkan dirinya yang sangat rajin beribadah, solat, berpuasa dan berdoa
kepada Allah.

Apabila keaadaan ini sudah berlangsung lebih kurang 12 tahun, anak
perempuannya yang ikut kelaut sudah meninggal. Ternyata hidangan dari langit
tidak turun lagi berikutan kematian anaknya itu. Kini Zunnun menyedari
bahawa kurnia Allah yang turun pada keluarganya berupa makanan dari langit
itu bukan disebabkan kerana dirinya yang rajin beribadah dan berdoa, tetapi
disebabkan kerana ketinggian tawakal anak perempuannya yang sudah
meninggal."

ingatlah,kita yang harus mengawal hawa nafsu bukannya nafsu yang mengawal
diri kita.INGAT!!!KEANGKUHAN HAWA NAFSU TIADA TOLOK BANDINGNYA.
Post a Comment