Saturday, November 26, 2016

Kita berdemonstrasi namun kita rugi....

Assalamualaikum wrt.wbt.

Suatu petang ada seorang sahabat, menegur ku. Sudah agak lama kami tidak bersua. Kami pernah bersama sama sejak kecil. Kemudian menempuhi alam persekolahan dan hari ini setelah puluhan tahun kami terserempak.

Dia: Assalam bro, apa khabar? Lama tak jumpa...
Aku: Eh bro...khabar baik, lama tak jumpa.
Dia: hang buat apa kat sini.
Aku: Cari barang sikit.

Dia: Hang tak pergi Bersih ka...
Aku: Hahaha aku ketawa.....aku tak pasti samada aku sudah bersih atau masih kotor, mungkin kerana aku pikir lebih baik aku membersihkan diri solat berjemaah 5 waktu itu lebih utama maka aku ketepikan Bersih.
Dia: hahaha hang nih...same old guy.
Aku: hahaha aku masih sama macam dulu

Begitulah sebahagian perbualanku dengan dia. Masa terus berlalu dan inilah kesempatan aku bertanya khabar tentang keluarganya, anak anaknya serta ayah dan ibunya. Lewat petang itu, kami memilih haluan kami sendiri.

Dalam perjalanan pulang, persoalah tentang Bersih itu sesekali menyentak kotak fikiranku. Aku ini disekolahkan oleh ayah dan ibu ku dan aku berpeluang menadah ilmu dengan para guru guruku. Hasilnya, aku punya pemikiran dan prinsip tersendiri. Mungkin sama dan mungkin tidak sama dengan kalian. Apapun, aku dan kalian punya hak berfikir dan berpegang dengan prinsip masing masing.

Bagiku, yang salah itu tetap salah dan yang betul dan benar itu tetap sebegitu. Malah aku juga berpegang bahawa yang salah itu tidak sentiasa salah dan yang benar itu tidak sentiasa benar. Kita kena kembali kepada sirah Nabi saw dan fitrah manusia. Nabi saw mengajarkan sikap sederhana dalam menanggapi sesuatu atau memberi reaksi kepada sesuatu. Nabi saw tidak pernah mengajar kita membenci insan lain, akan tetapi kita perlu membenci tindakan dan tinglaku yang buruk itu. Hari ini berbagai fitnah melanda kepada umat ini. Yang salah dikaburi seolah olah ia benar dan yang betul itu dikaburi seolah olah ia salah. Akhirnya terjadilah fitnah besar besaran. Akhirnya yang rugi ialah umat ini. 

Displaying 2016-11-25-PHOTO-00000649.jpg
Aku tidak bersetuju dengan Bersih kerana aku memahami asal usul dan sejarah gerakan ini. Aku memahami bahawa dunia hari ini banyak berkecamuk antaranya disebabkan التدخلات الخارجية yakni unsur luaran yang dirancang musuh - musuh Islam untuk mula masuk ke negara umat Islam kononnya sebagai penyelamat. (sepertimana yang diungkap oleh seorang rakan).

Cuba baca apa yang dinukilkan oleh mereka ini (seperti yang telah dialihbahasa kepada bahasa Inggeris dalam blog - https://ahlusunnahwaljamaah.com/2011/02/10/islamic-ruling-on-protests-demonstrations/

"On the 11th of Rabee’ al Awwal, 1432H corresponding to 14th of February, 2011 the shaykh (Abdul-Muhsin Al-’Abbaad Aal-Badr) said: “I do not know anything that proves that these demonstrations are legislated (the shaykh is referring to the demonstrations in Libya). We do not know the basis in the religion that proves these (demonstrations and protests) matters. Rather these matters are newly invented (demonstrations are bidah (innovation)), that the people invented and that they have imported from their enemies in the Western and Eastern countries (imitating the kuffaar which is haram)."

"Shaykh al-Islam Ibn Taymiyya said a magnificent statement on the topic of rebellion and rebelling against the Muslim ruler: ‘And perhaps the group that rebelled against the leader do not know that in their rebellion is a great corruption and it is greater than the corruption that they wanted to remove’.  Indeed splitting the Jamaah and rebelling against the leader has with it:"
  1. Replacing the security with fear
  2. Replacing satisfaction with hunger
  3. The shedding of blood
  4. Indecent Attacks
  5. Looting wealth
  6. Cutting off the paths
  7. The spreading (increase) of fools (and foolishness)
  8. Spreading of ignorance, and increasing the ignorance
  9. Reducing knowledge, and making its people strangers
  10. Weakening of the religion, and making it strange

Inilah jua yang berlaku di Syria, malah almarhum Imam Sa'ied Ramadhan al - Bouti rahimahullah pernah berkata ketika beliau melarang jatuhkan kerajaan, walaupun beliau dicerca sebagai ulama' kerajaan dsb. Lihat apa hasilnya. Syria telah hancur. Libya juga hancur sehancur hancurnya selepas matinya Ghaddafi dan campur tangan pihak asing di Libya. Iraq juga telah hancur lebuh dan negaranya dijarah oleh kuasa asing. Kita telah termakan oleh dakyah asing. Ketika ini, sesalan menjadi tidak berguna langsung.

Image result for gambar BERSIH 5Ada masanya kita perlu bersuara dan ada masanya kita perlu berdiam diri. Ada juga ketikanya kita perlu melakukan tindakan dan ada juga ketikanya kita perlu mengubah pemikiran. Semuanya bercampur baur. Kita perlu bijak memilih tindakan yang perlu dibuat dan bersikap dengan sikap yang sederhana. 

Imam Ibn Qayyim rahimahullah dalam kitabnya إعلام الموقعين antara kitab dalam Maqasid Syariah telah meletakkan 4 tahap menghilangkan mungkar;
١ - أن يزوله ويخلفه ضده 
٢ - أن يقل وإن لم يزل بجملته 
٣ - أن يخلفه ما هو مثله 
٤ - أن يخلفه ما هو شر منه
Maksudnya;

Pertama, ia hilangkan mungkar itu dan ia gantikan mungkar itu denganbenda baik,
Kedua, dikurangkan mungkar itu sekalipun mungkar itu tidak hilang dengan keseluruhannya,
Ketiga, ia gantikan mungkar itu dengan mungkar yang lain
Keempat, ia gantikan mungkar dengan mungkar yang lebih buruk dan lebih keji.

Kata Imam Ibn Qayyim rahimahullah, tahap pertama dan kedua itu Masyru' yakni disyarakkan. Tahap ketiga itu atas Ijtihad. Dan tahap keempat itu Haram.

Janganlah kita terjebak dalam perangkap musuh. Kebencian itu ada hadnya. Asas yang utama bukan leh membenci individu akan tetapi membenci perbuatan (jika telah disahihkan). Usaha perlu dilakukan untuk menegur bukan merosakkan. Jika teguran tidak diterima atau belum sampai tahapnya atau belum sampai wujudnya perubahan, maka berusahalah lagi seupaya yang mungkin. 

Image result for gambar BERSIH 5

Dakyah dan hasutan berlaku dalam berbagai cara. Tambahan pula denganmedia dihujung jari, sekelip mata rasa dan emosi diapi apikan oleh dakyah dakyah yang menyusup halus ke dalam sanubari setiap insan. Kita perlu matang dalam menanggapi semua perkara. Bersikap waras itu terpuji dan natijah dari keimanan. Kita perlu sedar plot plot halus yang dmainkan oleh musuh agar umat Islam berantakan malah masa dan tenaga dicurahkan untuk berantakan ini walhal fokus dan tujuan yang lebih utama boleh dicurahkan berbanding menangani perbalahan dan kekacauan ini. Plot inilah yang digunakan oleh Barat dengan kononnya skandal pemimpin itu dan ini untuk menjatuhkan kerajaan supaya mereka boleh menjarah bumi umat Islam. Lihatlah apa yang berlaku di Iraq dan Libya. Lihat juga Mesir pada hari ini. 


Benarlah kata Imam Syafie rahmatu Allah 'alaihi sebagaimana dinaqal oleh Mufti Wilayah Persekutuan hafizahullah,
سياسة الناس أشد عليَّ من سياسة البهائم
Politik manusia lebih sukar atas saya berbanding politik menguruskan segala binatang.

Walau apapun warnanya.......siapapun pihaknya, kita berdemonstrasi namun kita jua yang rugi.
Post a Comment